BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piet Emmer: Permohonan untuk Hari Permintaan Maaf Nasional

Pemerintah Belanda ingin meminta maaf atas perbudakan. Artinya, perdana menteri kita meminta maaf atas nama rakyat Belanda atas partisipasi Belanda dalam perdagangan budak internasional dan perbudakan di koloni Belanda.

Ini adalah asumsi karena kecil kemungkinan pemerintah kita ingin meminta maaf atas perdagangan budak dan perbudakan secara umum. Kebetulan, tidak sepenuhnya jelas apakah pemerintah lain akan mengikuti contoh Belanda, meskipun hampir setiap negara di Afrika, Asia, dan Amerika Asli memiliki banyak budak, begitu pula sejumlah besar koloni Eropa.

Hanya sebagian kecil yang meminta maaf

Namun, masih belum jelas. Menurut laporan pers, niat tujuh anggota kabinet kami untuk meminta maaf secara pribadi. Namun, jumlah itu hanya memungkinkan untuk melayani bekas jajahan Belanda di barat. Apakah kabinet tahu bahwa hanya sebagian kecil keturunan yang akan diampuni? Lagi pula, ada juga budak di bagian lain dunia kolonial Belanda.

Warga tetangga Suriname, Guyana, yang merupakan bagian dari jajahan Belanda dan menampung tidak kurang dari 38.000 budak, tampaknya tidak dapat mempercayai permintaan maaf Belanda. Selain itu, kabinet tampaknya telah mengabaikan koloni Belanda di New Netherland di Amerika Utara, tempat tinggal sekitar 700 budak dan keturunannya juga harus meminta maaf.

Pada akhir periode Belanda ada 84.000 budak di Afrika Selatan

Untuk tetap berada di dunia baru: Keributan baru-baru ini tentang Johan Moritz, nama orang Mauritshuis di Den Haag, seharusnya menyadarkan politisi kita bahwa koloni Belanda di Brasil juga memiliki budak yang dia kuasai. Jumlah mereka diperkirakan sekitar 30.000, dan jumlah itu tampaknya membenarkan misi kementerian.

Juga, Kabinet kita tidak dapat menghindari pengiriman sejumlah besar Menteri ke negara-negara di mana benteng Belanda berada di Afrika Barat. Ada puluhan budak di setiap kastil, yang juga memiliki keturunan yang meminta maaf kepada Belanda.

READ  Ikatan yang belum dibayar dan jalan sulit menuju Piala Dunia: inilah yang dilihat pengacara di Irak

Tahukah Perdana Menteri kita bahwa Afrika Selatan juga merupakan koloni yang terdiri dari tidak kurang dari 84.000 budak di akhir zaman Belanda? Jumlah itu lebih besar dari jumlah total budak di semua koloni Belanda di Karibia, dan jumlah itu pasti menjadi alasan kunjungan menteri.

Untungnya kita memiliki cukup banyak menteri

Asia hilang dari laporan amnesti perbudakan, yang aneh karena wilayah kolonial Belanda memiliki lebih banyak budak daripada Belanda Barat: 66.000 vs. 48.000. Untungnya, kami memiliki banyak menteri di negara kami yang dapat meminta maaf.

Jelas mengirim salah satu dari mereka ke bekas jajahan Belanda Ceylon (Sri Lanka), yang memiliki sekitar 4.000 budak pada zaman Belanda, dan menteri lain ke Indonesia, yang memiliki sekitar 40.000 budak. Budak Belanda hidup.

Alasan tidak disertakan

Di samping kurangnya pengetahuan sejarah, pemerintah kita juga tampaknya telah gagal untuk menyadari bahwa permintaan maaf di masa depan meninggalkan doktrin generasi bahwa seorang apologis harus meminta maaf hanya untuk kesalahan masa lalu. Sekarang penyalahgunaan masa lalu yang jauh diampuni, pagar itu mati.

Terakhir, aspek lain dari permintaan maaf yang akan datang yang tidak Anda dengar dibicarakan orang adalah bahwa permintaan maaf tersebut tidak sepenuhnya inklusif. Lagi pula, kerja paksa adalah salah satu ketidakadilan sejarah yang tak terhitung jumlahnya yang sekarang membuat kita malu. Rasa keadilan saya menyatakan bahwa permintaan maaf juga harus dilakukan kepada keturunan korban pekerja anak, perempuan yang terdiskriminasi dan terpinggirkan, Katolik Roma, Yahudi dan Sindhi, homoseksual yang dihukum, dan korban penyiksaan. Perawatan kesehatan dan pendidikan yang sulit diakses di abad-abad terakhir.

Jadi kami punya banyak alasan untuk meminta maaf dan itulah mengapa saya mengusulkan untuk memperkenalkan Hari Permintaan Maaf Nasional untuk itu. Lagi pula, dengan pandangan kami saat ini, seribu tahun terakhir membuat dunia yang aneh yang harus terus-menerus Anda minta maaf.

READ  Negara-negara Asia terbebani oleh gelombang korona baru

Minggu Vainia Ada 104 kali setahun. Dengan pelaporan independen dari bawah ke atas. Donor memungkinkan. kau di Terima kasih!