BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Remy: “Saya pikir kita harus memisahkan agama dari perayaan.”

Remy: “Saya pikir kita harus memisahkan agama dari perayaan.”

“Saya pikir kita harus memisahkan agama dari perayaan. Kita harus menjunjung tinggi nilai dan standar selama hari raya keagamaan,” kata Rasul Stephen Remy dari Logos International, yang juga presiden partai politik A20.

Di Pakana Toure, ia menanggapi kejadian yang terjadi saat acara besar Holi Fagua di Lapangan Kemerdekaan Suriname, di mana para penonton wanita diajak menari di atas panggung.

Namun, wanita terakhir tampak sangat mabuk dan mulai menari tidak senonoh di atas panggung, dengan rok terangkat dan pakaian dalam terlihat, antara lain, sambil menggoyangkan bokongnya.

Ulama tersebut sama sekali tidak menyetujui hal seperti ini terjadi pada hari yang memiliki makna keagamaan bagi umat Hindu. Menurutnya, mengingat pentingnya hari tersebut, Presiden Chan Santokhi seharusnya tidak mengeluarkan izin menggelar acara seperti itu di Lapangan Kemerdekaan.

“Jika kita mengadakan Pesta Kemerdekaan atau semacamnya, dan mereka menyebutnya misalnya 'The Gentleman', semua orang akan tahu apa yang diharapkan. Tapi tidak pada hari keagamaan. Hanya cara kita merayakan Paskah. Semua gereja merayakan Paskah. Lalu Presiden Sa Miki Fu Kar Bercanda Jadi Wan Sunny Tekan Paskah. Lalu kita bisa menikah dengan pria dan hidup bersama. Jadi Anda tidak bisa melakukan itu. Anda harus tahu di mana batasnya. “Saya tinggal di gereja, tapi saya pikir saya punya keyakinan,” kata Remy. “Religius.”

READ  langsung | AS: Rusia menjauh dari pembangkit listrik tenaga nuklir tua Chernobyl, Rusia mengumumkan gencatan senjata di Mariupol | perang ukraina