BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Pengacara dipertanyakan tentang poros pembangunan tanah Indonesia

Pengacara Indonesia memainkan peran yang dipertanyakan dalam proyek pengembangan lahan di kepulauan Asia Selatan. Jika itu nyata reformis Mereka menyelesaikan masalah tanah demi perusahaan besar. Demikian kesimpulan Santi Quagam yang akan meraih gelar PhD di Leiden University pada 23 Juni mendatang.

Kouwagam mencari tesisnya yang berjudul ‘Bagaimana pengacara memenangkan sengketa tanah demi korporasi: Strategi hukum dan dampaknya terhadap supremasi hukum di Indonesia– Peran pengacara yang meragukan dalam kasus pertanahan di Indonesia. Di kepulauan Asia Selatan, ada konflik reguler mengenai pengembangan lahan dan pengacara memainkan peran yang meragukan dalam menyelesaikannya.

Tepuk tangan di antara mereka yang berkuasa

Santi Quajam

Di Indonesia, sengketa tanah sering terjadi karena beberapa alasan. Misalnya, banyak tanah yang tidak terdaftar dalam Pendaftaran Tanah dan tanah secara teratur diperoleh melalui jabat tangan timbal balik antara politisi lokal, pengusaha dan (antara) pengembang real estat nasional. Apalagi kesepakatan sering dibuat atas dasar janji-janji (palsu), sehingga sering terjadi perselisihan tentang siapa yang kini menuntut tanah. Akibatnya, kata Kwajam, proyek real estate ambruk. Selain itu, proyek yang seringkali tidak terlalu kecil, tetapi, misalnya, seperti “micarta(foto di atas) berkaitan dengan seluruh kota, termasuk fasilitas terkait.

Juga dalam proyek ini; Micarta, bagaimanapun, keadaan menjadi lebih buruk. Rumah dan apartemen sudah dijual sementara pengembang belum menyelesaikan izin hak atas tanah. Pada akhirnya, perusahaan membayar suap kepada pemerintah daerah, yang berujung pada vonis pada 2019 yang membuat pengusaha dan politisi tertinggal untuk waktu yang lama. bar menghilang.

peran yang dipertanyakan

Tapi apa sebenarnya peran pengacara Indonesia dalam semua ini, menurut Kwajam? Penelitiannya menunjukkan bahwa di hampir semua kasus, perusahaan-perusahaan besar saat ini memenangkan sengketa tanah semacam ini. Mereka didukung oleh apa yang disebut pengacara keluarga. Peneliti: Para pengacara ini mendukung bisnis keluarga terkaya dan mengatur banyak hal untuk klien mereka. Untuk perusahaan-perusahaan ini, mereka adalah tipenya reformis; Mereka melakukan segala sesuatu dalam otoritas hukum mereka dan mendapat manfaat dari jaringan besar mereka. Faktanya, mereka adalah faktor pelumas untuk keberhasilan dalam perselisihan ini.”

READ  Tamasya berkemah mengungkap hubungan antara pemerintah Inggris dan industri

Investigasi menunjukkan bahwa pengacara secara teratur di atas es tipis. Kouwagam: “Ada contoh pengacara yang memfasilitasi suap untuk bisnis keluarga. Mereka “melegalkan” dengan membuat kontrak. Misalnya, untuk mengambil alih tanah “untuk kepentingan umum”, seperti masjid, sementara tanah itu dialokasikan secara pribadi untuk pengembang proyek .” Menurut Kouwagam, bantuan hukum mereka terkadang juga berfungsi sebagai alat tukar: untuk persentase tertentu dari keuntungan atau properti, mereka membantu pengembang tanah, yang, pada gilirannya, sebenarnya bergantung pada pengacara, karena tidak ada ahli lain yang cocok.

korupsi?

Menurut Kwajam, selain semua ini, masalah lain adalah bahwa “korupsi” berlangsung secara berbeda dari negara-negara Barat. Dia menghindari istilah korupsi itu sendiri: mahasiswa PhD itu memilih istilah yang netral. Dia ingin menggambarkan proses yang digambarkan sebagai korup, tetapi dia tidak ingin menilai seperti itu. Dia mengatakan bahwa pengacara Indonesia bekerja dalam sistem informal yang ada dalam pengembangan lahan.

