BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rudal paling kuat di dunia akhirnya kembali setelah 3 tahun menghilang

Rudal paling kuat di dunia akhirnya kembali setelah 3 tahun menghilang

Perbesar / Falcon Heavy memindahkan menara selama penerbangan perdananya pada 6 Februari 2018.

Trevor Mahelman

Selasa pagi dini hari, Falcon Heavy akan melakukan penerbangan pertamanya sejak Juni 2019, mengakhiri periode lama tidak aktif untuk roket operasional paling kuat di dunia. Didukung oleh 27 mesin Merlin pada tahap pertama, roket akan membawa dua muatan teknologi ruang angkasa ke orbit untuk Angkatan Luar Angkasa AS.

Sebelum peluncuran USSF-44 yang telah lama ditunggu-tunggu, wajar untuk bertanya-tanya mengapa sudah lebih dari 40 bulan sejak penerbangan terakhir rudal itu. Dan mungkin yang paling penting, apakah ini menunjukkan bahwa Falcon Heavy – yang dikembangkan sendiri di SpaceX, atas biaya perusahaan, seharga setengah miliar dolar – adalah sebuah kesalahan?

Tetapi pertama-tama, beberapa detail tentang peluncuran, yang dijadwalkan pada hari Selasa pukul 09:41 ET (13:41) dari Kennedy Space Center di Florida.

Temui saya di GEO

Ini akan menjadi misi “langsung ke GEO” pertama SpaceX, yang berarti bahwa roket Falcon Heavy yang kuat akan meluncurkan muatannya langsung ke orbit geostasioner 36.000 km di atas permukaan bumi. Muatan ini biasanya disuntikkan ke orbit transfer, dan kemudian propelan di pesawat ruang angkasa digunakan untuk mengangkat pesawat ke orbit geostasioner melingkar. Namun, dalam kasus ini, tahap pertama dan kedua Falcon Heavy akan melakukan semua pekerjaan.

Sedikit yang diketahui tentang dua pesawat ruang angkasa yang diluncurkan pada misi Space Force ini. Beban dasar dinilai. Muatan sekunder adalah satelit kecil yang disebut Tetra-1, prototipe untuk jenis satelit yang diharapkan militer AS suatu hari akan terbang ke orbit geostasioner — untuk melakukan sesuatu.

READ  Fisikawan menemukan bahwa awan atom ultradingin dapat membentuk "tornado kuantum"

Dalam siaran pers email yang membahas peluncuran, Angkatan Luar Angkasa tidak terlalu membantu dalam menggambarkan satelit: “Adaptor Muatan Sekunder Propulsif EELV Jangka Panjang (LDPE ESPA)-2 dan Demonstrasi Shepherd akan membawa berbagai muatan yang akan meningkatkan dan mempercepat kemajuan teknologi luar angkasa untuk kepentingan program perekaman di masa depan.”

Terima kasih teman-teman, ini sangat jelas. Mungkin Anda dapat menggabungkan beberapa akronim yang tidak jelas lain kali.

Apa yang kita ketahui adalah bahwa misi ini akan membutuhkan tahap atas Falcon Heavy untuk berjalan lebih lama dari biasanya, dengan sekitar enam jam antara peluncuran awal mesin vakum Merlin dan peluncuran terakhir. Ini akan memberikan tes yang baik dari kemampuan tahap atas untuk melakukan untuk waktu yang lama.

kenapa selama ini?

Kesenjangan panjang antar penerbangan bukan disebabkan oleh kurangnya rudal Falcon Heavy. Pada intinya, Falcon Heavy terdiri dari satu tahap dasar yang merupakan versi modifikasi dari tahap pertama rudal Falcon 9, dan dua booster yang dipasang di samping yang agak kurang dimodifikasi. Ada modifikasi struktural lainnya, tetapi pada dasarnya, SpaceX dapat memproduksi (dan menggunakan kembali perangkat keras) sebanyak mungkin roket Falcon Heavy sesuai keinginan pasar.

