BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roberto Merhi: Pembalap Formula 1 yang terlupakan antara generasi Alonso dan Sainz

Roberto Merhi: Pembalap Formula 1 yang terlupakan antara generasi Alonso dan Sainz

02-06-2023 20:52:10
selama
Ludo van Denderen

Fernando Alonso, Carlos Sainz dan Roberto Merhi. Ketiganya menjadi basis Spanyol di Formula 1. Dua yang pertama – di level yang sangat tinggi – masih aktif di Formula 1, sementara Merhi menghilang dari mata publik setelah satu musim di Manor yang sekarang sudah tidak beroperasi. Mulai akhir pekan ini, pebalap berusia 32 tahun itu akan kembali menjadi sorotan saat bergabung dengan tim Mahindra Formula E di Jakarta ePrix.

Jika ada hadiah di motorsport untuk berpartisipasi dalam berbagai kategori balapan, Merhi pasti akan lolos ke podium. Selain seri ternama seperti Formula 1, Formula 2 dan World Endurance Championship (WEC), ia juga pernah berkompetisi di Tasman Series, GT World Challenge Australia (keduanya Australia) dan Super GT and Super Formula Lights (keduanya Jepang ) dalam dekade terakhir.). Musim lalu dia bahkan kembali ke Formula 2, di mana talenta yang sedang naik daun biasanya menemukan tempatnya.

Di Jakarta, Merhi akan menambahkan bab lain ke daftar panjangnya akhir pekan ini. Pembalap Spanyol itu sendiri harus tertawa ketika dilempar ke arahnya dengan kedipan mata bahwa dia sudah berada di belakang kemudi di mana-mana: “Ya, ini benar”tertawa selama wawancara eksklusif dengan GPblog. “Saya merindukan Formula E. Saya mungkin tidak pernah mendapat kesempatan untuk mengendarai IndyCar. Mungkin itu adalah dua seri yang saya lewatkan. Sekarang saya akan melakukan Formula E. Mari kita lihat apakah saya juga bisa mengendarai IndyCar di masa depan.”


Mari mulai terbiasa

Merhi baru-baru ini mengikuti tes rookie Formula E di Berlin. Kolaborasi antara pembalap Spanyol dan Mahindra tampaknya berjalan sangat baik sehingga tim India merekrut Merhi sebagai pengganti Oliver Rowland. “Ini adalah seri yang sangat menghibur. Saya jelas mengenal semua pembalap di seri ini. Saya pernah balapan melawan mereka di kelas lain, F3, DTM, Le Mans, dan Formula Renault. Itu [Formule E] Ini mobil Formula favorit saya. Ini elektrik, sangat berbeda dari yang biasa Anda gunakan. Pengereman berbeda. Tapi ya, ini serial yang menyenangkan, dan saya senang berada di sinikata Merhi, yang harus terbiasa dengan lingkungan barunya dalam beberapa hari mendatang.

READ  Kebebasan pers? Ok, tapi tolong tulis sedikit positif tentang Indonesia

Tentu akan sulit. Tapi dulu, ketika saya masih muda, saya bisa beradaptasi dengan baik dengan seri baru. Jelas seiring bertambahnya usia, saya semakin menderita. Ketika saya masih muda, saya langsung melompat dari Formula Renault ke Formula 3. Dan saya cepat untuk pertama kalinya. Dan tentu saja, saya tidak mengemudi sebanyak dulu. Saya hanya melakukan delapan balapan setahun dengan Super GT. Kami tidak menguji banyak. Dan tentu saja dia merasa semakin sulit untuk menyesuaikan diri dengan seri baru setiap saat.


Mencari stabilitas?

Merhi memulai dari awal beberapa kali dalam karirnya yang panjang. Justru dengan membalap di kategori tertentu dalam waktu lama, muncul kepastian. Begitu banyak pembalap yang memilih – jika memungkinkan – untuk aktif di kategori tertentu selama beberapa musim.

Saya mungkin seorang pengemudi profesional. Marei menjawab pertanyaan apakah akan lebih baik baginya. “Sebagai pengalaman hidup, saya rasa tidak. Sebagai pembalap Anda ingin menemukan segalanya. Anda ingin melawan semua pembalap di dunia. Saya pikir itu sebabnya Anda ingin menjadi pembalap profesional. Tentu saja saya’ Saya senang di satu sisi dan sedih di sisi lain. [dat het telkens kortstondige avonturen waren]. Tapi saya berpartisipasi dalam banyak seri. Dan saya agak tahu jenis mobil apa yang saya suka.”



Spanyol adalah negara olahraga motor

Saat Merhi terus memburu poin di Indonesia – apa yang dia sebut tujuannya akhir pekan ini – di belahan dunia lain, dua pembalap Spanyol memimpin Grand Prix di tanah air. Fernando Alonso dan Carlos Sainz juga berada di grid saat Merhi aktif di Manor. “Senang melihat orang [in Spanje] Setelah Formula 1 secara kolektif, mereka sekarang mendukung olahraga tersebut, dengan Fernando berhasil memperebutkan tempat di podium. Itu membuktikan bahwa kami memiliki pembalap yang bagus di Spanyol.”

“Terutama dengan Fernando dan Carlos, kami bisa bangga dengan apa yang telah mereka capai sejauh ini. Satu mengendarai Ferrari, yang lain mengendarai Aston Martin; juara dunia dua kali dan dia berusia 41 tahun. [Alonso] Masih di level yang sangat tinggi. Hanya saja, mungkin Max yang menonjol. Dia sangat kecil dan ditentukan. Dan ya, mari kita lihat apakah mereka bisa melawannya, itu akan menyenangkan.”

Wawancara ini merupakan produksi bersama dengan Rubén Gómez dari GPblog Spanyol

READ  Pertandingan sepak bola pertama yang dibatalkan karena rasisme adalah pada tahun 1992


Kami menggunakan cookie dan teknologi pengumpulan data lainnya untuk memberikan pengalaman terbaik bagi pelanggan kami. Anda dapat meminta agar kami tidak membagikan data Anda dengan pihak ketiga di sini:

Jangan jual informasi pribadi saya
.