BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Riender Hoolsema (95) ulang tahun dari Meppel tidak tahu bagaimana berhenti bekerja

Jika dia tidak berdiri di belakang meja sambil tersenyum, dia akan dengan senang hati mendekat ketika bel pintu mendeteksi bahwa seseorang akan datang. Riender Hoolsema telah melakukan dry cleaning di Woldstraat di Meppel selama enam puluh tahun dan masih jelas menikmatinya.

waktu penuh

Dia suka berbicara lebih banyak tentang pekerjaannya. Dan kepuasan yang diberikannya ketika membuat pelanggan senang. Alarm berbunyi pada pukul 06.00 pagi, dan segera setelah itu, semua perangkat mulai menyala. Setelah itu, pelanggan disambut dengan menyortir cucian, menghilangkan bulu, mengukus, dan menyetrika. “Saya bekerja sampai sekitar lima. Enam hari seminggu,” kata Holsema.

Tidak tahu apa-apa lebih baik. Melalui ayah mertuanya, ia mulai bekerja di perusahaan dry cleaning Palthe pada tahun 1960. Pada tahun 1977 ia meninggalkan perusahaan dan melanjutkan bisnis dry cleaning atas namanya di tempat yang sama.

Selama bertahun-tahun, Hoolsema telah mendapatkan banyak niat baik. Pemilik toko, pemilik restoran, dan individu membuang cucian bernoda dan kusut di sekitar pintu setiap hari. Terkadang hampir secara harfiah. “Anda memiliki bisnis di tangan Anda,” katanya dengan bangga. “Dan kemudian Anda juga ingin menyerahkannya dengan sempurna. Ada orang yang berkata, ‘Saya akan membawanya ke Holsima, dan kemudian Anda tahu itu akan baik-baik saja. ‘.” “Ada seorang wanita yang kemejanya benar-benar tertutup tinta. Ketika dia datang untuk mengambilnya, itu benar-benar bersih.” Bagaimana mungkin? Dia berkata, terkejut. Pria berusia 95 tahun itu menikmati saat-saat seperti ini.

(cerita berlanjut di bawah foto)

Banyak pekerjaan

Meskipun mencuci di rumah mudah dilakukan oleh semua orang akhir-akhir ini dengan mesin cuci, keahlian tetap diperlukan. Beberapa pakaian tidak dapat dimasukkan ke dalam mesin cuci. “Dan tidak semua orang tahu bagaimana menangani noda. Orang tidak punya waktu dan uang untuk melakukannya.”

READ  Negara-negara miskin juga mulai membeli hutang

Jadi ada pekerjaan, tetapi dengan kecepatan Anda sendiri. “Saya tidak punya tekanan, tidak ada yang mendesak saya. Jika terlalu banyak, saya bawa ke pabrik. Saya tidak bisa memakai lima puluh celana sehari, bekerja sepuluh sendiri dan menghabiskan empat puluh lainnya.”

Pak Holsema

Saat tenang, Hoolsema juga senang berada di toko. Penasaran, dia ingin tahu apa yang terjadi di Woldstraat. Tidak hanya menatap ke luar jendela, dia juga suka keluar dari pekerjaannya untuk mengobrol dengan sesama pengusaha di jalan.

“Tuan Hoolsema,” atau “Hoolsema dari Dry Cleaning” begitu dia dipanggil di jalan, dengan penuh syukur memanfaatkan hari ulang tahunnya hari ini untuk berjalan-jalan di jalan. “Mereka semua mendapatkan kue kering,” kata putrinya, Erna. “Itu harus dibeli dari pembuat roti yang berbeda, karena begitulah cara kerjanya. Para pebisnis harus saling memanfaatkan.”

