BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prof.Dr.J.Knaab – Universitas Utrecht

Gerrit Knaap (1954) mempelajari sejarah di Universitas Utrecht pada tahun 1970-an, dengan spesialisasi sejarah sosial dan ekonomi, termasuk sejarah demografi, dan sejarah kolonial. Pada tahun 1985 ia memperoleh gelar PhD di Utrecht dengan tesisnya tentang Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) dan penduduk Ambon pada paruh kedua abad ke-17 (pembimbing: Prof. Dr. Theo van Tien; pembimbing pendamping: Dr. Jurian van Goor).

Pada pertengahan 1980-an, ia juga aktif sebagai editor publikasi sumber, termasuk memoar pegawai negeri sipil India Leo Jansen di penangkaran selama pendudukan Jepang di Indonesia dan sebagai editor lepas di Royal Tropical Institute di Amsterdam untuk publikasi tentang infrastruktur di Indonesia kolonial.

Sumber posting

Di separuh penjara ini

Buku Harian Bapak Dr. LF Janssen, Batavia/Jakarta

(Van Wienen, Franker 1988).

dan sebagai jurnalis lepas di Royal Tropical Institute di Amsterdam untuk publikasi mengenai infrastruktur di Indonesia pada masa kolonial. Pada akhir 1980-an, Gerrit Knaab bekerja sebagai peneliti pascadoktoral di Vrije Universiteit pada proyek penelitian tentang spesifikasi pelabuhan utama untuk VOC oleh Prof. Dr. Heather Sutherland. Pada tahun 1990, ia bekerja selama enam bulan di Departemen Bahasa dan Budaya Asia Tenggara di universitas tersebut dengan mengajar mata kuliah ekonomi Indonesia modern.

Pada pertengahan tahun 1990, Gerrit Knaap diangkat menjadi Kepala Departemen Dokumentasi Sejarah Indonesia/Kurator Koleksi Khusus, dan juga menjadi anggota tim manajemen Royal Institute of Language, Geography and Ethnology (KITLV) di Leiden. Salah satu karya pertamanya adalah digitalisasi manajemen katalog. Alasan kedua adalah perubahan nama departemen dari Pendokumentasian Sejarah Indonesia menjadi Pendokumentasian Sejarah, karena koleksi pribadinya tidak hanya meluas ke Indonesia, tetapi juga mencakup Antillen Belanda dan Suriname. Ia juga mengembangkan kebijakan untuk membawa bagian dari koleksi pribadi menjadi perhatian masyarakat luas melalui pameran yang dikelilingi oleh penerbitan buku. Hasil pertama adalah proyek Woodbury & Page, yang berfokus pada fotografer paling produktif di Indonesia abad kesembilan belas melalui penerbitan buku dan pameran di Belanda dan Indonesia (Museum Nasional Etnologi di Leiden, Erasmus House di Jakarta dan beberapa situs lain di Indonesia). Karena respon yang luar biasa terhadap proyek ini, ia memutuskan untuk mengubah katalog koleksi foto KITLV menjadi bank gambar online. Segera disusul dengan proyek pameran dan penerbitan baru tentang fotografer profesional Indonesia pertama Kasyan Sivas, yang diluncurkan di Indonesia dengan pameran di Kraton Yogyakarta, yang diresmikan oleh Yang Mulia Sultan Hamengkubuwana, penggagas dan kurator Yayasan Sejarah Lisan Indonesia, dan yang bertujuan untuk membuat arsip rekaman wawancara secara digital dengan orang-orang India yang kembali yang tinggal di Belanda antara tahun 1940 dan 1965.

READ  Gunung berapi Indonesia memuntahkan abu dan batu

Pada tahun 1998, Gerrit Knaab mengambil cuti panjang yang didanai bersama oleh Organisasi Penelitian Ilmiah Belanda (NWO) di Institut Studi Lanjutan Belanda (NIAS) di Wassenaar untuk melanjutkan proyek pasca doktoralnya mengenai spesifikasi utama VOC pelabuhan, kali ini bukan untuk Pulau Jawa tapi Ke Sulawesi Selatan (Makassar). Sekitar waktu itulah nama departemen diubah lagi menjadi Arsip dan Foto. Pada tahun 2002, dalam rangka perayaan 400 tahun VOC, ia membuat website untuk masyarakat umum www.voc-kenniscentrum.nl pada saya.

Pada tahun 2006, Gerrit Knapp meninggalkan KITLV dan menjadi pemimpin program “Kebudayaan Belanda dan Luar Negeri” di Institut Sejarah Belanda (ING) di Den Haag, di mana ia juga menjadi anggota tim manajemen, dan dalam kapasitas ini ia juga menjadi pemimpin proyek. “Belanda di Dunia Karibia, sekitar tahun 1670 hingga sekitar tahun 1870 dan dari 'Politik Agama di Hindia Belanda, 1814-1942' Pada tahun 2008, dengan dukungan eksternal, ia mendirikan proyek 'Akuntan Jenderal Batavia'; Transportasi di Abad Kedelapan Belas' (https://www.huygens.knaw.nl/resources/boekhouder-bedrijven-Batavia-ontvoordeel-brons-goederenverkeer-vande unede -oostindische -compagnie-in the Eighteenth Century/ ). Pada tahun 2011, ING – NWO bergabung dengan Institut Huygens KNAW untuk membentuk Institut Sejarah Belanda Huygens (H-ING), yang berada di bawah payung KNAW. Selain memimpin proyek-proyek di atas, ia diangkat sebagai profesor paruh waktu Sejarah Luar Negeri dan Kolonial di Universitas Utrecht pada tahun 2013 atas nama KNAW. Pada tahun 2020 ia pensiun dari H-ING dan melanjutkan aktivitasnya sebagai Profesor Emeritus di Utrecht.