BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Protes di China menentang kebijakan Corona setelah kebakaran dengan sepuluh kematian

Reuters

Berita NOS

Di kota Urumqi, China, di bagian barat negara itu, kemarin banyak orang turun ke jalan untuk berdemonstrasi menentang langkah-langkah Corona. Penyebabnya adalah kebakaran yang terjadi di sebuah bangunan tempat tinggal di kota itu Kamis lalu, yang menewaskan sepuluh orang.

Otoritas setempat mengatakan orang-orang dapat meninggalkan apartemen, tetapi video yang diunggah di media sosial telah memicu kemarahan. Misalnya, banyak warganet membagikan tangkapan layar yang diduga menunjukkan warga tidak bisa keluar tepat waktu karena sebagian bangunan terkunci.

Urumqi memiliki salah satu penguncian terpanjang di China. Banyak penduduk Kota Jutaan tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka selama seratus hari.

Di wilayah Xinjiang, di mana Urumqi berada, setidaknya ada 10 juta orang Uighur, minoritas Muslim yang sangat ditekan oleh para penguasa di Beijing. Mereka tidak diizinkan untuk menjalankan keyakinan mereka dan sejumlah besar orang ditahan di apa yang disebut kamp pendidikan ulang, di mana, menurut organisasi hak asasi manusia, mereka dipaksa melakukan kerja paksa dan dianiaya dengan kejam.

Video protes kemarin di Urumqi menunjukkan beberapa orang berkumpul dan menyerukan pencabutan kuncian:

Protes kekerasan terhadap tindakan wabah virus di Xinjiang, ibu kota provinsi Cina

Tindakan corona juga muncul di ibu kota, Beijing, pekan ini mengencangkan. Restoran, taman, dan kantor ditutup kembali. Pada saat langkah-langkah Corona semakin dilonggarkan di seluruh dunia, China berpegang teguh pada pendekatan untuk tidak menyebarkan virus.