BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pidato dari jurusan ke menengah

Ketika Anda berpikir masuknya buku-buku Hindia telah berakhir sementara itu, dan bahwa semua aspek kekerasan, eksploitasi, dan kekejaman yang dilakukan oleh Belanda di bekas jajahan telah dibahas secara memadai, apakah studi sejarah setebal 800 halaman muncul lagi.

Di dalamnya saya membaca kalimat seperti ini: “Tanpa Jawa dan Sumatra, tidak ada selai kacang, tidak ada kopi atau minuman, tetapi juga tidak ada Rijksmuseum, Concertgebouw, Palais untuk Volksfleget, tidak ada Pameran Dunia 1883 atau jalan setapak tertutup di Den Haag…”

Penulisnya adalah Tom Hoffman (65), fotografer, aktor film dan panggung dan yang terbaru, khususnya, sejarawan. India, keajaiban dan kekecewaan Itu adalah nama bukunya dengan subtitle Pencarian pribadi untuk sejarah tersembunyi.

Baca juga wawancara ini: Thom Hoffman tentang pencarian pribadinya untuk Hindia Timur kolonial: “Belanda memiliki citra diri yang salah.”

Hoffman menulis tentang “kegilaan India” yang disebutnya “cinta tidak langsung” dari neneknya, yang dibentuk oleh Hindia Belanda pada 1930-an. Segala sesuatu tentang dia berbeda, ada aura sihir oriental dan misteri di sekelilingnya, dia dan suaminya hidup – bekerja di minyak – di waktu India mereka seperti di Gatsby yang hebat. Dia mengenakan gaun sutra dengan desain bunga eksotis.

Tapi bukankah Hindia juga genosida Panda oleh Jan Peterson Quinn pada tahun 1621? Hindia, ini juga eksploitasi kekerasan dan perbudakan penduduk Indonesia sehingga Belanda bisa menghiasi Concertgebouw, Museum Rijks dengan jutaan kredit? Bukankah penguasa Belanda bertindak seperti “mesin penghancur” selama perjuangan kemerdekaan?

Ketika mimpi Hoffmann menjadi kenyataan pada tahun 1983 dan dia mencapai khatulistiwa, hal pertama yang dia sadari adalah “aroma manis Indonesia”. Orgasme ini tidak berlangsung lama. Hoffman dengan cepat menyadari bahwa kehidupan di kota besar Jakarta adalah “neraka”. Anak-anak di jalanan di tengah kepulan asap knalpot dan ribuan orang tinggal di luar TPA Bantar Gebang, yang terbesar di tanah air.

READ  Jan Smit duduk di tribun sangat berbeda karena momen dagu gandanya
“Ronggeng atau Gadis Menari” di sejarah jawa (1817) oleh Raffles
Penjelasan gambar dari buku yang dibahas

Contoh lain: Seperti jutaan pemirsa TV, Hoffman muda saat itu menonton serial itu kekuatan diam (1974) berdasarkan novel Couperus dengan nama yang sama. Sebuah getaran melewati negara: Hindia adalah taman bermain yang mendebarkan dan dunia yang menakutkan dan misterius menjadi satu. Sebuah negara di mana Belanda tidak bekerja, ya, “apa yang sebenarnya kita lakukan di sana?” Melalui Couperus, Hoffmann berakhir di Multatuli. Ini kembali ke awal yang paling awal, melewati berabad-abad dan berakhir melalui kamp-kamp Jepang dan kampong-kamp yang terbakar dari “prosedur polisi” saat ini, dalam penyelidikan terbaru dekolonisasi. Materinya berupa buku, foto, dokumen, pengalaman pribadi, dan gambar film.

Judul “Magic and Disappointment” mendefinisikan formatnya: halaman-halaman berubah dari besar ke kecil, dari keindahan ke horor, dari manis ke pahit, dari keanggunan timur ke barbarisme barat. Hoffman berulang kali mengajukan pertanyaan pada dirinya sendiri: “Apa yang membuat saya begitu asyik dengan Hindia? Perasaan benar dan salah berperan, baik dan jahat.” Perspektif romantis di mana negara itu “lunak dan mistis” tidak mungkin lagi, dan pada kenyataannya tidak mungkin. “Speechless” adalah kata terakhir dalam buku ini. Historiografi kolonial telah menemukan bentuk baru.

Tom Hoffman: India, Keajaiban dan Kekecewaan. jadi. Meulenhoff, 752 halaman, harga 29,99 €