BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ranga Dias, fisikawan di Universitas Rochester, meragukan penemuan tersebut

Ranga Dias, fisikawan di Universitas Rochester, meragukan penemuan tersebut

Tidak ada gesekan. Hal inilah yang diperjuangkan Ranga Dias.

Fisikawan Universitas Rochester menghabiskan sebagian besar waktunya di laboratorium swasta di Blossom Road, tanpa kenal lelah mengejar prestasi yang menurutnya telah ia capai: superkonduktivitas ambien, di mana listrik dapat bergerak tanpa hambatan pada suhu kamar dan di bawah tekanan atmosfer yang relatif normal.

Membuka pencapaian ini akan mengubah dunia. Energi akan murah dan melimpah; Teknologi chip komputer akan maju bertahun-tahun cahaya.

Dias telah merekrut ilmuwan dan analis dari seluruh dunia dan mendapatkan pendanaan modal ventura sebesar $17 juta. Mereka berkomitmen untuk menunjukkan dengan tepat bagaimana materi yang mereka sebut Reddmatter dapat membebaskan elektron dari hukum konduksi yang tidak dapat ditembus.

“Ilmu pengetahuan itu nyata,” kata Dias dalam wawancara baru-baru ini dengan D&C, salah satu dari sedikit wawancara yang dia berikan selama setahun terakhir. “Ilmu pengetahuan ada di sana…inilah awalnya.”

Fisikawan terkemuka lainnya percaya bahwa pendekatannya dapat dibuktikan benar secara teoritis, namun mereka ingin melihat data yang membuktikannya. Di sinilah letak gesekannya.

Dias bekerja di laboratoriumnya sendiri dan bukan di Universitas Uruguay terutama karena dia diasingkan dari universitas dan dunia akademis fisika pada umumnya. Rangkaian makalah ilmiahnya yang menggembar-gemborkan kemajuan luar biasa tersebut ditarik kembali karena tuduhan penipuan. Tinjauan baru-baru ini yang dilakukan oleh UR menemukan bahwa dia terlibat dalam pelanggaran penelitian dan merekomendasikan agar dia diberhentikan.

Konsensus ilmiah yang luas, termasuk di antara para pemberi kerja dan mantan mahasiswa serta kolaboratornya, adalah bahwa Dias memalsukan atau memutarbalikkan datanya.

kata N. Peter Armitage, fisikawan di Universitas Johns Hopkins: “BS sudah selesai.” “Semua makalahnya bermasalah. … Murid-muridnya mengatakan bahwa data tersebut tidak diambil, dan analisis terhadap data lainnya sepenuhnya curang. Begitulah ceritanya.”

Mencapai hal yang mustahil

Superkonduktor yang beroperasi pada suhu kamar dan tekanan yang relatif rendah—dengan kata lain, di luar laboratorium khusus—akan menjadi salah satu kemajuan ilmiah yang penting dalam sejarah manusia.

Menghasilkan energi yang tidak menimbulkan polusi melalui fusi nuklir akan menjadi jauh lebih sederhana dan lebih murah, sehingga memungkinkan terjadinya transisi cepat dari bahan bakar fosil. Kereta api dapat terbang di atas rel berkat daya tariknya yang kuat, yang mengurangi hambatan hingga hampir nol. Transmisi tanpa gesekan antara chip komputer superkonduktor, atau melintasi saluran listrik superkonduktor, akan merevolusi komunikasi dan transmisi daya.

Dias membuat heboh di tahun 2020 Dengan klaim telah menyelesaikan separuh permasalahan, menciptakan superkonduktivitas pada suhu kamar namun masih dalam tekanan yang sangat besar.

READ  Pejabat mengatakan beruang grizzly dinyatakan positif terkena flu burung di Montana

Makalah itu, yang diterbitkan di jurnal bergengsi Nature, adalah Itu mundur setelah dua tahun Setelah fisikawan luar melaporkan ketidakberesan data. Dias dan rekan satu timnya keberatan dengan pembalikan tersebut, dan Uruguay pada saat itu mendukungnya setelah melakukan tinjauan internal.

Ia melanjutkan penelitiannya, dan pada tahun 2023 mengumumkan pencapaian yang lebih penting lagi, yang diterbitkan kembali di jurnal Nature. Kali ini, Dias mengatakan dia mencapai hal yang tampaknya mustahil: superkonduktivitas pada suhu kamar dan tekanan rendah. Inovasi utamanya adalah penggunaan logam tanah jarang yang disebut lutetium hidrida, bersama dengan sejumlah kecil nitrogen. Dia menamai material tersebut Reddmatter.

