BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pino, 72, berjuang untuk menarik minat masakan Asia: ‘Ada lebih dari sekedar babi panjang’

Di dunia yang sempurna, setiap kota akan memiliki setidaknya satu restoran Asia yang bagus. Ini adalah misi Benno Reno (72) dari Neugen. Sebagai duta masakan Asia, ia membantu menarik perhatian restoran Asia di Belanda. “Kami sedang dalam perjalanan.”

Iklan sedang dimuat…

Mengambil di Cina sama populernya dengan chip di sudut. Tapi pernahkah Anda berpikir untuk pergi ke Thailand? Atau pesan Vietnam atau India? “Fakta bahwa restoran-restoran ini ada sekarang adalah tren yang sangat bagus,” kata Pino. “Ketika saya pindah dari Indonesia ke Belanda ketika saya berusia sembilan tahun, hampir tidak ada makanan Asia yang tersedia.” Jadi sementara masakan Asia memiliki banyak hal yang ditawarkan.

Uluran tangan

“Ada banyak makanan enak di Asia, dan saya ingin memberi tahu orang lain juga.” Jadi Benno – yang sedikit lebih tua – mulai sebagai manajer komersial di produsen makanan Asia di Belanda. “Saya sangat menyukai makanan, tetapi saya tidak selalu ingin membuatnya sendiri. Dengan cara ini saya juga bisa memperkenalkan makanan lezat kepada orang-orang.” Satu hal mengarah ke hal lainnya. diputuskan Situs web kami Di mana ia menggambar semua restoran Asia di Belanda. “Saya berharap bisa membantu restoran dengan cara ini.”

Teks berlanjut setelah gambar

Pino makan 80 kali setahun di restoran Asia (takeaway sekarang) Foto: Pino Rino/Main Course di Chi Ling

Spesialis Asia

Ini telah berhasil. Tentu saja kita tahu restoran Cina/India. Tetapi bahkan ada lebih banyak lagi. Sekarang ada beberapa perusahaan besar Asia di Belanda. Anda pasti berkontribusi untuk itu dengan menyorotnya. Restoran O&O Di Sint Willebrord adalah contohnya.” Pino memberi saran restoran, mengulas hidangan, dan secara teratur menghadiri pertemuan pemilik restoran. “Bisa dibilang saya menjadi spesialis Asia. Saya juga melakukan kursus gastronomi. Selama pelatihan ini, banyak perhatian diberikan pada masakan Prancis, tetapi tidak pada masakan Asia.” Sejak itu, misinya adalah menyoroti hidangan Asia. “Saya makan setidaknya 80 kali di restoran Asia setiap tahun.”

READ  Brussels mengharapkan pertumbuhan ekonomi yang signifikan: 'Bayangan Covid-19 menghilang'

Selandia Baru

“Saya berharap lebih banyak orang akan mengunjungi restoran Asia lebih sering, sekarang tentu tidak nyaman, tetapi banyak juga yang mungkin dengan takeaway. Ada lebih dari sekedar meja nasi atau papi panjang.” Menurut Benno, ada beberapa perusahaan eksklusif yang fokus pada cita rasa Asia. “Tapi banyak orang tidak tahu itu.” Di Nieuwegein, pengaruh dari Asia masih kurang dalam hal ini. “Ada restoran-restoran bagus, tapi Anda belum akan menemukan perusahaan terbaik di sana. Ini juga berlaku di seluruh provinsi Utrecht. Sayang sekali.”

“Meja nasinya bahkan bukan bahasa Indonesia!”

Tanyakan kepada orang awam tentang masakan Indonesia, dan kemungkinan besar jawabannya adalah “meja nasi”. “Hidangan ini bukan buatan Indonesia, tapi diciptakan oleh orang Belanda di Indonesia. Saya selalu menyebutnya semacam buffet di atas meja. Omong-omong, rice table Indonesia adalah warisan budaya.” Hidangan yang biasa dia lihat di menu di Belanda adalah Peredupan berang-berang di sebuah rendang. “Di Belanda hanya dibuat dengan banyak saus, sedangkan di Indonesia direbus hampir kering. Ada beberapa restoran yang mendekati rasa Indonesia, tapi ada lebih banyak!”

Teks berlanjut setelah gambar

Benno mengawasi semua hal Asia dan membagikannya di halaman Facebook-nya: “Pad Thai seperti chef Robin van de Bunt (De Leuf*) dibuat di rumah” Foto: Benno/Facebook

makanan pedas

Benno tidak khawatir apakah rata-rata orang Belanda bisa menangani makanan pedas ini. “Ada banyak pilihan: panas dan kurang pedas. Keuntungannya adalah banyak hidangan Asia memiliki pilihan vegetarian. aku sedang memikirkan Tahoe di sebuah tempe, tapi entah kenapa orang Belanda (belum) tidak begitu menyukainya.” Dia suka membuat makanan dari tanah airnya. “Tapi! Saya juga pasti makan pot Belanda. Ketika saya pertama kali datang ke sini, kangkung adalah makanan favorit saya. Saya masih memakannya dengan sosis dan daging asap.”

READ  Apakah janji keberlanjutan IKEA goyah? Dikatakan bahwa furnitur anak-anak mengandung kayu yang dipanen secara ilegal dari Rusia

Cara yang baik

Pino masih berkomitmen untuk masakan Asia, meskipun situs webnya sekarang offline. “Butuh banyak waktu, tapi aku melakukan banyak hal sekarang melalui media sosial. Selain itu, saya melihat semakin banyak blogger memposting tentang makanan Asia. dia baik, itu baik. Mereka telah mengambil alih pekerjaan saya dan saya senang karenanya; Ini menuju ke arah yang benar! “

Baca juga: