BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Reaksi terhadap invasi Rusia sangat ekstrim

Pemikir India terkemuka Pankaj pemirsa saya Dia menganggap bahwa tindakan yang diambil oleh Barat terhadap Rusia tidak tulus, akan melampaui batas-batasnya dan akan mempengaruhi terutama negara-negara Selatan.

Penulis dan penulis Pankaj Mishra, 53, adalah salah satu suara terkemuka di India. ditulis oleh Ayam mentega di Ludhiana Dan usia kemarahan (Bahasa Inggris: Time of Rage: A History of the Present) adalah buku terlaris.

Mr Mishra, konflik sejarah apa yang paling berguna untuk memahami perang di Ukraina?

Pankaj Misra: lebih baik tidak membuat perbandingan. Belum pernah ada situasi geopolitik seperti saat ini, di mana kekuatan nuklir seperti Rusia dan China bertindak tegas dan negara-negara seperti India memainkan peran yang begitu ambigu. Bisa berbahaya untuk mencari pola sejarah sederhana dalam kasus ini.

Anda sendiri baru-baru ini membuat perbandingan dengan serangan 11 September 2001.

pemirsa saya: Ketika seseorang meminta contoh peringatan, saya memang ingin merujuk pada tanggapan Barat terhadap 9/11 – bukan pada Hitler, Munich, dan kebijakan peredaan tahun 1938 seperti yang dilakukan banyak politisi dan jurnalis saat ini. Fanatik Al-Qaeda membunuh banyak orang pada 9/11 dan menyebabkan kerusakan besar. Dalam retrospeksi, ternyata respons bodoh dan bencana terhadap serangan-serangan itu lebih menghancurkan secara global daripada tindakan kekerasan yang asli: permulaan perang melawan teror Sertakan banyak negara. Seperti yang kita ketahui sekarang, perang itu berakhir dengan kekalahan, penghinaan dan disintegrasi politik seluruh benua.

Amerika bernegosiasi di Afghanistan dengan orang yang sama yang awalnya ingin mereka hancurkan.

Apa yang diajarkan hal ini kepada kita tentang konflik saat ini?

pemirsa saya: Vladimir Putin menghadapi kekalahan tertentu, seperti al-Qaeda 20 tahun yang lalu. Tetapi menggunakan senjata militer, ekonomi, dan politik yang mahal seperti itu lagi hari ini akan menimbulkan lebih banyak kerusakan dalam jangka panjang.

Apakah menurut Anda tindakan terhadap Putin itu berlebihan?

pemirsa saya: Saya pikir reaksi terhadap invasi Rusia sangat ekstrim. Dan konsekuensinya tidak hanya mempengaruhi Rusia, negara-negara tetangga dan Eropa, tetapi juga negara-negara yang jauh dari Rusia. Apa yang akan terjadi pada negara-negara yang bergantung pada ekspor energi dan makanan Rusia? Akankah selalu ada kutukan di Rusia? Akankah Rusia menjatuhkan Putin dan mencari pemimpin yang lebih radikal? Kita tahu bahwa mengalami penghinaan nasional bisa lebih berbahaya.

Apa yang Anda sarankan untuk menghentikan perang?

pemirsa saya: Apa yang dilakukan Amerika di Afghanistan? Mereka bernegosiasi. Mereka bernegosiasi dengan orang yang sama yang awalnya ingin mereka hancurkan.

Bagaimana Anda bernegosiasi dengan seorang pria yang, terlepas dari lusinan percakapan dengan politisi senior, memulai perang?

pemirsa saya: Tidak ada alternatif untuk negosiasi. Saya bukan politisi, saya bukan orang intelijen, saya bukan menteri keuangan, jadi saya tidak bisa menjelaskan persis bagaimana dan apa. Tetapi saya khawatir bahwa sanksinya sangat berat sehingga pada akhirnya akan menghancurkan ekonomi Rusia. Dan ini tentang negara atom yang dikendalikan dalam beberapa hal oleh orang gila.

READ  Masalah utama KLM karena kru non-restoran - perjalanan bisnis

Pankaj Misra

Bisakah orang masih berbicara dengan Putin setelah kekejaman di Botja? Bahkan Presiden Zelensky selalu menganjurkan negosiasi, tetapi sekarang dia merasa sangat sulit.

pemirsa saya: Setelah kebrutalan yang dialami oleh rakyat Ukraina, mereka akan kesulitan untuk bernegosiasi. Tapi Zelensky tahu dia tidak bisa mengesampingkannya. Apakah ada jalan lain menuju keadilan dan perdamaian? Apakah eskalasi militer dan retorika terhadap energi nuklir merupakan solusi untuk krisis kelaparan dan inflasi yang muncul di Selatan Global?

Untuk lebih jelasnya, Putin memicu reaksi ini.

pemirsa saya: Ya, tapi siapa korbannya sekarang? Rusia – atau dunia global itu sendiri? Konsekuensi dari kebijakan ini pada akhirnya menghancurkan jalinan keterkaitan global. Barat mengirimkan sinyal bahwa ia dapat menggunakan hegemoninya dalam globalisasi sebagai senjata. Selain Rusia, sinyal ini juga mempengaruhi negara lain seperti China dan India, memberi mereka insentif untuk mundur, mengubah diri menjadi benteng digital, mengurangi pengaruh asing, dan mengusir media Barat…

…apa yang sudah dilakukan China sebelum krisis di Ukraina. Akankah ada blok kekuatan kedua seperti pada Perang Dingin?

pemirsa sayaMentalitas Perang Dingin yang ketinggalan zaman — demokrasi versus otoritarianisme, seperti yang dikatakan Presiden Joe Biden — menyesatkan. Ini memberi kesan bahwa hanya ada dua blok energi tertentu. Faktanya, dunia adalah satu jaringan besar. Dengan menghukum Rusia, Anda tanpa sadar menghukum banyak negara lain dan miskin. Anda mempromosikan paranoia dan mendorong otokrat untuk mengikuti jalan yang telah dipilih China. Pertanyaan saya sederhana: apakah Anda memikirkan semua ini sampai akhir?

Bagaimana menurut Anda?

pemirsa saya: Saya tidak menyangkal bahwa Barat menghadapi tantangan yang berat. sejak 19Itu Abad itu tentang bagaimana para pemimpin awal dan pemenang Revolusi Industri, yaitu Inggris, Amerika Serikat, dan Prancis, berurusan dengan para pendatang baru seperti Jerman, lalu Jepang dan Rusia, dan sekarang Cina, India, dan banyak negara kecil lainnya. Kekuatan regional seperti Iran. dalam 20ste Seabad yang lalu, dua perang dunia yang dahsyat pecah karena masalah ini. Pilihan ini tidak terbayangkan ketika banyak dari negara-negara berkembang ini memiliki senjata nuklir. Kita hanya bisa bertahan beberapa tahun ke depan jika kita mempertimbangkan konstelasi unik waktu kita dan bertindak dengan hati-hati.

Bukankah Putin sendiri adalah seorang pejuang dingin yang menyegel manifesto melawan Barat dengan Kepala Negara China Xi Jinping untuk perang ini?

pemirsa saya: Pada awalnya, Cina dan Rusia sangat ingin menjadi bagian dari dunia Barat modern. Putin memulai sebagaibarat”Perkembangannya sebagai pejuang dingin datang kemudian. Hal yang sama berlaku untuk Cina. Idenya adalah: Kami adalah bagian dari sistem global yang diciptakan oleh Barat dan kami akan menggunakannya. Kami mengizinkan modal Barat untuk berinvestasi di Barat. Selama bertahun-tahun, muncul kecurigaan bahwa globalisasi dalam jangka panjang merupakan cara Barat untuk memastikan dominasinya.

READ  Lebih banyak kerusakan listrik pada perangkat 737 MAX yang diperiksa
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping pada 4 Februari 2022.

Putin tidak ingin mengubah dunia menurut model Barat, bukan? Seorang agen KGB yang memulai masa kepresidenannya dengan perang brutal melawan Chechnya?

pemirsa saya: Tolong jangan buat kami menulis ulang sejarah. Pikirkan semua kunjungannya ke Amerika Serikat dan Inggris Raya, di mana dia disambut dengan kemegahan yang luar biasa, dari George W. Bush hingga Tony Blair: Putin telah memeluk Barat dan Barat telah memeluknya — dan para oligarkinya. Semua yang dia lakukan di Chechnya tidak mengganggu siapa pun, karena dia adalah “orang kami”. Dia adalah seorang kolaborator dalam perang melawan teror. Amerika dan Rusia dekat satu sama lain pada waktu itu.

Hari ini adalah Cina dan Rusia.

pemirsa saya: Pikirkan Cina dan Rusia secara ajaib bertemu. Xi Jinping terus menempuh jalan yang terutama terkait dengan masa jabatan Donald Trump dan perang dagangnya melawan China. Bagaimanapun, baik Xi Jinping dan Putin sampai pada kesimpulan bahwa mereka harus menemukan jalan tanpa akhir dengan mengandalkan Barat. Ini membentuk dasar persahabatan mereka dan itulah sebabnya China sejauh ini diam tentang Ukraina.

