BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rob De Wieck: Perang di Ukraina telah memasuki fase baru

Rob De Wieck: Perang di Ukraina telah memasuki fase baru

internasional1 Juni 24 pukul 13.00Dimodifikasi pada 2 Juni 24 00:23pengarang: Edit Web BNR

Senjata Amerika dapat digunakan untuk sasaran di Rusia. Ini berarti perang di Ukraina telah memasuki fase baru, kata profesor hubungan internasional Rob de Wieck. Dia dan sejarawan Arend-Jan Bookstein takut akan pembalasan Rusia di negara-negara NATO. “Tujuannya adalah untuk mengganggu, sehingga mengurangi keinginan untuk bertindak melawan Rusia.”

Di wilayah Belgorod Rusia, tentara Rusia mengumpulkan 75.000 tentara untuk melancarkan serangan ke Kharkiv. Sejarawan dan pendiri Pusat Studi Strategis Den Haag (HCSS), Rob de Wieck, mengatakan tindakan ini tidak cukup bagi Rusia untuk mengepung kota tersebut. Apalagi, pembangunan kekuatan di wilayahnya tidak bisa lagi dilakukan secara damai. Bagaimanapun, Presiden Biden telah setuju bahwa senjata Amerika dapat digunakan untuk sasaran di Rusia.

Ukraina akan melakukan segala upaya untuk menghalangi penumpukan pasukan lintas batas. Negara ini menghadapi kekurangan tenaga kerja yang parah sehingga bergantung pada sabotase. Senjata Amerika berguna. De Vik memperingatkan bahwa perang kini telah memasuki fase baru.

Baca juga | Senjata berteknologi tinggi AS gagal total di Ukraina, “tidak berhasil”

keputusan yang ditetapkan

Sejarawan Arend-Jan Bookstein menambahkan bahwa keputusan Amerika bersifat kondisional. Senjata Amerika mungkin tidak dikerahkan di mana pun di Rusia, tetapi hanya di wilayah perbatasan dan hanya pada sasaran militer. Oleh karena itu, senjata jarak jauh tidak boleh digunakan untuk sasaran di Rusia. Oleh karena itu, Jerman tidak akan memasok rudal jarak jauh Taurus untuk saat ini, meskipun Ukraina memintanya, kata De Wik.

Amerika berharap perang di Ukraina tidak semakin meningkat. De Vic bertanya-tanya apakah mereka benar tentang hal itu. “Tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, tentu saja ambang batas baru telah dilewati,” kata De Wieck. “Kami tidak tahu apa konsekuensinya.”

READ  Penembakan Liar di Restoran Kolombia, Korban Belanda (27 Tahun) Berasal dari Eck en Wiel | Luar negeri

Baca juga | Industri militer Rusia tidak dapat memenuhi permintaan granat

Peperangan hibrida di Barat

Namun, De Wik mengharapkan lebih banyak perang hibrida dari kedua belah pihak. Ini termasuk serangan, sabotase, vandalisme digital, dan operasi informasi. Yang terakhir mengacu pada penyebaran berita palsu untuk mengganggu stabilitas demokrasi Barat. “Ini pasti akan semakin intensif,” prediksinya.

Pembakaran juga termasuk dalam metode peperangan hibrida ini, kata Böckestijn. Ada beberapa insiden di Barat baru-baru ini. Kebakaran terjadi di London timur, Vilnius (Lithuania), Warsawa, dan di pangkalan militer di Bavaria, Jerman. Kedua pemimpin percaya bahwa ini adalah respons terhadap pernyataan dan keputusan para pemimpin Barat yang ingin meningkatkan dukungan terhadap Ukraina. “Tujuannya adalah untuk mengganggu, sehingga keinginan untuk bertindak melawan Rusia berkurang,” kata De Wieck.

Baca juga | Rusia membuat frustrasi pilot Barat: navigasinya tidak akurat

De Vik menyarankan negara-negara Barat untuk tidak menyerah pada agresi Rusia. Sebaliknya, mereka harus terus melakukan upaya ganda untuk mendukung Ukraina. “Itulah satu-satunya tanggapan yang benar terhadap hal itu,” katanya. Namun jika sabotase ini mulai terjadi di semua negara, maka kita akan mendapat masalah. Rusia punya banyak pilihan untuk menyerang negara-negara NATO.

Senjata Amerika dapat digunakan untuk sasaran di Rusia. Artinya perang di Ukraina telah memasuki babak baru. (ANP/REX oleh Shutterstock)