BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sanksi mengancam Rusia setelah serangan rudal baru, lebih banyak dukungan untuk Ukraina | Saat ini

NU.nl secara teratur memberi Anda gambaran tentang situasi di Ukraina. Kali ini: Rusia meluncurkan gelombang serangan rudal dan drone ke kota-kota Ukraina untuk hari kedua berturut-turut. Para pemimpin Kelompok Tujuh dan NATO kemudian menjanjikan dukungan tambahan ke Ukraina. Sanksi baru ada di depan mata untuk Rusia.

Ukraina mengatakan fasilitas energinya telah dibom lagi. “Ini adalah kejahatan perang terencana yang bertujuan menciptakan kondisi yang tak tertahankan bagi warga sipil,” kata Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba. Belum ada perkiraan jumlah korban jiwa.

Serangan udara telah membuat sebagian besar Ukraina tanpa listrik. Senin – setelah gelombang pertama serangan rudal – beberapa provinsi sudah tanpa listrik. Ukraina kemudian berhenti mengekspor listrik ke Eropa.

Rusia mengatakan hanya menyerang infrastruktur militer dan fasilitas energi. Beberapa pihak lain membantah klaim ini, mengklaim bahwa sasaran sipil kembali mendapat kecaman. Lebih dari 100 orang tewas pada hari Senin saja.

G7 mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia

Negara-negara besar Barat akan lebih menghukum Rusia karena agresinya terhadap Ukraina. Ini diumumkan oleh Kanada, Jerman, Prancis, Inggris, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat pada hari Selasa. Bangsa-bangsa bersatu dalam G7. “Biaya untuk Rusia akan meningkat,” tulis negara-negara tersebut dalam sebuah pernyataan.

G7, yang Uni Eropa telah bergabung sebagai anggota khusus, melihat Rusia membom “target tanpa pandang bulu” dan memukul warga sipil yang tidak bersalah. Negara-negara menggambarkan serangan rudal sebagai kejahatan perang.

Kelompok itu menggambarkan ancaman nuklir dari Kremlin sebagai “tidak bertanggung jawab” dan ancaman bagi perdamaian dan keamanan global. Pada hari Senin, Putin mengkonfirmasi bahwa dia melakukan serangan kekerasan di Ukraina sebagai tanggapan atas ledakan di jembatan Krimea. Jembatan ini menghubungkan Rusia dan Krimea. Presiden Rusia juga mengancam lebih banyak serangan.

READ  Twitter Elon Musk menjanjikan lebih banyak ruang untuk opini dan lebih sedikit bot | Teknik

NATO terus mendukung Ukraina: ‘Rusia menargetkan warga sipil karena kalah di medan perang’

Dalam percakapan dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, negara-negara G7 mengatakan mereka akan terus mendukung Ukraina “selama diperlukan”. Pesan itu diulangi oleh Presiden NATO Jens Stoltenberg. Dia melihat serangan rudal terhadap sasaran sipil sebagai “tanda kelemahan setelah banyak kekalahan Rusia di garis depan.”

Stoltenberg percaya bahwa dorongan dalam perang terletak di Ukraina. Dia mengatakan Rusia kalah. Untuk menjaga situasi ini, NATO terus mendukung Ukraina. Misalnya, empat sistem anti-pesawat terbaru Jerman dijadwalkan tiba di negara itu minggu ini.

Kyiv menerima mayat tentaranya

Akhirnya, beberapa berita positif keluar dari Kyiv hari ini. Pihak berwenang Ukraina mengatakan mereka telah menerima 62 mayat dari Rusia. Ini adalah tentara dan anggota milisi yang tewas.

Di antara mereka adalah mantan anggota Batalyon Azov yang kontroversial. Mereka terbunuh pada akhir Juli dalam pemboman kamp tawanan perang Rusia, 17 km barat daya kota Donetsk.

Dikatakan bahwa kamp tawanan perang dibom dari kejauhan dengan senjata canggih Barat. Menurut Kyiv, Rusia membom kamp itu sendiri. Setidaknya 50 orang tewas dan 75 terluka di kamp di Olenivka.