BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sam menemukan bahwa pengadopsiannya adalah penipuan

Setelah dia diadopsi pada usia 2,5 Sam (40, tetapi secara hukum 41) berakhir dalam situasi keluarga yang tidak aman di Belanda. Dia dianiaya oleh ayah angkatnya dan merasakan sedikit kehangatan dengan ibu angkatnya. Dia juga menemukan bahwa surat adopsinya telah dirusak. “Aku baru saja dijual.”

Pilihan kedua

“Saya tidak ingat banyak tentang dua tahun pertama hidup saya. Saya lahir di Sri Lanka pada tahun 1981 dan diadopsi oleh orang tua angkat Belanda saya pada tahun 1984. Menurut mereka, ibu kandung saya menelantarkan saya karena dia tidak bisa lagi merawat saya. Orang tua angkat saya juga mengatakan bahwa mereka mengadopsi anak perempuan lain dari Indonesia,” kata Sam Buku Musim Dingin Gracia. “Mereka menyiapkan segalanya untuknya, dan tiba-tiba adopsi dibatalkan. Akhirnya mereka mendatangi saya. Bagi saya, saya selalu merasa menjadi pilihan kedua. Sejujurnya, saya tidak pernah merasa nyaman di rumah.

“Bahkan di sekolah saya tidak merasa betah. Saya terlihat seperti anak laki-laki karena saya mendapatkan semua pakaian saya dari saudara tiri saya dan ibu tiri saya memotong pendek rambut saya. Saya banyak dibully untuk itu. Sementara itu, saya dianiaya oleh ayah angkat saya sejak usia enam tahun. Ini berkembang sangat bertahap.

Keluarga biologis

“Selama bertahun-tahun saya ingin bertemu dengan keluarga kandung saya. Saya tidak tahu di mana mereka tinggal. Pada tahun 2006 saya bekerja sebagai sukarelawan di sebuah panti asuhan di Sri Lanka selama setengah tahun. Saya pergi ke sana sedikit lebih awal dengan teman saya. ibu karena saya ingin bertemu keluarga kandung saya.Dengan bantuan Siri, koneksi Sri Lanka saya yang saya temui online, segera menemukan keluarga kandung saya dalam minggu pertama. Terima kasih atas selembar kertas dengan alamat yang diberikan ibu kandung saya kepada ibu angkat saya. Saya mendapatkannya darinya ketika saya masih muda dan menjaganya tetap bersih sejak saat itu. Sayangnya, ibu kandung saya sudah meninggal dunia. Namun, ada seorang kakak laki-laki dan seorang nenek, dan jika saya mau, saya dapat mengunjungi mereka.

READ  Bagaimana epidemi mengubah pasar pembelian

“Berlawanan dengan apa yang sering saya lihat di TV, perkenalan itu bukan momen mendadak yang bagus. Sebenarnya, saya pertama kali bertemu saudara laki-laki saya dan dia sangat curiga ketika saya berdiri di depannya. Lalu dia mengambil saya kepada nenek saya. Dia melihat saya dan mengatakan hal-hal yang tidak saya mengerti. Saat dia memeluk saya. , saya tahu: dia benar-benar keluarga saya.

Tanggal lahir yang berbeda

“Dengan bantuan Siri, nenek saya memberi tahu saya bahwa suatu hari ibu kandung saya membawa saya ke suatu tempat. Saya baru berusia dua setengah tahun dan menurut ibu kandung saya, saya sakit. Beberapa hari kemudian dia datang sendiri. Seperti yang tertera di paspor saya, saya lahir pada tanggal 17 Desember 1981, jadi nenek saya memberi tahu saya bahwa saya lahir pada tanggal 4 Juli 1981. Ketika saya melihat surat adopsi saya, ada tanggal lahir lagi, 7 April 1981. Saya tidak mengerti. Mengapa begitu banyak tanggal lahir yang berbeda? Belakangan saya ingat bahwa orang tua angkat saya terkadang mengungkapkan keraguan tentang tanggal lahir saya. Tapi kenapa mereka tidak menemukannya? Apakah saya dan identitas saya tidak cukup penting?”

Baca lebih banyak? Ini adalah kehidupan nyata Ceritanya dapat ditemukan di Grazia’s Winterbok. Sekarang dijual!

Gambar: iStock