BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat olahraga mahasiswa pertama dibangun di Universitas Amsterdam di bawah Universitas Gratis

baru

Pusat olahraga pertama Universitas Amsterdam terletak di De Boelelaan, dekat Universitas Bebas. Sekarang di mana dia benar-benar tertarik pada awal 1960-an.

Pusat olahraga di De Boelelaan pada tahun 2010, kiri bawah, di bawah perkembangan Zuidas. Foto-foto Dorian Kransberg Lintas Arsip Kota Amsterdam

Beberapa waktu yang lalu, mahasiswa-atlet dari Universitas Amsterdam tinggal di lokasi yang bising di sekitar kota. Pada awal tahun 1960-an, misalnya, setidaknya ada delapan lokasi berbeda yang digunakan karena kurangnya akomodasi pusat. Gym universitas terletak di 23 Mauritskade, tempat pelatihan kebugaran pria ditawarkan. Para wanita harus pergi ke Barleaus Gymnasium, pintu masuk ke Lijnbaansgracht.

Boerhaaveschool dan aula polisi juga digunakan di kantor utama dan kediaman di Valkenburgerstraat, gedung AMVJ dekat Leidseplein dan depot trem di Pancrasstraat. Para pendayung duduk di Berlagebrug. Untuk menambah kebingungan, aula senam di Van der Waals-Lyceum di Mauritskade ditambahkan pada tahun 1962, bersama dengan Sporthallen Zuid – sepuluh tempat yang berbeda!

Fasilitas mahasiswa

Penyebaran kota ini tidak persis menghadirkan pandangan yang disederhanakan, tepatnya pada saat olahraga mahasiswa memasuki ranah politik nasional. Pada tahun 1956, Komite Rutten membuat terobosan yang dinamai Profesor Nijmegen dan Menteri Pendidikan antara tahun 1948 dan 1952. Sebuah laporan penelitian meminta perhatian lebih untuk diberikan kepada semua fasilitas bagi siswa, termasuk pendidikan jasmani dan olahraga, yang tiga tahun kemudian menguntungkan. diterima oleh Penanggung Jawab Mendikbud.

Jadi pada tahun-tahun ini lokasi olahraga mahasiswa baru dibahas secara serius di seluruh Belanda untuk pertama kalinya, dan kompleks lapangan olahraga universitas di Leiden pada tahun 1955 adalah yang pertama dari jenisnya. Dalam sepuluh tahun berikutnya, Delft (1958), Tilburg (1964), Free University of Amsterdam (1966) dan Nijmegen (seperti dia) mengikutinya.

READ  Sanneke biedt bewegingslessen voor zwangere vrouwen

Jadi dekade pasca-perang ini sangat penting untuk olahraga mahasiswa terorganisir, yang difasilitasi oleh universitas dan pemerintah. Tentu saja, siswa telah bermain olahraga untuk beberapa waktu, karena sudah pada abad kesembilan belas itu terjadi dengan asosiasi mereka sendiri, yang selalu menjadi bagian dari tubuh siswa. Di Utrecht, misalnya, Persatuan Olahraga Pelajar Sphaerinda didirikan pada tahun 1888. Sampai sekarang masih eksis, seperti klub dayung pelajar legendaris seperti Nereus dari Amsterdam, Laga dari Delft dan Njord dari Leiden.

Klub pra-perang tidak ditujukan untuk semua mahasiswa dan pekerja universitas, tetapi hanya untuk anggota korps. Dengan demikian, tidak ada kontribusi yang dibuat untuk aspirasi masyarakat untuk menebus kurangnya aktivitas fisik secara umum pada siswa. Meskipun Algemeene Studenten-Sportvereeniging didirikan pada tahun 1919 dengan departemen di berbagai kota, itu tidak melampaui kehadiran yang goyah. Bagaimanapun, pemerintah dan universitas tidak campur tangan, meskipun pada tahun 1935 sudah ada panggilan dari Profesor FJJ Buytendijk dari Groningen untuk lebih memperhatikan kesejahteraan fisik ini.

