BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menemukan respons antibodi yang lebih besar pada pasien COVID-19 yang pulih daripada pasien yang divaksinasi

Sebuah studi baru menemukan bahwa individu yang sebelumnya terinfeksi COVID-19 menunjukkan respons antibodi yang lebih kuat daripada mereka yang hanya divaksinasi virus pernapasan.

menyebabkan Oleh tim peneliti di Rockefeller University di New York, analisis menemukan bahwa antara suntikan pertama (awal) dan kedua (penguat) vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna, sel memori B pada individu yang belum pernah terinfeksi menghasilkan antibodi yang mengembangkan peningkatan penetralan. aktivitas melawan SARS-CoV -2″, tetapi juga “tidak ada peningkatan lebih lanjut dalam efektivitas atau luasnya aktivitas ini yang diamati setelahnya.” “

Sementara itu, para peneliti menentukan bahwa pasien COVID-19 yang pulih tidak hanya memiliki antibodi penawar hingga satu tahun setelah infeksi, tetapi infeksi ini secara bersamaan membantu memberikan perlindungan terhadap varian yang berkembang.

“Infeksi sindrom pernafasan akut coronavirus 2 (SARS-CoV-2) yang parah menghasilkan respons sel B yang terus berkembang setidaknya selama satu tahun, belajar Baca. “Selama waktu itu, sel B memori semakin mengekspresikan antibodi spektrum luas yang kuat yang tahan terhadap mutasi pada varian yang menjadi perhatian.”

Analisis kemudian berlanjut ke kesimpulan bahwa “antibodi memori yang dipilih dari waktu ke waktu oleh infeksi alami memiliki potensi dan luas yang lebih besar daripada yang dihasilkan oleh vaksinasi.”

Lebih lanjut, hasilnya menunjukkan bahwa “meningkatkan individu yang divaksinasi dengan vaksin mRNA yang tersedia saat ini akan menghasilkan peningkatan kuantitatif dalam aktivitas penetralan plasma tetapi bukan keuntungan kualitatif terhadap varian yang diperoleh dengan memvaksinasi individu yang divaksinasi.”

Temuan penelitian menambah bukti yang berkembang yang merinci tingkat perlindungan yang ditawarkan oleh kekebalan alami kepada pasien COVID-19 yang sebelumnya terinfeksi. Bulan lalu , Universitas Emory Dia menerbitkan penyelidikan ekstensif yang menggambarkan kemanjuran kekebalan jangka panjang terhadap virus pernapasan. Penemuan serupa juga telah diidentifikasi dalam penelitian yang diterbitkan oleh Klinik Cleveland dan Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, Lurus.

READ  Penyebaran Vaksin Tennessee Resume; CDC mengatakan influenza dan virus sedang meningkat

Shaun Fleetwood adalah pekerja magang di The Federalist dan mahasiswa di University of Mary Washington, di mana ia berencana mengambil jurusan ilmu politik dan jurusan jurnalisme. Dia juga bekerja sebagai penulis konten pemerintah di State Procedures Agreement. Ikuti dia di Twitter @ShawnFleetwood