Selain itu, tidak sesederhana menyuap hakim untuk mengambil keputusan yang diinginkan. Apa yang saya temukan kurang sederhana,” jelas Kouwagam. “Pengacara memberikan pekerjaan kepada putra hakim, memberikan hadiah yang indah kepada pasangannya, atau melakukan bantuan lain untuk teman. Ini adalah proses jangka panjang untuk Selamat. Menurut peneliti, ini menciptakan hubungan kepercayaan jangka panjang, yang diperlukan di Indonesia untuk menyelesaikan masalah tanah semacam ini sesuai keinginan Anda.”Sampai batas tertentu, begitulah cara kerja masyarakat tradisional.”

Lebih banyak kesatuan dan transparansi

Tapi apa solusi untuk kandidat doktor? “Ini adalah pertanyaan yang sulit untuk dijawab. Solusinya harus dicari dalam struktur masyarakat Indonesia yang lebih dalam. Namun, pengacara Indonesia sangat terpecah. Ada banyak penghitung berbeda (Asosiasi pengacara, redaktur) Akibatnya hukum disiplin sangat tidak efektif. Jika terbukti bersalah, seorang pengacara cukup mendaftar dengan bar lain dan terus berlatih. “Jadi Kwajam melihat solusi dalam kesatuan yang lebih. Badan pengaturan mandiri yang lebih baik untuk melawan perilaku hukum yang tidak etis. Selain itu, dia percaya bahwa tidak hanya individu pengacara harus bertanggung jawab Lagi pula, pengacara keluarga tidak lagi pergi ke pengadilan sendiri, tetapi mengirim pasangan mereka.

READ  Apakah Anda dapat memulihkan tagihan Corona Anda?

Solusi lain dari penelitian Kouwagam adalah mempublikasikan putusan hakim secara lebih transparan. “Saat ini kasus hukum sedang diungkapkan secara lengkap, jelas dan cepat, meski harus secara resmi. Akibatnya, tidak jelas berkas apa yang pertimbangan hukum di balik beberapa keputusan pengadilan. Apakah plot dialokasikan karena pengacara memberikan uang kepada hakim yang dikenalnya sejak SMA? Atau ada hal lain yang terjadi? Nah, itu hanya dugaan, yang mendorong perilaku yang tidak sah, “kata Kwagam. Namun, apakah opacity ini sadar, biarkan saja.

Dengarkan sisi gelap dari latihan

Sebelum Kouwagam memulai Ph.D., dia adalah seorang pengacara di Indonesia. Dia mewujudkan mimpinya untuk terbang dan menempatkan hidupnya dalam profesi hukum di sebuah kantor di sana (Lukas, SH & Co., editor). Namun, situasi hukum di negara itu membuatnya memutuskan untuk beralih profesi.

Untuk penelitian PhD-nya, dia harus menguji mantan rekan-rekannya. Bagaimana mereka bereaksi terhadap mata-matanya? Kita lihat saja pada 23 Juni. Saya berhati-hati ketika melakukan penelitian: saya terutama mengajukan pertanyaan tentang strategi pengacara, dan bagaimana mereka memecahkan kasus. Saya tidak punya niat untuk menyinggung orang. Saya pada dasarnya mencoba melakukan pencarian yang seimbang; mencoba memetakan proses daripada orang-orangnya.”

Tetapi selama penyelidikan, para pengacara tersinggung setelah dia menunjukkan kepada mereka rincian pertama wawancaranya dengan mereka. Namun, dia berharap mereka juga mau mendengarkan pesannya; Sisi gelap dari latihan. Krisis korona mungkin membantu: “Mungkin bukan ide yang baik untuk mengatakannya, tetapi saya khawatir tentang pembelaan saya. Lagi pula, semua orang diizinkan untuk hadir. Sekarang, karena virus, itu berbeda: hanya 10 orang yang diizinkan untuk hadir. Sisanya bisa mengikuti siaran langsung di situs universitas. Jadi mereka hanya bisa mendengarkan,” tutup Kwajam sambil bercanda.

READ  Biden mempertimbangkan vaksinasi wajib para pejabat • “Inggris membuka pintu bagi sengat Uni Eropa dan Amerika Serikat”