Gagasan ini mendapat dukungan hanya selama tahun-tahun perang, yang segera setelah pembebasan menyebabkan inisiatif pertama dalam olahraga siswa, seperti pendirian Federasi Olahraga Umum Vrije Universiteit pada November 1945, pendahulu dari Pusat Olahraga VU saat ini. Pada awal tahun 1952, turnamen olahraga pelajar internasional pertama diselenggarakan di Amsterdam dengan perwakilan dari Indonesia, Suriname dan Amerika Serikat, di mana Belanda mewakili siswa Amsterdam – awal dari tradisi.

Selesai pada tahun 1976. Foto dari grup Dari arsip kota Amsterdam

keberatan serius

Misalnya, ada juga kebutuhan yang berkembang untuk lokasi sentral di lembaga pendidikan jasmani dan olahraga di Universitas Amsterdam, sebagian karena pertumbuhan eksplosif dalam jumlah siswa di tahun-tahun pascaperang. Preferensi diberikan kepada daerah sekitar Jeb Adenban, tetapi pemerintah kota tidak menyetujui hal ini, menurut surat tertanggal 2 Agustus 1962. Gelanggang es sintetis Yap Aden, kami memiliki keberatan serius untuk mengalokasikan lokasi di sana untuk pembangunan universitas ruang olahraga. Buitenveldert lebih cocok, menurut peraturan B&W, bukan di bawah Free University, yang membangun perguruan tinggi barunya di lingkungan yang sama. Sebulan kemudian, UVA menyetujui dan menyerahkan cetak biru ke kementerian pada Agustus 1963, mengingat populasi siswa 15.000.

READ  "Sangat senang dengan pekerjaan kami hari ini, hari terbaik tahun ini"

Namun, itu belum dibangun. Sebaliknya, karena jadwal awal yang begitu optimis, maka persiapan pembangunan dimulai pada Juli 1963 dan penyelesaian akhir pada 1967. Birokrasi birokrasi membuat universitas begitu tegang sehingga membuat rencana darurat, seperti akomodasi sementara di IJsbaanpad, setelah itu. itu dipindahkan ke stadion Olimpiade. Komite Pekerjaan Umum dan Pembangunan Perkotaan belum memberikan persetujuan resmi sampai Januari 1974, ketika sudah ada 25.000 siswa – sepuluh ribu lebih dari yang diperkirakan pada gambar pertama! “Izin pilar akan segera diberikan,” tulis harian itu. kebenaran. Setelah itu, pembangunan pusat akan dimulai. Pada tanggal 5 Mei 1976, akhirnya dibuka, setelah empat belas tahun berbicara.

Selama pembicaraan pertama pada 1960-an, Buitenveldert masih beberapa tahun cahaya dari pusat Amsterdam, tetapi setelah lebih dari seperempat abad berubah sangat cepat ketika kota berkembang menjadi Zuidas saat ini, karena Volkskrant Dinamakan untuk lokasi yang sangat baik pada tahun 1992, dibatasi oleh Amsterdam Ring Road. Sayangnya, jika tanah konstruksi menjadi terlalu mahal, hal-hal menyenangkan seperti olahraga harus segera digantikan oleh gurun beton yang canggih. Memang, menurut de Volkskrant yang sama: “Kotamadya Amsterdam telah menetapkan seluruh area, dari Ringweg hingga De Boelelaan, dengan luas total delapan hektar, sebagai area proyek perkotaan.”

Jadi Pusat Olahraga UVA ditakdirkan untuk menemukan lokasi baru. Pada musim panas 2010, ini diikuti dengan perpindahan ke lokasi saat ini di Science Park, dekat Jaap Edenbaan. Setengah abad kemudian, keinginan universitas untuk mencari pusat perumahan di sana akhirnya terpenuhi.