Hanya saja, tidak ada keinginan yang berlebihan. Untuk melihat permintaan Falcon Heavy, dalam 40 bulan sejak peluncuran berat terakhir, SpaceX telah meluncurkan roket Falcon 9 sebanyak 111 kali. Itu tidak berarti ada 100 kali lipat permintaan untuk Falcon 9, tetapi ini menunjukkan bahwa dengan terus meningkatkan kinerja roket Falcon inti tunggal, SpaceX mengikis beberapa pasar potensial untuk Falcon Heavy ketika dirancang untuk hampir satu dekade. Yang lalu.

Namun, masih ada permintaan. Baru-baru ini, masalah muatan telah tertunda. Misi USSF-44 awalnya dijadwalkan pada Desember 2020. Misi Angkatan Luar Angkasa lainnya di atas Falcon Heavy, USSF-52, semula seharusnya terbang pada Oktober 2021. Misi Psyche Asteroid NASA seharusnya terbang pada September Tetapi juga ditunda setelah penerbangan. Muatannya belum siap.

READ  Bahkan satu minuman ringan sehari pun dapat membahayakan hati Anda: Studi - 5 Alternatif Sehat

Bahkan, ada cukup banyak permintaan untuk roket sebesar Falcon Heavy. Dalam pernyataan SpaceX saat ini, ada 10 misi Falcon Heavy lagi antara sekarang dan akhir 2024. Beberapa dari misi tersebut mungkin tertunda karena kesiapan muatan, tetapi ada pelanggan di luar sana.

Siapa yang membeli?

Jawaban singkatnya adalah pemerintah. Termasuk USSF-44, 10 misi berikutnya yang paling mungkin terbang di atas Falcon Heavy termasuk lima penerbangan untuk NASA, tiga untuk Angkatan Luar Angkasa AS, dan dua terutama untuk pelanggan satelit komersial.

Militer AS sangat ingin melihat Falcon Heavy dipasang. Meskipun rudal Falcon 9 kuat, ia tidak memiliki kemampuan untuk mengenai kesembilan rudal Departemen Pertahanan. orbital referensi Diperlukan untuk penyedia peluncuran untuk mencapainya. Jadi dengan Falcon Heavy, SpaceX memiliki keunggulan dalam hal penawaran kontrak peluncuran militer. Satu-satunya rudal Amerika lain yang mampu melakukan ini adalah rudal kelas berat Delta 4 dari United Launch Alliance, tetapi rudal itu akan pensiun dalam waktu dua tahun. Penggantinya, Vulcan, belum terbang.

Pesawat Starship dan Super Heavy SpaceX yang akan datang tentu saja akan dapat mencapai kesembilan orbit. Meskipun kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun dari konfigurasi “stabil” yang dibutuhkan oleh pemerintah, itu tetap dalam perjalanan. Karena itu, Falcon Heavy kemungkinan akan memiliki umur simpan yang terbatas, kata Todd Harrison, direktur pelaksana Metrea Strategy Insights.

“Begitu Super Heavy baru SpaceX beroperasi dan memiliki rekam jejak yang terbukti dalam memastikan pelanggan keamanan nasional, Falcon Heavy tidak akan lagi dibutuhkan,” kata Harrison. “Jadi saya menduga masa manfaatnya mungkin kurang dari lima tahun dan mungkin beberapa peluncuran selama waktu itu. Tapi bagus untuk mengawasi saat diluncurkan, terutama ketika pendorong samping itu kembali ke Bumi secara bersamaan.”

READ  Para ilmuwan menemukan bahan superkonduktor yang benar-benar dapat merevolusi energi

Falcon Heavy juga terbukti populer di beberapa misi sains utama NASA, termasuk pesawat ruang angkasa Psyche, Teleskop Luar Angkasa Nancy Grace Roman, dan Europa Clipper. NASA memberikan misi terakhir ke SpaceX Sekitar setahun yang lalu, untuk diluncurkan pada 2024. Ini adalah validasi untuk roket Falcon Heavy, dengan NASA mempercayakan pesawat ruang angkasa yang menelan biaya sekitar $ 4 miliar untuk roket besar.