BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rumah Sakit ingin pasien Covid keluar dari isolasi lebih cepat | 1 Limburg

Rumah sakit Limburg ingin dengan aman mengeluarkan pasien Corona dari isolasi lebih cepat.

Untuk mencapai itu, Maastricht UMC+ akan melakukan penelitian tingkat infeksi pasien COVID-19 bersama Zuyderland Medical Center.

tes PCR
Saat ini, pasien harus memiliki hasil tes PCR negatif selama dua hari berturut-turut sebelum dipulangkan dari isolasi. “Meskipun kita tahu bahwa – bahkan dengan hasil positif – mereka tidak lagi harus menular,” kata Mathy Leers, ahli kimia klinis dan ahli hematologi di Züderland. “Tes menunjukkan adanya virus corona, tetapi tidak membedakan apakah virus ini hidup atau mati,” kata Liers.

Poin CoLab
Menurutnya, ini bisa dilakukan secara berbeda. “Melalui tes darah, kita bisa mengukur respons pasien terhadap virus corona.” Rumah sakit berharap memiliki metode di rumah yang sangat baik dengan apa yang disebut skor CoLab. Hasilnya ditentukan berdasarkan hasil darah dan merupakan alternatif dari tes PCR yang terkenal.

sepanjang waktu
Tes darah sangat membantu, kata Leers. Mereka tersedia sepanjang waktu dan hampir tidak ada biaya tambahan. Ini karena sepuluh standar hasil lab yang digunakan. Metode pengujian ini bisa mempersingkat masa isolasi pasien corona. Ini adalah peningkatan besar. Isolasi sering menyertai stres fisik dan psikologis bagi pasien dan staf.

virus deltje
Untuk penelitian di MUMC+ dan Zuyderland, nilai darah dan hasil tes dari 500 mantan pasien dianalisis. Selain itu, skor CoLab dari 90 pasien masa depan ditentukan setiap hari dalam penelitian dan dibandingkan dengan tes PCR standar dan tes PCR baru yang dapat mengesampingkan keberadaan partikel virus menular.

Para peneliti berharap bisa mengumpulkan hasilnya dalam waktu satu tahun. “Ada kemungkinan penelitian akan menunjukkan bahwa hasil CoLab juga dapat diterapkan pada penyakit menular lainnya,” kata Leers.

READ  Twitter Menunjukkan Peringatan Tentang Jawaban 'Bahasa Buruk' - IT Pro - Berita