BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rahasia terbaik seni pertunjukan kontemporer Indonesia

Rahasia terbaik seni pertunjukan kontemporer Indonesia

Pencak Silat, ibu dari semua seni bela diri, sangat populer di Indonesia. Film luar biasa The Raid menghidupkan kembali seni bela diri kuno di tahun 2015. Lebih dari 1 juta orang Indonesia menonton The Raid di bioskop. Sebuah rekor untuk film Indonesia. Jutaan penonton global juga telah mengetahui Pencak Silat yang misterius dan menakjubkan di bioskop.

Pencak Silat sudah dipraktikkan ketika raja-raja era Majapahit memerintah Jawa pada abad ke-14. Prajurit dari berbagai kerajaan di nusantara menggunakannya untuk berperang satu sama lain saat itu. Di Sumatera disebut “Silat”, di Jawa “Pencak”. Ada pertempuran kota dan kota dan kompetisi pertunjukan artistik. Demonstrasi diadakan selama pernikahan dan pertemuan resmi. Banyak dari 80.000 orang tua dari India yang sekarang tinggal di Limburg menjadi akrab dengannya di masa muda mereka.

Karena keanekaragaman pulau-pulau di Indonesia, gaya yang tak terhitung jumlahnya telah dikembangkan

Keanekaragaman pulau-pulau di bekas Hindia Belanda menyebabkan perkembangan gaya yang tak terhitung jumlahnya. Prajurit bergelantungan di hutan Sumatra rendah ke tanah untuk mempertahankan diri dari binatang buas. Di Jawa yang berpenduduk padat, orang akan banyak menendang untuk menjauhkan musuh manusia. Jakarta selalu mendapat banyak pengaruh dari luar dan gayanya dipengaruhi oleh seni bela diri Cina. Ini menghasilkan banyak gerakan tangan pendek dan hampir tidak ada tendangan.

Hanya pada pukulan ketiga ia menyerang balik, tanpa belas kasihan!

Hasilnya adalah seni bela diri serbaguna yang memadukan keanggunan dengan kekuatan kasar. Master pencak silat dapat membanting lawan sampai mati dengan satu pukulan atau membuatnya cacat permanen dengan jentikan pergelangan tangan. Tapi pencak silat tidak dimaksudkan untuk membuat mesin tempur. Ini dimaksudkan untuk pertahanan diri. Silat gaya Jawa Barat mengajarkan pesilat untuk menahan pukulan lawan; Hanya pada pukulan ketiga mereka diizinkan untuk membalas dendam. Seorang guru pencak silat yang baik selalu tahu bahwa lebih baik menghindari musuh daripada melawannya.

READ  Suzuki Ertiga Sport FF diluncurkan di Indonesia Motor Show 2021

Pencak silat bukan hanya tentang pertahanan diri secara fisik; Pelatihan pikiran sama pentingnya. Pejuang belajar mengendalikan emosi dan rasa sakitnya agar lawan tidak menemukan titik lemahnya. Menajamkan naluri diperlukan untuk menentukan apakah niat jahat yang tidak diketahui. Taqwa harus membuat para pejuang tetap rendah hati dan menggunakan keterampilan mereka untuk tujuan mulia. Praktisi Indonesia, yang selalu memulai latihannya dengan doa, sedang belajar.

Gaib tidak pernah jauh di Pencak Silat

Hal gaib juga tidak pernah jauh di kalangan Pencak Silat. Sesekali, media lokal melaporkan tentang pejuang Pencak Silat yang mati dalam upaya gagal untuk menjadi kebal. Tapi semua master pencak silat tua, yang tidak terlibat dalam urusan duniawi, memilikinya. Menurut cerita legendaris, mereka bisa terbang dan bahkan menangkap peluru dengan pantat mereka.

Seni bela diri pencak silat yang murni dan tradisional serta seni hara menjadi kacau balau di Indonesia pada akhir abad lalu. Pencak silat menderita citra kuno. Olahraga kampung tidak bagus. Penduduk kota metropolis modern lebih menyukai sesuatu yang lebih modern, seperti capoeira. Indonesia kalah dari Vietnam dalam Kompetisi Pancak Silat Internasional.

Lawan delapan belas lawan sekaligus

Serangan itu memicu kebangkitan besar. Tim SWAT yang masih muda berjuang untuk keluar dari gedung apartemen yang penuh dengan gangster. Dengan gerakan tangan secepat anak panah, badan diturunkan ke tanah. Dan dengan lebih sedikit membalik dan akrobat lainnya daripada banyak film pertarungan lainnya. Protagonis Awais bertarung dengan pisau atau delapan belas lawan pada saat yang bersamaan. Banyak pemuda Indonesia juga telah dipengaruhi oleh semua aspek budaya dan agama yang terkait dengan pencak silat. Bukan kebetulan bahwa penyerbuan diawali dengan doa Uwais. Jadi bukan hanya hobi bagi para praktisi, tetapi bagian nyata dari kehidupan mereka. Mereka tidak datang ke gym untuk menangani pukulan selama satu jam dan pulang. Mereka kembali ke rumah kepada guru mereka, dengan siapa mereka memiliki ikatan yang nyata. Indonesia saat ini memiliki ratusan klub pencak silat di kota dan desa. Sejumlah besar pemuda bertanya kepada Owais, yang telah menjadi pahlawan nasional, apakah dia ingin mengajar mereka.

READ  Indonesia menjajaki peluang kerja sama olahraga di Arab Saudi

Tunjak Raso

Penari dan koreografer muda Sumatera Barat Ali Sukari telah mengejutkan penonton Indonesia dalam beberapa tahun terakhir dengan menjalin tari modern dengan seni bela diri Pencak Silat, dari dataran tinggi Sumatera Barat. Dalam Tonggak Raso, sebuah koreografi yang ketat tanpa referensi cerita rakyat, ia mengeksplorasi dampak pengaruh luar terhadap budaya lokal. Tidak seperti kebanyakan pertunjukan teatrikal Indonesia yang dikenal dengan cerita rakyat ritualistik dan dramaturgi yang lambat, Sukri menarik perhatian dengan mendorong energi dan momentum para pemain hingga mencapai klimaks.

Dipajang pada hari Rabu, 26 April, di Papirus Zaal dari Teater Anne Het Vrithhof. Mulai pukul 20.00. Perkenalan mulai pukul 19.00.

Baca juga: https://parkstadactueel.nl/2019/08/12/indie-herdenking-heerlen-donderdag-15-agustus-in-de-tuin-van-dinger/

.