BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prospek Boeing mengatakan permintaan udara Indonesia sangat penting untuk pulih di Asia Tenggara

Jakarta (Jakarta Post / ANN): Pembuat pesawat AS Boeing Co mengatakan bahwa Indonesia akan berperan penting dalam memulihkan permintaan pesawat di Asia Tenggara selama dua dekade mendatang.

Wakil presiden pemasaran komersial Boeing Darren Hulst mengatakan bahwa perusahaan mengharapkan untuk mengirimkan 4.400 pesawat baru ke Asia Tenggara antara tahun 2020 dan 2039 saat kawasan tersebut pulih dari epidemi Pemerintah-19.

Dari jumlah tersebut, seperempatnya akan masuk ke Indonesia.

“Indonesia adalah pasar terbesar di kawasan ini, dan ini sedikit lebih dari seperempat dari perkiraan 20 tahun,” kata Holst kepada Jakarta Post melalui email pada 26 Februari.

“Perekonomian Asia Tenggara tidak semuanya bergerak dengan kecepatan yang sama. Namun, pasar Indonesia jelas merupakan potensi yang paling terbalik untuk populasi dan pertumbuhan terbesar,” katanya secara pribadi pada hari Kamis pada konferensi virtual tentang Boeing’s 2020 Business Market Outlook ( CMO) untuk Asia Tenggara.

Pesawat lorong tunggal tersebut merupakan 81 persen atau 3.580 dari 4.400 pesawat baru yang direncanakan, diikuti oleh 17 persen dengan pesawat berbadan lebar atau 760 pesawat, kata Hulst. Sisa 2 persen dibagi rata antara jet regional dan pesawat kargo dengan 30 pesawat.

Selama bertahun-tahun, produsen pesawat mengharapkan permintaan Indonesia tumbuh sejalan dengan pertumbuhan penerbangan yang kuat, didorong oleh pertumbuhan kelas menengah dan peningkatan aktivitas penerbangan domestik karena geografi pulau di negara tersebut, dan setelah epidemi Pemerintah-19, pelepasan domestiknya. pembatasan perjalanan.

Boeing CMO berencana untuk meningkatkan permintaan maskapai secara keseluruhan di Asia Tenggara sebesar 5,7 persen setiap tahun pada tahun 2020-2039, menjadikannya maskapai penerbangan terbesar kedua di kawasan Asia-Pasifik setelah China.

Secara global, Boeing berharap dapat pulih ke tingkat pra-epidemi pada tahun 2023, didorong oleh perjalanan pendek dan menengah.

READ  Buaya prasejarah terbesar yang pernah ditemukan di Australia

Sebagai perbandingan, penerbangan jarak jauh membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih karena prosedur penerbangan internasional yang lebih ketat.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) berencana menjadikan Indonesia sebagai pasar penumpang penumpang terbesar keempat di dunia pada tahun 2039, naik dari urutan 10 hingga 2019, sebagian besar berkat meningkatnya kebutuhan perjalanan kelas menengah di negara tersebut.

Denon Praveer Madhja, Presiden National Aviation Carriers Association of Indonesia (INACA), menegaskan Indonesia diharapkan menjadi pendorong utama permintaan penerbangan Asia Pasifik dalam jangka menengah hingga panjang.

Namun, pemulihan permintaan Indonesia jangka pendek melibatkan Kovit-19.

“Distribusi vaksin dan kesehatan masyarakat akan menjadi kunci untuk menentukan kurva pemulihan,” katanya kepada Post, Kamis. Indonesia memulai program vaksinasi pada 13 Januari, dengan Presiden Joko Widodo menerima suntikan pertama.

Negara ini berencana untuk memvaksinasi 1,5 juta pekerja kesehatan pada Februari, 38,5 juta lansia pada Mei dan 141,3 juta pada Maret 2022.

Denon juga menunjukkan bahwa karena maskapai penerbangan memiliki opsi yang lebih populer dan stabil secara finansial daripada menyewa pesawat, permintaan udara yang tinggi tidak akan segera diterjemahkan ke dalam pembelian pesawat baru.

“Bisnis penerbangan bukan hanya pabrikan dan maskapai, tapi juga mereka yang kurang perantara,” ujarnya. Garuda terdaftar secara publik di Indonesia. Flag Carrier mengoperasikan 210 pesawat, 90 persen di antaranya tunduk pada sewa operasi, menurut laporan keuangan kuartal ketiga 2020.

Perusahaan hanya memiliki 10 persen armadanya. Prospek optimis Boeing untuk tahun ini diproyeksikan tumbuh 18 kali (yoi) dalam kerugian bersih menjadi $ 11.941 juta pada tahun 2020, dibandingkan dengan $ 636 juta pada tahun sebelumnya.

Hal ini disebabkan bertambahnya hilangnya 737 negara pendaratan Max menyusul bencana dahsyatnya pesawat baru dan dua kecelakaan dahsyat pada 2018 dan 2019, yang sebelumnya adalah kecelakaan penerbangan Lion Air JT610 di Indonesia.

READ  Pemulihan ekonomi bergerak maju - Han Di Zhang berkomentar

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan telah meluncurkan 737 Max8 pada Maret 2019.

“Kami terus bekerja dengan pengontrol global dan pelanggan kami untuk membawa 737 MAX kembali ke layanan di seluruh dunia,” kata Boeing’s Hulst, menambahkan bahwa perusahaan sedang meningkatkan perangkat lunak pesawat dan praktik tim, di antara aktivitas lainnya.

Australia menjadi negara terbaru dan negara pertama di Asia-Pasifik yang mencabut larangan penerbangan 737 Max pada hari Jumat, dengan Reuters melaporkan bahwa negara itu akan mencabut larangan dua tahun pada penerbangan yang melibatkan penerbangan 737 Max.

Hulst mengatakan perusahaan mengharapkan pesawat 777-nya dapat pulih dalam jangka menengah hingga panjang karena fleksibilitasnya dalam mengangkut penumpang dan kargo.

Permintaan kargo udara diperkirakan akan meningkat hingga tahun 2024 dan kemudian turun ke tingkat sebelum epidemi. Boeing 777-200 dapat membawa 317 penumpang dan 777-300 dapat membawa 396 penumpang, keduanya dalam dua konfigurasi kabin, menurut situs web Boeing.

Sementara itu, Boeing 777 Fighter (777F) eksklusif dapat menghasilkan pendapatan 102 ton.

Mengutip data IADA, Hulst mengatakan selama epidemi 2020, kapasitas kargo khusus meningkat 29 persen, sedangkan kapasitas perut pesawat penumpang berbadan lebar turun 52 persen karena pembatasan pergerakan Covit-19.

Pesawat 777-200, yang ditenagai oleh mesin Brad & Whitney PW4000, kembali menarik perhatian Boeing tahun ini setelah mengalami kerusakan mesin yang sempurna tak lama setelah lepas landas dari Denver, Colorado.

Perusahaan menawarkan pesawat 777-200 dengan dua pilihan mesin, General Electric GE90 dan Rolls Royce Trend 800.

Menurut Tenon Inaca, maskapai penerbangan lokal telah mengikuti keputusan Kementerian Perhubungan terkait aeronautika pesawat Boeing 777.

Saat ini Garuda hanya mengoperasikan pesawat berbadan lebar Boeing 777 yang populer di Indonesia, khususnya pesawat jarak jauh 777-300ER yang dilengkapi mesin GE90. – Jaringan Berita Jakarta Post / Asia

READ  Alam Hari Ini | Belanda adalah salah satu dari lima negara UE teratas dengan impor tertinggi terkait deforestasi