BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia memperingati para korban serangan gedung konser dengan balon dan lautan bunga

Rusia memperingati para korban serangan gedung konser dengan balon dan lautan bunga

Para duta besar, termasuk dari Amerika Serikat, meletakkan bunga untuk para korban serangan tersebut

Berita Noos

  • Gert Groot Koerkamp

    Koresponden Rusia

  • Gert Groot Koerkamp

    Koresponden Rusia

Pada hari kesembilan sejak serangan teroris berdarah di gedung konser Balai Kota Crocus, Rusia berduka atas 144 orang tewas dan lebih dari lima ratus orang terluka. Sepanjang hari, ribuan orang datang dan pergi dari kompleks di pinggiran Moskow, meninggalkan bunga, mainan, atau foto kesayangan, atau diam-diam memandangi lautan bunga dan gedung konser yang terbakar agak jauh. Lusinan diplomat asing juga mengunjungi lokasi tersebut pada hari Sabtu untuk menyampaikan belasungkawa mereka.

Dalam tradisi Ortodoks, orang yang meninggal diperingati secara khusus pada hari kesembilan setelah kematiannya. Perayaan dimulai pada hari Sabtu dengan doa Ortodoks Rusia di luar ruangan. Kemudian pada hari itu orkestra simfoni dimainkan.

Presiden Putin belum mengunjungi lokasi serangan tersebut. Pembantaian Kota Crocus adalah aksi teroris paling serius di dalam dan sekitar ibu kota Rusia sejak ia menjadi presiden pada tahun 2000. Gedung konser terletak di Jalan Lingkar Moskow, di wilayah sekitar distrik dengan nama yang sama. Pada tahun 2002, 130 orang tewas dalam penyanderaan di sebuah teater musikal di Moskow, dan salah satu korbannya adalah seorang wanita Belanda. Sebagian besar orang meninggal setelah gas memabukkan yang belum diketahui digunakan selama badai oleh pasukan elit.

Para pelayat terkejut dengan serangan tersebut dan menyalahkan Ukraina:

Warga Rusia yang berduka di gedung konser: “Saya sangat takut”

Rusia terus mengklaim, tanpa bukti apa pun, bahwa Ukraina berada di balik serangan terhadap Balai Kota Crocus. Ada banyak indikasi bahwa aksi teroris tersebut merupakan ulah ISIS Khorasan, cabang ISIS di Asia Tengah. Dia telah berulang kali mengaku bertanggung jawab, dengan bukti rekaman video yang diambil oleh empat tersangka penembak yang sedang melakukan pekerjaannya. Keempatnya ditangkap seminggu lalu di Provinsi Bryansk, lebih dari 350 kilometer barat daya Moskow.

READ  Inilah cara Anda bermain dengan aroma di rumah: “Saya membandingkan membuat parfum dengan menyeduh bir” | hidup

Dinas keamanan Rusia segera mengatakan orang-orang itu sedang dalam perjalanan ke Ukraina dan melakukan “kontak” di sana. Tak lama kemudian, Putin mengatakan pihak Ukraina akan “membuka” perbatasan untuk memungkinkan teroris lewat, tanpa menjelaskan bagaimana mereka bisa melewati barisan militer Rusia. Putin kemudian mengatakan bahwa meskipun pelakunya adalah ekstremis Muslim, dia mengisyaratkan bahwa mereka diarahkan dari Ukraina.

“Pemerasan yang tidak meyakinkan”

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko menawarkan versi berbeda. Dia mengatakan bahwa orang-orang itu awalnya menuju perbatasan dengan negaranya. Tempat penangkapan orang-orang tersebut, menurut pihak berwenang Rusia, berada di jalan menuju Ukraina, dengan jarak yang kira-kira sama dari Belarus dan Ukraina.

Kiev menyangkal keterlibatan apa pun. Amerika Serikat mengatakan mereka mendapat konfirmasi bahwa ISIS berada di balik serangan itu. Washington telah memperingatkan pada awal bulan Maret tentang kemungkinan serangan di Rusia, termasuk di konser. Tiga hari sebelum serangan teroris di kota Crocus, Presiden Putin menggambarkan peringatan Amerika ini sebagai “pemerasan terang-terangan” dengan tujuan “mengintimidasi dan mengacaukan masyarakat kita.”

Pada peringatan tersebut, balon putih dilepas untuk menghormati para korban

Empat tersangka utama adalah warga negara Tajik dan telah diadili dan akan tetap berada dalam tahanan pra-sidang hingga setidaknya 22 Mei karena dugaan terorisme. Mereka bisa dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena hal ini. Dua di antaranya disebut telah mengaku bersalah.

Di ruang sidang, mereka menunjukkan tanda-tanda penyiksaan yang jelas, yang juga terlihat dalam video yang sebelumnya beredar di media sosial. Gambar-gambar tersebut menunjukkan bagaimana sebagian telinga seorang tahanan dipotong dan sebagian lainnya disetrum. Salah satu pria tampak tidak sadarkan diri di pengadilan dan harus dibawa dengan kursi roda. Penyiksaan di penjara Rusia sering dilaporkan, namun ini adalah pertama kalinya tersangka diadili di negara ini.

READ  Peretas mencuri data puluhan ribu pengguna situs seks Belgia di luar

Berburu orang Tajik

Selain keempat orang tersebut, setidaknya lima orang lainnya ditangkap, termasuk mantan pemilik mobil yang digunakan keempat orang tersebut dan seorang pria yang menyewakan apartemen kepada mereka. Penangkapan juga dilakukan di Tajikistan. Beberapa anggota keluarga tersangka telah diinterogasi dan kemungkinan ditangkap. Sembilan orang lagi dilaporkan ditangkap di Tajikistan pada hari Kamis karena dicurigai memiliki hubungan dengan ISIS dan tersangka utama berada di Moskow.

Setelah serangan itu, perburuan besar-besaran terhadap pekerja migran dari Tajikistan dan negara-negara Asia Tengah lainnya dimulai di beberapa kota di Rusia. Ada penggerebekan polisi di asrama dan rumah, dan di jalan-jalan serta di kereta bawah tanah, laki-laki berpenampilan Asia Tengah dipaksa untuk menunjukkan dokumen mereka kapan saja.

Petersburg mengambil kuenya. Setidaknya 64 imigran dideportasi dari kota itu ke negaranya. Pihak berwenang Tajik melaporkan eksodus besar-besaran warga Tajik dari Rusia, dan menyatakan adanya kepanikan di antara warga negara mereka di negara tersebut. Dari hampir sepuluh juta orang Tajik, lebih dari 600.000 orang bekerja di Rusia.