BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ratusan orang di acara memperingati jalur kereta api yang terkenal

Ratusan orang di acara memperingati jalur kereta api yang terkenal

Memimpin Gambar 1:
Gambar Prospek TXT 1: Petugas kereta api Ed van der Lacht dalam peringatan. Foto: Omroep Gelderland Foto: Omroep Gelderland
Memimpin Gambar 2:
Gambar Prospek TXT 2: Veteran kereta api Jose Wessels. Foto: Omroep Gelderland Foto: Omroep Gelderland
Ratusan orang di tugu peringatan di Bronbeek Gardens.  Foto: Omrop Gelderland

Ratusan orang di tugu peringatan di Bronbeek Gardens. Foto: Omrop Gelderland

Arnhem – Para korban kereta api Burma di Myanmar dan Thailand (kemudian Burma dan Siam masing-masing) dan kereta api Bakken Paro di Sumatera di Indonesia dikenang pada hari Sabtu di Branbeek Gardens di Arnhem. Karena tindakan korona, peringatan tersebut telah melihat sedikit atau tidak ada kehadiran publik selama dua tahun terakhir. Jadi sekarang bisa lagi.

Banyak pekerja kereta api sekarang sudah mati atau tua. Tapi selain Jos Wessels, Ed van der Lact yang berusia 98 tahun juga ada di peringatan itu. Mereka memakai karangan bunga pertama. Keduanya bekerja di Kereta Api Burma-Siam sebagai tawanan Jepang selama Perang Dunia II. “Makanannya sangat buruk,” kata Ed van der Lact, “dan pekerjaannya berat.”

Petugas kereta api Ed van der Lacht dalam peringatan. – Foto: Omroep Gelderland Foto: Omroep Gelderland

Banyak nyawa hilang karena situasi yang mengerikan. Juga karena kerja paksa di hutan bersama dengan penyakit tropis dan penganiayaan brutal oleh penjaga. Dengan lintasan lebih dari 400 kilometer, Jepang ingin menghubungkan jaringan kereta api di Burma dan Thailand. Secara total, lebih dari 250.000 pekerja paksa digunakan selama konstruksi, termasuk 18.000 orang Belanda. 3000 dari mereka tewas dalam pembangunan jalur kereta api.

Veteran kereta api Jose Wessels. – Foto: Omroep Gelderland Foto: Omroep Gelderland

Saat mengembangkan perkeretaapian di Sumatera, Jepang memaksa ribuan tahanan bekerja. Ratusan tewas. Berbeda dengan KA Burma-Siam, KA Borough Bakken tidak pernah beroperasi. Selama perang, Belanda memiliki Hindia Belanda, sekarang Indonesia. Ketika Jepang menginvasi Hindia, banyak tawanan perang yang ditawan.

READ  'Cacat daya tinggi pada perangkat 737 MAX yang diuji' - Wel.nl

Karena Corona, kami tidak bisa merayakan dengan banyak orang dua kali. Sekarang lagi. “Simbolisme peringatan juga tentang pertemuan, berkeliling sejarah itu. Itu sangat penting,” kata Lars Pannink dari Stichting Hertenking Burma-Siam Spoorweg dan Bagan Borough Spoorweg. Ed menganggap dirinya beruntung telah lolos dari Neraka Kereta Api Burma: “Saat itu saya berusia 17 tahun, jadi itu berarti konstitusi yang kuat.”