BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia kembali meluncurkan rudal ke Ukraina, sebagian negara tidak memiliki kekuatan | Saat ini

Rusia meluncurkan serangan rudal dan pesawat tak berawak lainnya ke Ukraina pada hari Selasa. Sehari sebelumnya, negara itu telah membunuh lebih dari seratus orang dalam serangan semacam itu. Ada laporan ledakan di daerah, termasuk ibukota, Kyiv. Beberapa bagian negara itu tanpa listrik.

Rusia mengatakan telah kembali menyerang infrastruktur militer dan fasilitas energi. Tujuan telah tercapai. Semua fasilitas yang ditunjuk terpengaruh.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menggambarkan serangan terhadap fasilitas energi sebagai “kejahatan perang terencana yang bertujuan menciptakan kondisi yang tak tertahankan bagi warga sipil”.

Bagian dari Ukraina telah tanpa listrik sejak serangan dimulai pada hari Senin. Ini juga berlaku untuk kota barat Lviv. Pada hari Selasa, walikota mengatakan “infrastruktur kritis” sekali lagi dibom dan bagian kota itu tidak memiliki listrik. Serangan juga telah dilaporkan di daerah-daerah seperti Zaporizhzhia, Dnipropetrovsk, Vinnytsia dan Mykolaiv.

Orang-orang disarankan untuk bersembunyi

Media Ukraina melaporkan satu kematian di Zaporizhia, tetapi tidak jelas berapa banyak korban tewas secara total pada hari Selasa. Layanan darurat negara itu memperingatkan bahwa ada risiko tinggi serangan rudal di siang hari. Warga disarankan untuk tinggal di tempat penampungan untuk keselamatan mereka sendiri, terutama jika sirene serangan udara berbunyi. Itu terdengar pada hari Selasa di banyak tempat, termasuk di Kyiv.

Moskow pada Senin mengaku melakukan serangan kekerasan di Ukraina sebagai pembalasan atas ledakan di Jembatan Krimea antara Rusia dan Krimea. Serangan di seluruh Ukraina menyebabkan 19 orang tewas dan 105 terluka, menurut informasi Ukraina. Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengatakan serangan ini mungkin telah melanggar hukum humaniter internasional.