Ketika Hoolsema pulang dengan pneumonia bertahun-tahun yang lalu, jalanan juga sudah siap untuknya. Pengusaha memperhatikan bahwa tiba-tiba dia tidak lagi di jalan sama sekali. Meski dua dari enam bersaudara, Albert dan Irna, masih tinggal di Maple, para penjaga toko bergiliran mengunjungi Holsema untuk memastikan semuanya baik-baik saja. “Sangat menyenangkan melihatnya,” kata putrinya.

Melihat Riender Hoolsema dalam kondisinya (cerita berlanjut di bawah video):

‘cabut data=”“>

untuk bertahan

Pada tahun 1998 istrinya, Gretty, meninggal, dan dia menjalankan perusahaan bersamanya. Rencana untuk menikmati waktu luang bersama setelah pensiun sirna ke tempat sampah. Holsema: “Kami melakukan perjalanan keliling dunia bersama. Pada bulan Agustus dia jatuh sakit, dan pada bulan November dia berada di bawah tanah.”

Dan Hoolsema memutuskan untuk tidak pensiun. “Apa yang harus kamu lakukan sendiri? Aku bisa pergi ke anak-anak, tapi mereka bosan denganmu setelah tiga minggu dan menyuruhmu menjauh,” katanya sambil tertawa. Pengusaha terbesar di Belanda bukan Mepler, menurut Kamar Dagang, masih ada beberapa orang tua, termasuk seorang pria berusia 100 tahun.

Saya hanya terus berjalan, saya tidak tahu bagaimana saya bisa melanjutkan”

Rendy Holsema

Pekerjaan membuat Hoolsema tetap tajam di usia ini, karena dia harus bisa “menjaga kepalanya”. “Hal terbaik adalah berbicara dengan orang yang berbeda. Anda selalu memiliki hubungan dengan pelanggan Anda,” Holsema menjelaskan hasratnya untuk bekerja. “Jika Anda memiliki lima atau sepuluh klien sehari dan Anda berbicara selama lima menit, Anda telah kehilangan satu jam dalam sehari.”

READ  Analisis Pasar Vitamin dan Mineral Siap Pakai tentang tren terbaru, kemajuan industri, dan perkiraan hingga tahun 2030

penuh cerita

Lima menit tidak cukup untuk mengunjungi. Ini adalah sumber cerita yang tidak ada habisnya. Hoolsema memunculkan kenangan tertuanya, sejak dia masih kecil. Dia berbicara tentang perjalanannya ke saudara-saudaranya di Kanada dan anak-anaknya yang tinggal di Singapura, Selandia Baru dan Afrika Selatan. Pekerjaannya sebagai pengemudi dibahas di DABO, dinas militer di Indonesia pada akhir 1940-an, tetapi ia juga memiliki pendapatnya tentang isu-isu terkini seperti Corona.

Cerita orang lain tergantung di rak. “Dengar, saya pikir ini kembali lebih dari dua puluh tahun, dari seorang wanita gipsi,” kata pengusaha. Harga ditampilkan dalam gulden pada tiket. “Itu dibawa masuk dan tidak pernah diambil. Dan setelan ini milik orang lain di jalan. Itu telah pindah, tapi saya tidak tahu harus pergi ke mana dan kota tidak bisa mengetahuinya.” Tapi hal-hal tetap. “Jika mereka kembali dengan tanda terima, mereka berhak untuk mengambilnya kembali, bahkan jika itu dua puluh tahun kemudian.”

Siapapun yang masih memiliki sesuatu yang tergantung di Hoolsema dapat terus datang untuk saat ini, karena mereka tidak tahu kata berhenti. “Pensiun, saya tidak tahu apa itu. Ada orang-orang yang berada dalam situasi yang sama sekali berbeda ketika mereka berusia 95 tahun,” Holsema belajar. “Aku hanya terus berjalan, aku tidak tahu bagaimana aku bisa mengikutinya.” Tampaknya kombinasi kebahagiaan dan kesenangan adalah yang paling penting. “Kamu tidak boleh kehilangan kesehatanmu.”