Itu Koran Pagi China Selatan Deskripsi Anda tentang realisme “gelap”. Majalah itu menempatkan Anda di hadapan Francis Fukuyama, yang menafsirkan perlawanan Ukraina sebagai kelahiran kembali “semangat 1989” dan mengingatkan kita pada tatanan dunia liberal.

pemirsa saya: Saya menganggap dunia dan masyarakat yang saya bicarakan apa adanya. Siapapun yang melakukan ini harus hidup dengan sikap pesimis. Tapi tanggal ini berakhir lagi dengan kebangkitan kebebasan global, menurut saya omong kosong. Kami telah mendengar selama tiga puluh tahun bahwa demokrasi liberal di Barat adalah model utama dan sebagian besar masyarakat akan mengikuti, meskipun kenyataan telah dengan tegas membantah sanjungan ini.

Dari 193 negara, 141 memihak Ukraina di PBB, hanya 4 yang mendukung Rusia, dan 35 negara abstain.

pemirsa saya: Ketika Anda menghitung negara-negara yang abstain atau menolak sanksi terhadap Rusia, Anda menghadapi sebagian besar populasi dunia. Masing-masing dari mereka memiliki motif sendiri untuk tidak mendukung sanksi terhadap Rusia dan tidak mengutuk invasi. Bagaimanapun, gagasan bahwa seluruh komunitas internasional telah bersatu melawan Rusia adalah menipu.

Pada titik akhir dan krusial dalam sejarah dunia modern ini, janganlah kita berpura-pura bahwa tidak ada seorang pun yang tidak bersalah.

Anda berbicara tentang negara. Dalam hal ini, apakah lebih baik untuk membedakan antara pemerintah yang memberikan suara di PBB dan rakyatnya?

pemirsa saya: Dalam hal ini saya hanya bisa berbicara untuk India dan mungkin juga untuk Indonesia, di mana Putin sangat populer. Ini menjengkelkan, tetapi bagi banyak orang itu dianggap bekerja melawan negara yang didukung oleh Barat. Ini saja sudah cukup bagi sebagian orang untuk mendukungnya. Di India, ini juga tentang orang-orang yang dapat diandalkan oleh Perdana Menteri Narendra Modi. Di sini juga, kita berhadapan dengan opini publik yang terfragmentasi di mana sulit, bahkan dalam menghadapi kejahatan mutlak, untuk menyetujui invasi ke Ukraina. Penting untuk memahami keragaman motif daripada berkhotbah dan membuat keputusan yang mungkin prematur dan mengganggu.

READ  Maria menggantikan Jakarta dengan Woerden: 'Sandwich di sore hari tidak pernah digunakan'

Fakta bahwa India tidak mengadu diri dengan Rusia merupakan kejutan besar di Barat.

pemirsa saya: Saya yakin banyak orang di Barat tidak tahu sama sekali bahwa India di bawah Modi telah secara sistematis menghancurkan otonomi Kashmir yang dijamin secara konstitusional (salah satu negara bagian India, red.). Barat belum pernah mendengar hal ini, apalagi menentangnya. Ini hanyalah salah satu dari banyak kontradiksi. Bagaimana negara-negara Barat menyediakan diri mereka sendiri setelah menjatuhkan sanksi terhadap minyak Rusia? Mereka akan pergi ke Arab Saudi dan Venezuela. Banyak orang di Global South tidak senang dengan cara Barat menyimpan vaksin. Di sini, sikap moral tiba-tiba terungkap sebagai munafik dan hampa, mendorong suara-suara anti-Barat di negara-negara miskin.

Bagaimana negara-negara Barat dapat menggunakan persatuan baru mereka untuk mencegah hal ini?

pemirsa saya: Ketika unit ini habis-habisan dalam menghukum Rusia dan banyak negara yang bergantung pada negara itu, ini adalah unit yang negatif dan akhirnya merusak. Jika dia fokus pada tujuan yang lebih besar, memikirkan bagaimana menghindari situasi seperti itu di masa depan, itu akan bagus. Setiap orang harus memikirkan kesalahan yang mereka buat.

Bukankah aneh meminta kedua belah pihak untuk merenungkan kesalahan mereka setelah penyerbuan dari satu negara ke negara lain?

pemirsa sayaAlternatifnya adalah mengatakan bahwa hanya satu pihak yang melakukan kesalahan. Bukankah itu terdengar bodoh, katamu idiot?

Tidak, karena Putin menyerang, karena ini adalah krisis yang parah dan bukan tentang menempatkan kesalahan sejarah dalam perspektif.

pemirsa sayaPenting untuk bertanya pada diri sendiri bagaimana kita sampai ke posisi ini dan apa yang bisa kita pelajari darinya. Hanya melihat saat ini dan mengambil sikap yang sangat etis adalah berbahaya. Semua kekuatan besar dan menengah itu, apakah mereka tiba di zaman modern cepat atau lambat, telah melakukan kejahatan yang mengerikan, dari perbudakan dan imperialisme hingga perang agresi dan genosida. Pada titik akhir dan krusial dalam sejarah dunia modern ini, janganlah kita berpura-pura bahwa tidak ada seorang pun yang tidak bersalah.

© Der Spiegel – Diterjemahkan oleh Wim Vermelen