BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roermond akan menjadi ibu kota silat Eropa, dan Kejuaraan Eropa juga akan datang…

Roermond akan menjadi ibu kota silat Eropa, dan Kejuaraan Eropa juga akan datang…

Roermond diundang sebagai Presiden Federasi Silat Melayu Eropa dan Federasi Silat Melayu Belanda untuk memberikan presentasi tentang perkembangan pencak silat pada umumnya dan silat melayu pada khususnya di Eropa dan Belanda pada khususnya.

Roermond terkenal dengan rekreasi airnya dan tentunya Designer Outlet yang menarik banyak pengunjung setiap tahunnya. Yang kurang diketahui adalah fakta bahwa seni bela diri pencak silat / silat merajalela di kota. Bahkan, baru-baru ini diumumkan bahwa markas Federasi Silat Melayu Eropa akan berada di Kota Episkopal. “Roermond akan menjadi ibu kota Pancak Silat dan Silat di Eropa, sebut saja spesial,” kata Rob Brandt.

memajukan

Orang-orang Roermond telah aktif dalam seni bela diri ini selama bertahun-tahun, yang berakar di Malaysia, Singapura, Indonesia, dan Brunei. Terdapat lebih dari 90 sekolah pencak silat di Belanda, 90% diantaranya berasal dari Indonesia dan Belanda. Hanya 10 persen yang bersumber dari Malaysia. Brandt menetapkan tujuan untuk mempromosikan dan menyebarkan Silat Melayu ke seluruh Eropa dan khususnya di Belanda.

Terpilih kembali

Sebagai Presiden Konfederasi Silat Melayu Eropa, misi Brandt adalah mempersatukan Silat Melayu di Eropa. “Pada musim gugur akan ada pertemuan di Kedutaan Besar Malaysia di Brussel, dengan seluruh perwakilan silat melayu di Eropa dan Federasi Silat Nasional Pesaka untuk membahas dan menjalin kerja sama dengan Nota kesepahamankata residen Roermond yang juga terpilih kembali sebagai presiden Konfederasi Silat-Melay Belanda.

pelindung dada

Komite Urusan Olahraga dan Dewan Direksi melihat bagaimana membuat olahraga juri 100 persen dapat diukur dan karenanya lebih dapat diandalkan. Brandt: „Tiga tahun lalu, Federasi Silat Melayu Belanda menghubungi technetium ROER College Schöndeln dan melihat kemungkinannya, menghasilkan pelindung dada yang efektif di mana tendangan dan pukulan dicatat di papan skor. Sekarang juga ada kontak dengan Universitas Teknologi Eindhoven untuk mengembangkannya lebih lanjut, tetapi langkah pertama dari sistem baru telah dimulai di Roermond.”

READ  4 pemain dikeluarkan dari lapangan, 2 tawuran di pertandingan final sepak bola antara Indonesia dan Thailand di Asian Games Tenggara

Sejak tahun 2019, pencak silat untuk Indonesia dan pencak silat untuk Malaysia telah masuk dalam daftar warisan budaya UNESCO. Dia mengatakan perjalanan ke Malaysia sangat bermanfaat bagi Brandt. “Sebagai Presiden ESMF, saya merasa sangat beruntung karena ESMF bertindak dengan salah satu peserta di tingkat tertinggi dalam kompetisi seni tradisional seni asli. Laki-laki soliter Audran Le Guillou memenangkan medali emas di segmen ini.

Stadi

Apalagi, Brandt menghadiri pertemuan di Universitas UiTM, yang akan meluncurkan gelar PhD (gelar akademik tertinggi, red.) di bidang seni bela diri. Ini membuatnya menjadi orang Belanda pertama yang mengikuti kursus ini.

Last but not least, Akademi Silat Belanda memiliki gaya silat melayu keris lok 9 yang diakui oleh Istana. Brand berbincang dengan Dato’ Sri Wan Waheed yang bekerja untuk Sultan Pahang. Roermond terpilih sebagai pusat silat Melayu di Eropa. Dari sini, Eropa dijalankan dan pelatihan serta seminar internasional dikoordinasikan dan disampaikan. Semua acara akan diberikan campuran, sehingga juga ditawarkan secara online. Di bawah kepemimpinan Brandt, Federasi Silat Melayu Belanda mencapai banyak hasil yang mengesankan.

Tak hanya kantor pusat, Kejuaraan Silat Melayu Eropa juga akan hadir di Roermond. “Tanggal pastinya belum diketahui,” kata Rob Brant. Tapi kami fokus pada 2025. Pertama, akan ada pembicaraan penjajakan dengan pemerintah kota Roermond dan kedutaan besar Malaysia, Singapura, dan Indonesia. Kebijakan sponsorship sudah ada, Roermond siap berperan sebagai hub silat Melayu Eropa.