BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Popok bukan pasir: Dengan inovasi ini, produksi beton kembali ke puncaknya

Popok bukan pasir: Dengan inovasi ini, produksi beton kembali ke puncaknya

Beton adalah salah satu bahan bangunan paling umum di dunia, tetapi juga salah satu yang paling mencemari. Diperkirakan semen, komponen utama beton, bertanggung jawab atas 8 persen emisi karbon dioksida global. Ini lebih tinggi dari gabungan seluruh industri penerbangan.

Selain itu, dunia menderita masalah sampah. Banyaknya sampah yang dihasilkan oleh manusia hampir tidak dapat diolah lagi. Popok memainkan peran penting dalam hal ini. Belanda melempar 200 ribu ton popok dan inkontinensia pergi, yang membuat sekitar 5 persen dari limbah rumah tangga yang tersisa. Semua ini terbakar dalam situasi saat ini.

Tutup siklus popok

Itu harus berubah. Sudah ada minat yang meningkat untuk menggunakan kembali popok untuk menutup siklusnya. Peneliti di Universitas Kitakyasho, Jepang Sekarang juga terbukti bahwa popok dapat digunakan untuk memproduksi beton. Dengan mencuci popok kotor antara lain dengan natrium klorida dan menggilingnya dengan cara tertentu, dapat ditambahkan sebagai pengganti pasir dalam campuran beton. Ini tampaknya tidak berpengaruh pada kekuatan material. Dalam kasus beton struktural — beton yang digunakan untuk membangun rumah dan jembatan, antara lain — pasir harus digunakan 10 persen lebih sedikit. Untuk beton nonstruktural, persentase ini mencapai 40 persen.

Manfaat ganda

Penemuan itu membunuh dua burung dengan satu batu. Pertama, lebih sedikit pasir yang harus diekstraksi per unit beton. Ini adalah kabar baik, karena ketersediaan pasir di seluruh dunia di bawah tekanan untuk beberapa waktu. Kedua, lebih sedikit limbah popok yang harus dibakar. Apalagi di negara berkembang yang populasinya terus bertambah, hal ini bisa sangat menguntungkan. “Seiring bertambahnya populasi, begitu pula penggunaan popok.” kata Siswanti Zoraida, peneliti utama pada proyek tersebut. “Ini tantangan, penelitian ini adalah kontribusi kami untuk mendaur ulang semua limbah.”

READ  Perdagangan global meningkat pada bulan Maret karena negara berkembang

Rumah kecil untuk popok

Di Indonesia, sudah ada rumah mungil yang dibangun menggunakan popok daur ulang. Prototipe memiliki satu lantai dan luas permukaan sekitar 36 meter persegi. Sekitar 24 persen pasir yang dibutuhkan dapat diganti dengan popok bekas yang telah dihancurkan.

Zuraida tahu bahwa penemuannya hanya akan berhasil jika pemisahan sampah menjadi lebih mudah. Hal ini masih menjadi masalah di Indonesia. “Tidak ada sistem dalam pengelolaan sampah kota untuk memisahkan popok,” katanya. “Mereka memisahkan botol plastik karena sangat mudah didaur ulang, tetapi popok biasanya melalui proses pembakaran.”

Baca juga: