BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lebih baik meminta maaf atas perbudakan di Curaçao – JOB

Lebih baik meminta maaf atas perbudakan di Curaçao – JOB

2022-11-04

Waktu membaca 4 menit

2090 opini

4383339615_3954ce8937_k

© cc foto: CP Hoffman

Sekarang pasti akan ada bijgoochems yang menuding Ghana dan Kekaisaran Ottoman. Mereka juga terlibat dalam perdagangan budak. Bagaimana dengan permintaan maaf mereka?

Armand Zunder dari Komisi Reformasi Nasional Suriname percaya bahwa Raja Willem-Alexander dan Perdana Menteri Rutte harus datang ke Paramaribo untuk meminta maaf di sana atas peran kami di masa lalu perbudakan. Pada awalnya Anda berpikir “ada sesuatu di dalamnya”, tetapi mereka juga dapat melakukan perjalanan ke Jakarta. Menjadi semakin jelas bahwa peran Belanda dalam perbudakan Asia setidaknya sama pentingnya dengan perannya di Karibia. Dan itu bukan hanya Suriname. Coffey, pahlawan nasional negara tetangga Guyana, memimpin pemberontakan budak pada tahun 1763 di Berbice, yang dimiliki oleh Amsterdam dan berbasis di Amsterdam. Asosiasi Berbice.

Mereka berbicara di Antillen Denmark (sekarang Kepulauan Virgin AS) hingga akhir abad kesembilan belas Negro Belanda. Ini karena pemodal Amsterdam berada di belakang proyek kolonial Denmark. Banyak budak yang tiba di Curaçao dijual ke koloni Spanyol. Sendirian antara 1650 dan 1675 Ada 60.000.

Dengan cara ini, pilihan Paramaribo menjadi sewenang-wenang. Sama seperti di tempat lain Anda akan menemukan jejak perdagangan budak Belanda. Tidak ada yang lain selain melakukan sesuatu yang mirip dengan penghakiman Salomo. Kami sedang mencari tempat dalam Kerajaan Belanda, tetapi satu dengan barang dagangan yang sesuai. Ini di Willemstad di Curaçao, di depan Monumen Tula, yang – terinspirasi oleh cita-cita Revolusi Prancis – dibangun pada tahun 1795. Dia memimpin pemberontakan budak. Dia tertangkap berkhianat dan mematahkan rodanya. Kemudian wajahnya dibakar dengan obor. Kemudian mereka memenggal kepalanya dengan kapak. Header ini ditampilkan pada kolom. Sisa tubuhnya dibuang ke laut.

READ  Sinopsis Janine Iblis Neraka, Film Horor Indonesia Terparu Yang Pakal Taiang 12 Oktober Bisok

Seperti apa seharusnya alasan-alasan itu? Perdana Menteri Rutte dan Raja meminta maaf sebagai perwakilan Kerajaan Belanda. Di paruh pertama keberadaannya, itu sendiri adalah negara budak. Ini juga merupakan penerus resmi dari Tujuh Republik Persatuan Belanda. Otoritasnya—di tingkat federal, negara bagian, dan lokal—terlibat dalam perdagangan budak dengan berbagai cara. Inilah sebabnya mengapa perbudakan masa lalu merupakan bagian dari warisan negara Belanda. Semua warga negara dengan paspor Belanda akan mendapatkan kuota mereka. Terlepas dari asalnya. Itu adalah bagian dari beban kewarganegaraan Belanda. Itulah sebabnya Raja dan Perdana Menteri meminta maaf atas nama Semua Belanda, tanpa terkecuali.

Sekarang pasti akan ada bijgoochems yang menuding Ghana dan Kekaisaran Ottoman. Apakah mereka juga terlibat dalam perdagangan budak? Bagaimana dengan permintaan maaf mereka?

Mengenai Ghana, pada akhir September, delegasi besar meminta maaf atas peran Ghana dalam perdagangan budak transatlantik. Itu terjadi di pertemuan internasional di Kansas City di bawah naungan UNESCO. Raja Nan Obogese Amba I dari Aspo meminta semua pangeran lainnya untuk melakukan hal yang sama. Bagaimanapun, nenek moyang mereka bermain peran aktif dalam perdagangan budak.

Presiden Ghana Nana Akufo-Addo belum ada di sana. dia adalah klaim ganti rugi untuk Afrika pada KTT Reformasi dan Penyembuhan Ras Yang pada awal Agustus di Hotel Kempinski di Accra dipegang. Kongres mengambil alih izin Yang tidak mengatakan sepatah kata pun tentang peran aktif orang Afrika sendiri dalam perdagangan budak, tetapi kompensasi dicari. Pada saat yang sama, ada peningkatan jumlah orang Ghana yang bergandengan tangan Berani ditantang, seperti Nat Amartevio, mantan walikota Accra.

Kekaisaran Ottoman dan negara-negara sekutunya di pantai Afrika Utara melakukan perdagangan budak yang ekstensif selama berabad-abad. Barang-barang manusia diperoleh tidak hanya dari Afrika tetapi juga dari Ukraina, Eropa Timur dan Balkan. Para pelaut – termasuk orang Belanda yang diperlukan – memiliki peluang nyata untuk berakhir di pasar budak jika kapal mereka ditangkap oleh bajak laut Afrika Utara di bawah bendera Utsmaniyah. Perdagangan budak dilakukan dengan cara yang sangat profesional, sebagaimana dibuktikan oleh serangkaian literatur profesional, termasuk literatur terkenal panduan pembeliYang terungkap pada abad keempat belas di tangan ulama Ibn al-Akfani.

READ  Di lokasi syuting "De Oost": Difilmkan saat tentara menonton

Siapa pun yang berpikir Turki harus menerima masa lalu ini harus merenungkan para aktivis kulit hitam yang menempatkan perdagangan budak transatlantik sebagai agenda utama. Kiat untuk Anda mulai: Kapal perang Turki menembakkan dua senjata salut ketika mereka melakukan ini melewati patung Laksamana Khair al-Din Pasha, dijuluki Barbarossa oleh musuh-musuh Kristennya. Pahlawan angkatan laut ini juga merupakan pelaku yang tangguh, terutama di pantai-pantai Eropa. mengambil tindakan. Masukkan sumbu ke dalam tong bubuk Oblivion Turki. protes penghormatan senjata itu. Ini menandakan lebih banyak karakter daripada apa yang Anda panggang di meja Belanda rata-rata.

Nota bene. Ibn al-Akfani menulis tentang orang Eropa Barat: “Mereka berkulit terang dan biasanya bermata biru. Mereka bertubuh kasar, berani, bodoh dan tidak berpendidikan, tetapi terampil dalam pekerjaan kasar dan kegiatan serupa. Mereka terlatih dan peduli. pelit dan kikir. Mereka tidak bisa dipercaya dan memilih untuk tidak diperbudak. Mereka religius. Istri mereka tidak berguna untuk apa pun. Mereka kejam, kejam, dan kejam. Anak-anak mereka hebat, pemberani, dan ramping. Pipi.”

Selebihnya, menurut saya, skandal subsidi tidak boleh hilang dari perhatian publik, begitu pula masalah gas alam di Groningen.

dengarkan ini istana kenanganpodcast oleh Han van der Horst dan John Knirim tentang politik dan sejarah.