“Dia bisa menjadi fisikawan tekanan tinggi terbaik di dunia dan diperkirakan akan memenangkan Hadiah Nobel.” Seorang ilmuwan mengatakan kepada New York Times Pada tahun 2023. “Atau ada hal lain yang terjadi.”

Dalam beberapa hari, fisikawan lain mengajukan keberatan terhadap klaim baru Dias. Mereka menemukan pola yang tidak biasa dalam data yang menunjukkan kemungkinan manipulasi atau pemalsuan. Mahasiswa pascasarjana yang mengerjakan eksperimen di laboratorium Dias bergabung dengan rekan penulis lainnya Meminta alam untuk mencabut pasal tersebut, Mengatakan bahwa ada “kurangnya transparansi… (dan) ketekunan ilmiah” di laboratorium Dias.

Kurang dari seminggu setelah makalah penting tersebut diterbitkan pada Maret 2023, National Science Foundation, yang mensponsori beberapa karya Dias, UR diminta menyelidiki Tuduhan pelanggaran.

Makalah itu juga ditarik. Tiga makalah penelitian lainnya juga diterbitkan, sehingga totalnya menjadi lima.

Kritikus juga mencatat bagian teks dalam disertasi doktoral Dias dan karya terbitan lainnya yang disalin hampir kata demi kata dari karya penulis lain, contoh yang dianggap Dias tidak disengaja, sepele, atau karena kesulitan sebelumnya sebagai pelajar bahasa Inggris.

“Tidak bisa dipercaya”

Tinjauan internal seperti yang diperintahkan oleh Putaran Uruguay pada tahun 2023 biasanya akan dirahasiakan. Itu diterbitkan awal tahun ini, Meski demikian, dalam berkas hukum terkait gugatan yang diajukan Dias terhadap pihak universitas. Dia meminta hakim untuk memaksa Universitas Uruguay membentuk komite pengaduan “terkait dengan kebebasan akademik.”

Tiga fisikawan luar yang menulis laporan tersebut mengkritik keras Dias. Mereka menuduhnya memalsukan dan memalsukan data, dan mengatakan dia gagal memberikan data mentah yang sesuai kepada rekan-rekannya untuk mencoba mereplikasi temuannya.

“Penyelidikan merekomendasikan agar Dias tidak diizinkan mengajar siswa, membimbing siswa, atau mengawasi siswa di tingkat mana pun…atau melakukan penelitian independen yang didanai oleh lembaga pemerintah atau badan swasta (baik industri atau filantropis),” tulis mereka “Buktinya Apa yang terungkap dalam penyelidikan ini menunjukkan bahwa dia tidak bisa dipercaya.

READ  Fisikawan mengklaim telah memecahkan misteri kesadaran

Orr menerima laporan tersebut dan melepaskan Dias dari tanggung jawab sebagai murid dan mengajar, meskipun dia masih memiliki akses ke laboratoriumnya. Dalam berkas hukum, Universitas mengatakan telah meminta Komite Kepemilikan dan Keistimewaan internal untuk memberhentikan Dias, yang tidak memiliki pekerjaan.

Dias menyampaikan tanggapan setebal 175 halaman kepada penyelidik, kemudian menambahkan lebih dari 100 halaman komentar tambahan setelah mempublikasikan temuannya. Dia mengatakan laporan tersebut mencerminkan “serangkaian kesalahpahaman dan penerapan standar dan metodologi ilmiah yang salah” dan mengabaikan bukti-bukti yang tidak dapat disangkal.

“Jalan menuju penemuan ilmiah penuh dengan tantangan, namun melalui kesulitan ini kita dapat meningkatkan metodologi kita, memperkuat keyakinan kita, dan berkontribusi pada struktur pengetahuan manusia yang luas,” simpulnya. “Mari kita maju dengan komitmen bersama terhadap kebenaran, integritas, dan upaya tiada henti untuk mencapai keunggulan ilmiah.”

Dalam sebuah wawancara, Dias mengaku tidak akan pernah lagi mengajar di Universitas Uruguay.

“Pengalaman saya selama empat tahun terakhir sangat pahit,” ujarnya. “Saya yakin mereka ingin saya pergi, dan saya juga tidak ingin berada di sana.”

Majalah Nature mendapat kritik pedas setelah menerbitkan dua penelitian Dias, khususnya penelitian kedua. Armitage, fisikawan Universitas Johns Hopkins, mengatakan Uruguay juga telah melakukan “kelalaian tugas” dengan tidak mengindahkan peringatan sebelumnya tentang penelitian Dias.

