BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia ke tempat pemungutan suara, tetapi tidak ada banyak oposisi untuk memilihnya

Analis menyebutnya “pemilihan paling bebas sejak Putin mengambil alih kekuasaan pada tahun 2000”. Sebagai permulaan, akan ada tiga hari untuk memilih tahun ini. Orang-orang didorong untuk memilih secara online terutama dengan memberi mereka kesempatan untuk memenangkan hadiah besar seperti rumah, mobil, atau ratusan ribu rubel.

Beberapa laporan tentang skema tersebut muncul di media Rusia minggu ini Penipuan atau manipulasi dari hasil. Tahun ini juga, untuk pertama kalinya, hampir tidak ada pengamat independen. Secara resmi semua karena pembatasan akibat pandemi Corona.

represi

Menjelang pemilihan ini, Rusia mengalami gelombang represi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Gerakan Navalny telah diberi label ekstremis dan dilarang musim panas ini – dan siapa pun yang terkait dengannya dilarang mencalonkan diri dalam pemilihan ini. Jika Anda difoto dengan Navalny, berpartisipasi dalam panggilan untuk berdemonstrasi di media sosial atau berpartisipasi dalam protes, partisipasi dalam pemilihan ini tidak mungkin.

Penentang pihak berwenang telah dihukum, ditangkap, dipenjara, dikejar melintasi perbatasan, atau dikeluarkan dari daftar pemilih. Dan bukan hanya politisi.

Hampir semua media kritis dan independen telah diberi label “agen asing” dalam beberapa bulan terakhir. Akibatnya, mereka dipandang sebagai “pengkhianat” dan kehilangan semua pengiklan. Aktivis, pengacara, dan jurnalis individu juga disegel.

Ini ada hubungannya dengan fakta bahwa partai Rusia Bersatu yang berkuasa tidak pernah begitu tidak populer. Hanya sekitar 30 persen pemilih yang berencana untuk memilih Rusia Bersatu, menurut jajak pendapat baru-baru ini. Namun untuk menang, partai tersebut harus mendapat suara mayoritas, minimal 45%. Maka Kremlin tidak ingin membiarkan apa pun terjadi secara kebetulan.

READ  Tersangka pembunuhan 'Doppelganger' Gabi Pettito mengejutkan tim penangkapan bersenjata | Luar negeri

senjata terakhir

Selain menghilangkan calon, pihak berwenang kini juga berhadapan dengan senjata terakhir oposisi. Salah satu kelemahan oposisi Rusia adalah bahwa mereka secara tradisional sangat terpecah di antara mereka sendiri dan lebih cenderung berdebat daripada bekerja sama.

Pendukung Navalny telah menciptakan sistem “pemungutan suara cerdas” online selama tiga tahun terakhir untuk menyatukan pemilih untuk partai anti-pemerintah di seluruh Rusia. Aplikasi ini menghitung kandidat mana yang memiliki peluang terbaik untuk mengalahkan partai Rusia Bersatu yang berkuasa. Segera sebelum TPS dibuka, pemilih menerima rekomendasi untuk memberikan suara protes di daerah pemilihannya. Selama pemilihan daerah sebelumnya, kandidat oposisi telah sukses signifikan di dalam negeri dengan sistem ini.

Namun, sistem ini juga telah dinonaktifkan secara fisik. Separuh waktu aplikasi diblokir. minggu ini Muharram Mesin pencari pihak berwenang Yandex dan Google menunjukkan hasil pencarian untuk istilah “pemungutan suara cerdas”. Ada juga aplikasi “pemungutan suara pintar” palsu yang beredar untuk menyesatkan pemilih. Strateginya adalah: semakin sedikit oposisi bersatu, semakin besar peluang partai yang berkuasa akan menang.

kecerobohan

Sebagian besar wartawan Rusia de Graaf berbicara, baik di Moskow dan di daerah, tidak memiliki ilusi tentang pemilihan umum yang terbuka dan adil tahun ini. “Sulit untuk bersemangat tentang pemilihan yang hasilnya sangat ditentukan,” kata salah satu. Yang lain: “Saya bahkan tidak tahu siapa yang harus dipilih sekarang karena banyak kandidat telah dihapus” dan: “Pilih atau tidak pilih, hasilnya sudah ditentukan.”

Ketidakpedulian ini juga menguntungkan partai yang berkuasa. Karena para pemilih yang berselisih itulah yang akan berpaling dari TPS – dihalangi oleh segala bentuk represi.

READ  Orang hilang ditemukan tewas di patung dinosaurus - Wel.nl