BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia dan China gagal menepati janji mereka

Rusia dan China gagal menepati janji mereka

internasional12, 23 Agustus, 16:05pengarang: Joel Beldy

Bagaimana seharusnya Eropa menghadapi ketidakstabilan dan meningkatnya pengaruh Rusia di wilayah Sahel? Rusia dan China juga aktif di wilayah tersebut dan memiliki kepentingan ekonomi dan investasi. “Tapi Rusia dan China akan segera mengecewakan,” kata Han ten Brucke, direktur urusan politik di Pusat Kajian Strategis Den Haag. Di sana, di lubang itu, kita Barat harus melompat dengan meyakinkan.

(ANP/AFP/Tele Sahel)

Ten Broeke mengatakan dampak kudeta di Niger sangat besar. Niger berada dalam semacam domino, yang telah kita lihat terjadi di Afrika dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah akhir dari strategi Afrika Prancis.

Junta militer yang melancarkan kudeta di Niger pekan lalu mengakhiri kerja sama militer dengan Prancis pada Kamis. Seorang perwakilan dewan militer membacakan keputusan untuk menarik perjanjian militer dengan Prancis di televisi nasional Kamis malam. Prancis memiliki antara 1.000 dan 1.500 tentara di Niger untuk membantu memerangi pemberontakan oleh kelompok yang terkait dengan al Qaeda dan Negara Islam yang telah menyebar ke seluruh wilayah.

pengaruh Rusia

Niger memainkan peran penting dalam strategi Prancis dan Barat untuk memerangi pemberontakan jihadis yang melanda Sahel sejak 2012. Sentimen anti-Prancis di wilayah tersebut tampaknya sedang meningkat, dipicu oleh Rusia, yang semakin menonjol dalam beberapa tahun terakhir melalui kelompok tentara bayaran Wagner-nya.

Baca juga | Perluasan tumpahan minyak Rusia di pantai

Rusia terlihat, baik melalui Wagner atau tidak, sebagai penyedia keamananOrang Cina akan mencapai kemakmuran ekonomi dan pinjaman beracun. ‘Tapi mereka berdua tidak menepati janjinya,’ kata Ten Broeke di podcast BNR Boekestijn en De Wijk. “Ini memberikan peluang.”

READ  Puluhan orang tewas dan ratusan lainnya luka-luka akibat gempa bumi hebat di Indonesia

Pada 2019, ada pertemuan puncak antara Afrika dan Rusia, yang salah satunya digelar pekan lalu. Menurut Ten Broeck, banyak kepala negara Afrika yang senang datang ke Moskow. “Mereka kurang dari mereka pada saat itu, tetapi mereka tetap datang.”

Dia akan mengecewakan orang Rusia dan Cina

Pada KTT itu, negara-negara Afrika dan Rusia sepakat bahwa akan ada perdagangan besar-besaran, tetapi menurut Ten Broek, ‘separuh’ ini belum tercapai. Selain itu, Anda dapat melihat bahwa orang Tionghoa masih ada dan datang dalam jumlah besar. Tetapi sangat terlihat secara lokal bahwa orang Tionghoa selalu datang dengan orang mereka sendiri, dan Anda melihat sangat sedikit investasi lokal. Jika Eropa akan menggunakan alat sistem operasi lebih rasional sekarang, kami akan kehilangan pengaruh dan pengaruh kami dampakKarena itulah kebijakan luar negeri, kata Ten Broeck.

Meskipun Rusia punya rencana, Ten Broeck yakin mereka akan “mengecewakan mereka dengan sangat cepat”. Sama seperti orang Cina. Kami harus melompat lebih meyakinkan ke celah itu.

Baca juga | Tanggal kedaluwarsa ultimatum ke negara-negara Afrika Barat dan Niger menutup wilayah udara

pengasuh pagar

Ten Broki mengutip sebuah artikel dari Foreign Affairs yang ditulis oleh Matias Spector, profesor hubungan internasional di São Paulo. Artikel ini menarik, kata Ten Broeke. “Brasil memiliki pandangan berbeda tentang apa yang terjadi di dunia dan dia sebenarnya membela bagian dunia ini. Dia membela kepentingan apa yang dia sebut ‘pengaman’, negara-negara seperti Indonesia, India, Brasil, Turki , Nigeria dan Afrika Selatan.

Menurut Ten Broeke, negara-negara tersebut berusaha melindungi diri dari bahaya persaingan baru antara Amerika Serikat dan China. Dia menekankan bahwa penting untuk memperkuat aliansi ini dengan meningkatkan pengeluaran pertahanan kita, melakukan diplomasi yang lebih aktif, mampu mengelola kebijakan imigrasi dan menggunakan alat perdagangan dan ekonomi untuk menciptakan lebih banyak “benteng Eropa” di perbatasan eksternal kita. Itu benar-benar masuk dalam dribel dan cipratan, tetapi ada ruang untuk perbaikan. Ini dimulai dengan memahami “orang-orang yang duduk di pagar”. Artinya di dunia ini kita harus menyelesaikan sesuatu lagi di tangan semua negara ini, yang selalu punya alternatif untuk Anda, selalu ada orang yang tahu bagaimana membuatnya lebih menarik dalam jangka pendek.

READ  Rencana impor langkah demi langkah | kamar dagang