Dia secara khusus mencatat A Video 2023 Universitas ini didirikan untuk mempromosikan klaimnya tentang superkonduktivitas.

“Saya pikir perilaku Uruguay aneh,” katanya. “Mereka jelas ingin hal ini terjadi di semua tingkat organisasi… Mereka memiliki tanda-tanda dolar di mata mereka.”

Pekerjaan yang lambat dan sepi

Bagaimana jika Dias benar?

Dia sebagian besar menghindari wawancara dalam satu tahun terakhir namun telah menyebutkan kasusnya secara panjang lebar dalam dokumen pengadilan serta memo kepada rekan-rekannya di UR.

Dia mengatakan penurunan ini disebabkan oleh metodologi baru dan kesalahpahaman. Semacam pemberontakan yang dipicu oleh dua mahasiswa pascasarjana yang “tidak puas”; Universitas meninggalkannya karena alasan hubungan masyarakat, bukan karena alasan ilmiah. Dias memiliki banyak dokumentasi mengenai masing-masing poin ini, namun auditor internal – yang menurutnya memiliki konflik kepentingan yang seharusnya dihilangkan – menganggapnya tidak meyakinkan.

Mengenai pertanyaan penelitiannya sendiri, Dias dan mitranya di Unearthly Materials yakin mereka benar.

“Jika Anda membaca makalah teoritis, itu hampir merupakan kesimpulan yang wajar,” kata Ron Sealam, chief technology officer. “Kami tahu teorinya bahwa akan ada superkonduktivitas. Satu-satunya pertanyaan adalah bagaimana mengumpulkan sampel yang sesuai.”

READ  Matahari melepaskan suar matahari utama dari bintik matahari yang menghadap ke Bumi

Pekerjaan di laboratorium di Blossom Road baru-baru ini berfokus pada pertanyaan tentang bagaimana mengembangkan sampel tambahan Redmatter yang akan memiliki efek superkonduktor yang sama seperti yang Dias katakan telah dia amati sebelumnya. Ini berarti melakukan rekayasa balik dari sampel kecil dan merendahkan martabat yang sudah mereka miliki.

Ini adalah pekerjaan yang lambat dan sendirian, dilakukan secara terpisah dari komunitas ilmiah secara keseluruhan. Namun, siapa pun yang mengendalikan teknologi inti di balik terobosan superkonduktivitas akan memperoleh keuntungan besar.

Unearthly Materials saat ini bernilai $200 juta, berdasarkan investasi $15 juta dari perusahaan modal ventura Eropa Plural, kata Dias. Hubungan superkonduktivitas diharapkan terjadi di bagian utara New York, termasuk Universitas Cornell dan Universitas Buffalo.

Ada juga dua Sesuai Paten, Keduanya didasarkan pada karya Dias di Universitas Uruguay dan oleh karena itu dimiliki oleh universitas tersebut. Permohonan saat ini menunggu keputusan di Kantor Paten dan Merek Dagang AS.

Ini adalah sumber frustrasi utama bagi Dias: Orr telah meninggalkan penelitiannya di mana pun kecuali di satu tempat di mana dia dapat memperkaya dirinya sendiri jika dia dibebaskan.

“Jika makalah penelitian berisi data palsu, maka permohonan paten berisi data palsu,” ujarnya. Ia meminta UR melepas patennya jika tidak mendukung penelitian dasar.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara UR Sarah Miller mengatakan universitas tersebut “sedang dalam proses mengevaluasi kembali hubungan universitas dengan kekayaan intelektual, paten, dan aktivitas komersial Profesor Dias, dan bermaksud untuk mengecualikan kepentingan-kepentingan yang validitas ilmiahnya kini sangat diragukan.” “

Semua ini – pencabutan, pencemaran nama baik, dan mungkin hilangnya jabatan profesornya – adalah “kebisingan latar belakang,” kata Dias. Dia percaya pada penelitian dan metodenya dan yakin bahwa dia akan dibebaskan pada akhirnya.

“Satu-satunya hal yang membuat saya terus maju adalah saya mengetahui ilmunya,” katanya. “Saya tahu apa yang saya lihat. …Saya hanya perlu waktu untuk membuktikannya.”

-Justin Murphy adalah reporter veteran untuk Jurnal Demokrat dan Sejarah dan penulis “Anak-anak Anda Beresiko Terlalu Besar: Pemisahan Sekolah di Rochester, New York.” Ikuti dia di Twitter di twitter.com/CitizenMurphy Atau hubungi dia di [email protected].