BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petugas juga penjahat di Indonesia pasca-kolonial

Belanda secara keseluruhan bersalah atas ‘fakta memalukan’ di IndonesiaJudul NRC Tentang Perang Kolonial. Ya, kesalahan kolektif dari mereka yang berkuasa seperti yang disebutkan dalam artikel di bawah ini. Namun, di kubu Belanda, di parlemen, ketidaksepakatan seperti pemogokan pelabuhan, demonstrasi, dan keberatan hati nurani terhadap pengerahan pasukan agak kurang. Belum lagi para prajurit Belanda yang pemberani dan tak henti-hentinya dipermalukan yang memihak ‘Merdeka’ seperti Bonke Princeton. Sekarang Route sibuk meminta maaf, pihak itu juga bisa membuat ‘gesture’.

Pihak berwenang Indonesia telah dikompensasi secara memadai oleh posisi keuangan dan politik yang murah hati yang diambil oleh Belanda sebagai negara donor bagi Indonesia sejak tahun 1960-an. Orang Indonesia tidak begitu menikmatinya. Bagi para garda muda sejarawan Indonesia, berlebihannya kengerian tahun 1965 itu akan menjadi tabir di antara kengerian perang kolonial. Sebagai akibat dari represi menyusul ‘pemberontakan publik’, satu juta orang Indonesia, komunis dan orang-orang yang tidak diinginkan lainnya dibunuh atau dideportasi dalam operasi yang diorganisir militer.

Seperti pada tahun 1965-1966 di Indonesia, adalah kejahatan mereka yang berkuasa mengubah orang biasa menjadi tentara dalam perang ilegal atau kampanye aib sipil.

Amsterdam

READ  Museum Rotterdam mengumpulkan koper di Forum Groningen untuk labirin permanen