BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Proyek lepas pantai pertama akan menyumbang $10 miliar untuk pendapatan pemerintah – Suriname Herald

Proyek lepas pantai pertama akan menyumbang $10 miliar untuk pendapatan pemerintah – Suriname Herald

Staatsolie berkomitmen untuk berkontribusi pada penguatan fundamental ekonomi Suriname. Diperkirakan bahwa pengembangan proyek lepas pantai pertama di Suriname akan menyumbang $10 miliar bagi pendapatan pemerintah selama umur proyek. Perkiraan ini didasarkan pada informasi dan perhitungan yang tersedia untuk umum oleh Staatsolie. Operator Blok 58 (TotalEnergies) dan Blok 53 (APA Corporation) menyelesaikan dua sumur eksplorasi pekan lalu.

Dikkop-1 .hasilnya bagus
APA hari ini mengumumkan bahwa kegiatan eksplorasi untuk sumur Dikkop-1 di Blok 58 telah selesai. Ini bagus, sayangnya akuifer ditemukan pada periode waktu yang ditentukan dan ditutup. Dalam hal ini sumurnya kering. Staatsolie yakin bahwa keputusan untuk mengembangkan proyek lepas pantai pertama tidak akan terpengaruh secara signifikan oleh hasil ini karena pengembangan alternatif telah dimulai. Tujuan utama Dikkop-1 adalah untuk meningkatkan tingkat produksi pengembangan, yang dinyatakan dalam barel per hari.

Berbeda dengan pengembangan pertama di Guyana, karena perbedaan geologi, kami harus menggabungkan beberapa reservoir untuk mencapai volume komersial yang dibutuhkan untuk proyek lepas pantai pertama. Namun, analisis Staatsolie dan mitra lepas pantainya menunjukkan bahwa pasti ada ruang untuk pengembangan banyak proyek di wilayah laut dalam ini.

Seperti disebutkan sebelumnya, penemuan Sapakara adalah akumulator minyak berkualitas tinggi dengan sifat reservoir kelas dunia. Evaluasi lebih lanjut dari Sapakara dan penemuan Krabdagu-1 yang baru-baru ini diumumkan sedang berlangsung. Staatsolie optimis bahwa keputusan akhir pengembangan akan dibuat oleh mitra Blok 58 TotalEnergies dan APA setelah hasil evaluasi ini tersedia. Menurut Staatsolie, perkembangan pertama kemungkinan berasal dari campuran Sapakara dan Krabdagu.

Sementara hasil eksplorasi di Blok 58 sejauh ini sangat baik, hasil Dikkop-1 menyoroti risiko dan ketidakpastian pemboran eksplorasi serta kompleksitas Cekungan Suriname. Sejauh ini, di Blok 58, tujuh sumur eksplorasi telah dibor, 5 di antaranya telah menemukan reservoir hidrokarbon besar yang memerlukan evaluasi lebih lanjut, dimulai dengan Maka-1 pada tahun 2020. Ini mewakili tingkat keberhasilan eksplorasi di atas 70%. Dari perspektif eksplorasi global, ini dapat dianggap sebagai hasil kelas dunia.

READ  Hema dapat meninggalkan Jerman, membuka Perhiasan Saya di Antwerpen dan meluncurkan lini kehamilan Zeeman

Hasil mode baja 1
Baja-1 dibor hingga kedalaman 5.290 meter dan mengalami oil separator sepanjang 34 meter. Analisis awal cairan dan catatan menunjukkan adanya minyak ringan dengan rasio gas-ke-minyak 1.600 hingga 2.200 kaki kubik standar per barel, dalam tangki berkualitas tinggi. Penilaian sumur sedang berlangsung.

Staatsolie sangat gembira dengan keberhasilan Baja-1, penemuan minyak pertama di Blok 53. Analisis teknis awal menunjukkan bahwa penemuan Baja mungkin merupakan perpanjangan dari reservoir yang sama yang ditemukan di sumur Krabdagu di Blok 58. Jika dikonfirmasi oleh penelitian lebih lanjut, itu bisa menjadi nilai tambah yang besar Untuk Reservoir Crabdago. Penemuan Baja-1 juga membantu mengurangi risiko peluang eksplorasi serupa di Blok 53 lainnya, dan menyoroti potensi lepas pantai Suriname, di luar Blok 58. Dalam hal ini, periode eksplorasi di Blok 53 telah diperpanjang untuk mencakup area tersebut dengan lebih baik. untuk eksplorasi.

prospek
Saat ini terdapat 3 rig pengeboran yang beroperasi di area lepas pantai Suriname. Di blok 58, dua rig pengeboran akan diaktifkan, yang akan melakukan pengeboran eksplorasi dan penilaian. Juga di Blok 42, Shell baru-baru ini mulai mengebor sumur eksplorasi.

Kontribusi Staatsolie saat ini juga dibagi dengan pendapatan pemerintah. Kami berkontribusi $132 juta pada tahun 2020, $186 juta pada tahun 2021 (peningkatan 41 persen), dan diproyeksikan menjadi $259 juta pada tahun 2022 (peningkatan 39 persen). Ini setara dengan rata-rata US$22 juta (SAR 450 juta) per bulan pada tahun 2022. Karyawan kami sangat termotivasi untuk mencapai target produksi yang ditetapkan dan dengan demikian terus berkontribusi kepada pemegang saham dan negara. Pada saat yang sama, Staatsolie terus bekerja menuju pengembangan lebih lanjut dari industri minyak dan gas lepas pantai dalam jangka menengah hingga panjang.

READ  Eksklusif - Republik Ceko ingin memasok lebih banyak pesawat dan radar ke Vietnam - Sumber