BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi baru menemukan peningkatan risiko diabetes setelah sakit dengan COVID

Selama pandemi, para ilmuwan telah mengetahui bahwa virus corona dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan yang terus-menerus – termasuk diabetes, menurut sebuah studi baru.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal BMC Medicine bulan ini menyoroti bagaimana COVID-19 juga dapat membuat seseorang berisiko terkena diabetes – baik tipe 1 maupun tipe 2 – setelah terinfeksi. pembelajaran Ini adalah meta-analisis, yang berarti mengumpulkan dan menganalisis data dari studi lain tentang topik yang sama.

Sembilan studi, yang mencakup hampir 40 juta peserta, dimasukkan dalam analisis. Enam penelitian dilakukan di Amerika Serikat, dua lagi di Inggris dan satu di Jerman. Tujuh dari penelitian hanya melibatkan orang dewasa, satu hanya melibatkan remaja dan satu lagi tidak memiliki batasan usia. Secara keseluruhan, lebih dari 4 juta peserta memiliki COVID-19 dan lebih dari 34 juta pada kelompok kontrol tidak. Secara keseluruhan, setelah tertular COVID-19, kejadian diabetes kira-kira 15 dari setiap 1.000 orang pada tahun tertentu.

“Sepengetahuan kami, ini adalah analisis terbesar dan terluas dari jenis ini hingga saat ini,” kata penulis studi tersebut.

Peningkatan yang konsisten dalam risiko diabetes setelah COVID-19 diamati pada semua kelompok umur, dan tertinggi dalam tiga bulan pertama setelah infeksi, menurut penelitian tersebut. Studi tersebut menemukan bahwa pasien dengan COVID-19 yang parah lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes pasca-infeksi, tetapi bahkan mereka dengan infeksi COVID-19 yang ringan pun berisiko lebih tinggi.

Menurut penelitian, “Hasil serupa telah dilaporkan pada pasien yang terinfeksi virus lain, dengan peningkatan kejadian diabetes, dibandingkan dengan mereka yang tidak terinfeksi.”

Diabetes, kondisi kesehatan kronis yang memengaruhi cara tubuh mengubah makanan menjadi energi, adalah penyebab kematian paling umum ketujuh di Amerika Serikat, Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Ada tiga jenis utama diabetes: Tipe 1Dan Tipe 2 Dan Diabetes kehamilanyang dapat terjadi selama kehamilan.

READ  Penelitian menunjukkan bahwa hanya 7% dari DNA kita yang unik untuk manusia modern

berdasarkan Asosiasi Diabetes AmerikaSecara umum, penderita diabetes berisiko lebih tinggi mengalami gejala dan komplikasi yang lebih parah saat terinfeksi virus apa pun, termasuk COVID-19. Tetapi penelitian baru sekarang menyoroti betapa pentingnya bagi dokter yang merawat pasien COVID-19 untuk memantau mereka dengan cermat untuk diabetes setelah mereka sembuh.

“Ini memperkuat kebutuhan dokter untuk memperhatikan metabolisme glukosa pada pasien dalam fase pasca akut COVID-19,” kata para peneliti.