BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Reuters: Bank ingin menutup pembangkit listrik tenaga batu bara di Asia lebih cepat


Foto: ANP

Lembaga keuangan akan bersama-sama berinvestasi untuk mempercepat penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara Asia. Ini akan terjadi di bawah tekanan dari investor besar dari organisasi yang menganggap keberlanjutan penting, menurut kantor berita Reuters. Pembangkit listrik pertama yang ditutup bisa dibeli awal tahun depan.

Inisiatif ADB dipimpin oleh, antara lain, Citi dan HSBC, perusahaan asuransi Prudential dan perusahaan investasi BlackRock. Kolaborasi sedang diupayakan antara pemerintah dan perusahaan untuk membeli pembangkit listrik tenaga batu bara. Pembangkit ini kemudian dapat ditutup dalam waktu 15 tahun, pada saat itu pekerja dapat menemukan pekerjaan baru dan sumber energi terbarukan alternatif dapat dikembangkan.

Pembicaraan pertama dengan pemerintah Asia dan bank dikatakan telah berjalan dengan baik. Harus ada kejelasan lebih lanjut mengenai KTT Iklim Internasional (COP26) mendatang di Glasgow pada bulan November. Para pihak berharap untuk mengamankan pendanaan dan kewajiban lain di sana. Masih belum jelas bagaimana pemilik pabrik tergoda untuk menjual properti mereka dan apa yang akan terjadi pada pabrik setelah tidak digunakan.

Pembangkit listrik tenaga batu bara bertanggung jawab atas seperlima emisi gas rumah kaca global dan dianggap sebagai pencemar terbesar. Permintaan batubara terus meningkat, menurut Badan Energi Internasional (IEA). Tahun ini secara keseluruhan sebesar 4,5 persen, lebih dari tiga perempat peningkatan itu berasal dari Asia.

Pertama kita lihat pembangkit listrik di Indonesia, Vietnam dan Filipina. Menurut Prudential, mengurangi separuh emisi dari pembangkit listrik tenaga batu bara di ketiga negara tersebut akan membutuhkan investasi antara $30 miliar dan $55 miliar. Rencananya adalah untuk berinvestasi sebagian dalam pengurangan emisi karbon dari pabrik dan sebagian dalam sumber energi terbarukan.

READ  Berjalan Sepanjang Jejak Perbudakan Harlem: 'Saya Tidak Tahu Banyak Poin'