BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia menembakkan rudal jelajah berharga ke target kayu palsu

Rusia menembakkan rudal jelajah berharga ke target kayu palsu

Salinan nyata dari sistem rudal HIMARS di Ukraina.Gambar Washington Post melalui Getty

Ukraina dibuat dengan pengalihan ini, yang terungkap pada hari Rabu oleh Washington Post, menggunakan taktik perang yang telah berhasil digunakan oleh tentara lain. Misalnya, pada tahun 1991 selama Perang Teluk, Irak menempatkan peluncur tiruan dari rudal Scud yang menakutkan di padang pasir, diikuti oleh pilot Amerika. Serbia menangkap pilot NATO pada tahun 1998, selama perang Kosovo, dengan tank kayu “tersembunyi” di bawah jaring yang disamarkan.

Dengan Hemar palsu, para jenderal Ukraina dengan cerdik mengeksploitasi kekhawatiran komando tinggi Rusia tentang kekuatan destruktif sistem rudal. Rudal Himar, yang dapat menghancurkan amunisi Rusia, depot bensin dan pos komando hingga 70 kilometer jauhnya dengan akurasi mematikan, bertanggung jawab atas kerugian besar Rusia.

Sejak rudal Hemar muncul di lokasi pada bulan Juni, Ukraina dikatakan telah menghancurkan lebih dari 50 target utama di belakang garis Rusia. Kyiv juga telah menggunakan rudal, yang dipandu ke target mereka oleh GPS, di Kherson selatan sejak Juli untuk serangan balik. Misalnya, tiga jembatan yang berlokasi strategis di Sungai Dnieper dihancurkan untuk mengisolasi Rusia di Kherson.

Memancing di Himars

“Mereka menghancurkan, dengan prioritas tinggi, rudal jarak jauh dan artileri yang dikerahkan oleh pasukan Ukraina,” kata Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu kepada militer pada bulan Juli. 16 baterai Himmar yang dipasok oleh Amerika Serikat terus-menerus dikejar oleh unit artileri dan angkatan udara. Media Moskow dan Rusia secara teratur melaporkan penghancuran rezim HIMARS.

Tetapi jika Ukraina dapat dipercaya, Rusia menembakkan rudal Kalibr yang mahal ke model kayu Hemars dari kapal di Laut Hitam. Seorang pejabat Ukraina mengatakan kepada surat kabar itu bahwa militer Rusia telah menembak setidaknya selusin Kaliber pada replikanya dalam waktu beberapa minggu. Sejak itu, Kyiv telah memperluas penipuan. Rusia tidak pernah mengungkapkan biaya Calibr. Tetapi rudal jelajah Amerika yang serupa dan paling banyak digunakan, Tomahawk, berharga sekitar dua juta dolar.

Harapannya adalah bahwa Rusia, yang sudah menderita kekurangan senjata berteknologi tinggi, membuang lebih banyak senjata canggih mereka. Unit artileri Rusia terus-menerus mengirim drone pengintai ke langit untuk mencari unit Ukraina. Selain sistem Himars, Rusia juga memburu 126 howitzer M777 Amerika yang berhasil dikerahkan Ukraina dalam pertempuran.

“Jika drone melihat sistem seperti itu, itu terlihat seperti target yang sangat penting,” kata seorang pejabat Ukraina dari Himar kayu. Rekaman drone yang melihat kapal rudal di Laut Hitam kemudian digunakan untuk meluncurkan rudal jelajah Kalibr. Omong-omong, Moskow tidak menolak penggunaan senjata palsu. Militer Rusia telah menggunakan pesawat tempur tiup ukuran penuh selama bertahun-tahun untuk menipu musuh dan dinas intelijen.

READ  Penghinaan dan ancaman: kekacauan di Italia tumbuh | Luar negeri