BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rudal China: Puing-puing roket kembali memasuki atmosfer di atas Samudra Hindia, kata Komando Luar Angkasa AS

Roket Long March 5B China seberat 23 ton, yang membawa modul baru ke stasiun luar angkasanya, lepas landas dari Pulau Hainan pada pukul 14:22 waktu setempat pada hari Minggu, 24 Juli, dan modul tersebut berhasil merapat di posisi orbit China. Sejak itu, roket tersebut berada di kemiringan yang tidak terkendali menuju atmosfer Bumi – menandai ketiga kalinya roket itu turun ke China. telah dituduh Kegagalan untuk menangani puing-puing luar angkasa dengan benar dari tahap roket.

“Tidak ada negara lain yang meninggalkan objek seberat 20 ton ini di orbit untuk masuk kembali dengan cara yang tidak terkendali,” Jonathan McDowell, astrofisikawan di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian, mengatakan kepada wartawan CNN Jim Acosta pada Sabtu sore.

Dalam sebuah pernyataan hari Sabtu di Twitter, Administrator NASA Bill Nelson menulis China tidak membagikan “informasi lintasan spesifik” ketika rudal itu jatuh ke tanah.

“Semua negara penjelajah luar angkasa harus mengikuti praktik terbaik yang telah ada, dan melakukan bagian mereka untuk membagikan jenis informasi ini sebelumnya untuk memungkinkan prediksi yang andal tentang potensi risiko dampak puing, terutama untuk kendaraan berat, seperti Long March 5B, yang memiliki risiko tinggi. kerugian,” kata Nelson dalam kehidupan dan harta benda.

“Melakukannya sangat penting untuk penggunaan ruang yang bertanggung jawab dan untuk memastikan keselamatan orang-orang di Bumi,” tambahnya.

Dalam sebuah pernyataan, badan antariksa berawak China mengatakan sisa-sisa roket memasuki kembali atmosfer sekitar pukul 12:55 pada hari Minggu waktu Beijing – atau sekitar 12:55 ET pada hari Sabtu.

Sebagian besar limbah dibakar selama proses masuk kembali di atas Laut Sulu, yang terletak di antara pulau Kalimantan dan Filipina, tambah badan tersebut.

READ  Virus Langia: China menemukan virus mematikan baru yang ditularkan ke manusia dari tikus

“Yang benar-benar ingin kami ketahui adalah bagian mana yang berakhir di lantai,” kata McDowell kepada CNN. “Mungkin perlu waktu lebih lama untuk menyaring laporan lagi.”

Video yang diposting online tampaknya menunjukkan apa yang diyakini para ahli sebagai gambar pendorong rudal yang terbakar di atmosfer, tetapi CNN tidak dapat mengkonfirmasi keasliannya.

Vanessa Yulan, seorang warga Kuching, Sarawak, Malaysia, berbagi video dengan CNN yang menunjukkan apa yang tampak seperti puing-puing rudal yang terbakar.

Dia mengatakan kepada CNN bahwa dia merekam rekaman itu sekitar pukul 12:50 waktu setempat, sama dengan waktu Beijing.

Yong Xiong dari CNN berkontribusi pada laporan ini.