BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Planet ekstrasurya Venus' yang berpotensi layak huni ditemukan dengan suhu mirip Bumi

'Planet ekstrasurya Venus' yang berpotensi layak huni ditemukan dengan suhu mirip Bumi

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

sumber terpercaya

Mengoreksi

Gliese 12 b, yang mengorbit bintang katai merah dingin yang terletak hanya 40 tahun cahaya, menjanjikan untuk memberi tahu para astronom lebih banyak tentang bagaimana planet-planet yang dekat dengan bintangnya mempertahankan atau kehilangan atmosfernya. Dalam seni konsep ini, Gliese 12 b ditampilkan dalam suasana yang tipis. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/R. Terluka (Institut Teknologi California-IPAC)

× Menutup

Gliese 12 b, yang mengorbit bintang katai merah dingin yang terletak hanya 40 tahun cahaya, menjanjikan untuk memberi tahu para astronom lebih banyak tentang bagaimana planet-planet yang dekat dengan bintangnya mempertahankan atau kehilangan atmosfernya. Dalam seni konsep ini, Gliese 12 b ditampilkan dalam suasana yang tipis. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/R. Terluka (Institut Teknologi California-IPAC)

Para astronom telah membuat penemuan langka dan menarik tentang sebuah planet ekstrasurya mirip Bumi, berjarak 40 tahun cahaya, yang mungkin sedikit lebih hangat daripada bumi kita. “kertas baru”Gliese 12 b, planet beriklim sedang seukuran Bumi pada ketinggian 12 parsec ditemukan menggunakan TESS dan CHEOPS“, diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Planet yang berpotensi layak huni, bernama Gliese 12 b, mengorbit bintang induknya setiap 12,8 hari. Ukurannya mirip dengan Venus – sedikit lebih kecil dari Bumi – dan suhu permukaannya diperkirakan mencapai 42 derajat Celsius (107 derajat Fahrenheit), yang lebih dingin. .

Dengan asumsi bahwa planet tersebut tidak memiliki atmosfer, maka hal ini merupakan langkah penting berikutnya untuk menentukan apakah planet tersebut layak huni. Planet ini mungkin memiliki atmosfer mirip Bumi, yang letaknya lebih dekat dengan Venus – yang telah mengalami pemanasan global yang tak terkendali sehingga menjadikannya lubang neraka bersuhu 400°C (752°F) – dan tidak memiliki atmosfer, atau mungkin jenis atmosfer yang berbeda dari Bumi. Ditemukan di matahari kita. Sistem.

Mendapatkan jawaban sangat penting karena akan mengungkap apakah Gliese 12 b mampu mempertahankan suhu yang sesuai dengan keberadaan air cair – dan mungkin kehidupan – di permukaannya, sekaligus membuka jawaban tentang bagaimana dan mengapa Bumi dan Venus berevolusi dengan sangat berbeda.

Gliese 12 b bukanlah planet ekstrasurya pertama yang ditemukan, namun seperti yang dikatakan NASA, hanya ada beberapa dunia serupa yang layak untuk dicermati.

Planet ini digambarkan sebagai “dunia transit terdekat, seukuran Bumi yang pernah ditemukan” dan merupakan target potensial untuk penyelidikan lebih lanjut oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb.

Planet ekstrasurya mirip Bumi yang paling dekat dengan kita – dan mungkin yang paling terkenal – adalah Proxima Centauri b, yang hanya berjarak empat tahun cahaya. Namun, karena bumi tidak bersifat sementara, kita masih harus banyak mempelajarinya, termasuk apakah bumi mempunyai atmosfer dan potensi untuk menampung kehidupan.

Sebagian besar exoplanet ditemukan menggunakan metode transit, di mana planet tersebut melintas di depan bintangnya dari pandangan kita, sehingga menyebabkan kecerahan bintang induknya berkurang.

Selama transit, cahaya bintang juga melewati atmosfer planet ekstrasurya dan sejumlah panjang gelombang diserap. Molekul gas yang berbeda menyerap warna yang berbeda, sehingga transit tersebut memberikan serangkaian tanda kimia yang dapat dideteksi oleh teleskop seperti Webb.

Gliese 12 b juga penting karena dapat membantu mengungkap apakah sebagian besar bintang di Galaksi Bima Sakti kita – yaitu bintang dingin – mampu menampung planet beriklim sedang yang memiliki atmosfer sehingga dapat dihuni.

Ia mengorbit bintang katai merah dingin bernama Gliese 12, yang berjarak sekitar 40 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Pisces.

“Gliese 12 b mewakili salah satu target terbaik untuk mempelajari apakah planet-planet seukuran Bumi yang mengorbit bintang-bintang dingin dapat mempertahankan atmosfernya, sebuah langkah penting untuk memajukan pemahaman kita tentang kelayakhunian planet-planet di seluruh Galaksi kita,” kata Shishir Dholakia, mahasiswa doktoral di Galaksi kita. Universitas Harvard. Pusat Astrofisika di Universitas Southern Queensland di Australia.

Dia memimpin tim peneliti bersama Larissa Palethorpe, seorang mahasiswa PhD di Universitas Edinburgh dan University College London.

Bintang induk planet ekstrasurya ini berukuran sekitar 27% dari Matahari kita, dan suhu permukaannya sekitar 60% dari bintang kita.

Namun jarak Gliese 12 dengan planet baru tersebut hanya 7% dari jarak Bumi dan Matahari. Jadi, Gliese 12 b menerima energi dari bintangnya 1,6 kali lebih banyak daripada yang diterima Bumi dari Matahari, dan sekitar 85% dari energi yang diterima Venus.

