BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Roket NASA baru membuka pintu menara peluncuran seluler

Perbesar / Pesawat ruang angkasa Orion mendekati Bulan pada hari Senin.

NASA

Sejauh ini, misi ambisius Artemis I NASA tampaknya berjalan mulus. Pesawat ruang angkasa Orion melakukan sejumlah pembakaran dorong, Terbang mulus melintasi bulandan sekarang akan menguji kemampuannya di luar angkasa.

Senin malam, setelah melewati bulan, pesawat ruang angkasa Gambar dikembalikan Dari perjalanan kembali ke Bumi melalui jaring luar angkasa. Meskipun tidak ada manusia di dalam Orion selama uji terbang ini, mereka akan berada di misi berikutnya. Pemandangan bulan dari pesawat ruang angkasa manusia – yang pertama dalam lebih dari setengah abad – sangat menakjubkan.

“Hari ini adalah hari yang luar biasa,” kata Howard Hu, manajer program pesawat ruang angkasa Orion, berbicara tentang kinerja dan citra pesawat ruang angkasa. “Ini adalah impian banyak dari kami yang bekerja di NASA. Kami seperti anak kecil di toko permen.”

Naik roket

Pada hari Senin selama konferensi pers di Houston, manajer misi Artemis I Mike Sarafin juga memberikan pembaruan tentang kinerja roket Space Launch System. “Hasilnya luar biasa,” kata Sarafin.

Semua acara kelas, termasuk solid rocket booster dan tahap pertama dan kedua, adalah nominal. Sarafin mengatakan setiap metrik kinerja dalam hal propulsi dan akurasi tepat sasaran atau 0,3 persen lebih rendah dari yang diharapkan. Dalam hal mendaratkan pesawat ruang angkasa Orion dengan muatan yang diinginkan, jarak roket hanya tiga mil, kesalahan yang sangat kecil.

Sarafin mengakui bahwa dorongan kuat roket SLS menyebabkan beberapa kerusakan pada menara peluncuran seluler yang menopang roket selama operasi pengisian bahan bakar dan hitung mundur. Ada kerusakan pada dasar landasan peluncuran tempat pendorong menghasilkan daya dorong dan putusnya beberapa jalur pneumatik yang membawa gas ke kendaraan. Getaran keras dari peluncuran juga merusak lift akses menara dan meledakkan pintunya.

READ  Aturan pengunjung rumah sakit COVID-19: Keluarga menginginkan lebih banyak akses

Dan sementara beberapa dari kerusakan itu lebih besar dari yang diharapkan, Sarafin mengatakan semua masalah dapat diperbaiki. “Ini akan siap untuk misi Artemis II,” katanya tentang menara peluncuran.

pindah

Sejauh ini Orion telah melampaui ekspektasi di luar angkasa. Hu mengatakan panel surya dalam modul layanannya, yang disediakan oleh Badan Antariksa Eropa, menghemat energi 22 persen lebih banyak dari yang diharapkan. Semua mesin propulsi pesawat ruang angkasa, dari mesin utamanya yang besar hingga sistem kontrol reaksinya yang kecil, berfungsi sebagaimana mestinya. Inspeksi visual kendaraan, dari kamera yang dipasang pada susunan surya, tidak menemukan masalah puing mikrometeorit atau masalah lainnya.

Langkah besar berikutnya pesawat ruang angkasa akan datang pada hari Jumat, ketika mesin utamanya akan terbakar selama lebih dari satu menit untuk menempatkannya ke orbit mundur yang jauh di sekitar Bulan, dan membawanya pergi ke luar angkasa untuk menguji kemampuan Orion untuk mempertahankannya. Suhu dalam ruangan yang konstan dan stres sistem lainnya. Kemudian bajak akan terbang ke Bulan lagi pada 5 Desember sebelum mesinnya terbakar.

Pemandangan kapsul Orion, modul layanannya, dan Bulan.
Perbesar / Pemandangan kapsul Orion, modul layanannya, dan Bulan.

NASA

Flyby 5 Desember seharusnya menghasilkan gambar yang lebih baik, karena selama flyby hari Senin, pendekatan terdekat rover berada di sisi jauh bulan, yang saat itu berada dalam kegelapan. Penerbangan berikutnya akan dilakukan di siang bolong, di dekat lokasi pendaratan Apollo, yang dapat difoto oleh kamera pesawat luar angkasa.

NASA berencana untuk mengembalikan Orion ke Bumi sekitar tengah hari pada tanggal 11 Desember, terjun di lepas pantai California Selatan. Sarafin mengatakan bahwa dia dan pejabat senior lainnya yang menangani Artemis akan tetap gugup hingga saat itu, meski sejauh ini semuanya berjalan dengan baik.

READ  Benua pertama melompat ke permukaan Bumi 500 juta tahun lebih awal dari yang diperkirakan

“Bagi saya, ada kelegaan bahwa kami bekerja dengan lancar,” katanya. “Tapi ada kesadaran yang meningkat. Kami berada di hari keenam dari misi 26 hari. Saya akan beristirahat dengan baik setelah percikan dan pemulihan saya akan selesai.”