Perkiraan ukuran Gliese 12 b bisa sebesar Bumi atau sedikit lebih kecil, sebanding dengan Venus di tata surya kita. Konsep seniman ini membandingkan Bumi dengan kemungkinan interpretasi berbeda terhadap Gliese 12 b, dari bumi yang tidak memiliki atmosfer hingga bumi yang memiliki atmosfer tebal seperti Venus. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/R. Terluka (Institut Teknologi California-IPAC)

× Menutup

Perkiraan ukuran Gliese 12 b bisa sebesar Bumi atau sedikit lebih kecil, sebanding dengan Venus di tata surya kita. Konsep seniman ini membandingkan Bumi dengan kemungkinan interpretasi berbeda terhadap Gliese 12 b, dari bumi yang tidak memiliki atmosfer hingga bumi yang memiliki atmosfer tebal seperti Venus. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/R. Terluka (Institut Teknologi California-IPAC)

Perbedaan radiasi matahari ini penting karena suhu permukaan planet sangat bergantung pada kondisi cuaca. Dibandingkan dengan perkiraan suhu permukaan Gliese 12 b sebesar 42 °C (107 °F), suhu permukaan rata-rata bumi adalah 15 °C (59 °F).

“Atmosfer memerangkap panas, dan dapat mengubah suhu permukaan secara drastis, bergantung pada spesiesnya,” jelas Dholakia. “Kami mengutip suhu kesetimbangan planet, yaitu suhu planet jika tidak mempunyai atmosfer.

“Sebagian besar nilai ilmiah planet ini adalah memahami jenis atmosfer yang dimilikinya. Karena Gliese 12 b berada di antara jumlah cahaya yang diterima Bumi dan Venus dari Matahari, hal ini akan bermanfaat untuk menjembatani kesenjangan antara keduanya. dua planet di tata surya kita.”

Palethorpe menambahkan: “Atmosfer pertama Bumi dan Venus diperkirakan telah terkelupas dan kemudian diisi kembali oleh pelepasan gas vulkanik dan pemboman material yang tersisa di tata surya.

“Bumi bisa dihuni, tapi Venus tidak bisa dihuni karena kehilangan air sepenuhnya. Karena Gliese 12 b berada di antara Bumi dan Venus dalam hal suhu, atmosfernya dapat mengajarkan kita banyak hal tentang jalur layak huni yang diambil planet-planet saat mereka berevolusi.”

Para peneliti, bersama dengan tim lain di Tokyo, menggunakan pengamatan yang dilakukan oleh satelit TESS (Transiting Exoplanet Survey Satellite) milik NASA untuk membantu penemuan mereka.

“Kami telah menemukan planet terdekat, transit, sedang, seukuran Bumi hingga saat ini,” kata Masayuki Kuzuhara, asisten profesor di Pusat Astrobiologi di Tokyo, yang ikut memimpin tim peneliti bersama Akihiko Fukui, asisten proyek. Profesor di Universitas Tokyo.

“Meskipun kami belum tahu apakah ia memiliki atmosfer, kami telah menganggapnya sebagai sebuah planet ekstrasurya, dengan ukuran dan energi yang sama yang diterimanya dari bintangnya seperti planet tetangga kita di tata surya.”

Faktor penting dalam menjaga atmosfer adalah sifat badai bintangnya. Katai merah cenderung aktif secara magnetis, sehingga menimbulkan semburan sinar-X yang sering dan kuat.

Namun analisis kedua tim menyimpulkan bahwa Gliese 12 tidak menunjukkan tanda-tanda perilaku ekstrem tersebut, sehingga menimbulkan harapan bahwa atmosfer Gliese 12 b mungkin masih utuh.

“Kami hanya mengetahui beberapa planet beriklim sedang mirip Bumi yang cukup dekat dengan kita sehingga memenuhi kriteria lain yang diperlukan untuk jenis studi ini, yang disebut spektroskopi transmisi, dengan menggunakan fasilitas yang ada,” kata Michael McElwain, ahli astrofisika di Goddard Center NASA. . Space Flight Center di Greenbelt, Maryland, dan salah satu penulis makalah Kuzuhara dan Fukui.

“Untuk lebih memahami keragaman atmosfer dan konsekuensi evolusi planet-planet ini, kita memerlukan lebih banyak contoh seperti Gliese 12 b.”

Pada jarak 40 tahun cahaya dari Bumi, Gliese 12 b berjarak kira-kira sama dari sistem TRAPPIST-1.

Ia terdiri dari tujuh planet, hampir semuanya seukuran Bumi dan kemungkinan besar berbatu, mengorbit bintang katai merah.

Tiga di antaranya berada di zona layak huni, namun setidaknya dua di antaranya – dan mungkin semuanya – tidak memiliki atmosfer dan kemungkinan besar tandus, sehingga memupus harapan ketika pertama kali ditemukan delapan tahun lalu bahwa mereka mungkin merupakan dunia perairan yang menampung kehidupan.

informasi lebih lanjut:
Shishir Dholakia dkk., Gliese 12 b, planet beriklim sedang seukuran Bumi dengan kecepatan 12 parsec yang ditemukan menggunakan TESS dan CHEOPS, Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society (2024). doi: 10.1093/mnras/stae1152

Informasi majalah:
Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society


READ  Teleskop Webb mengarahkan pandangannya ke bulan misterius Saturnus, Titan