BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia menghadapi 3 kendala yang menghambat pertumbuhan ekonomi

Perekonomian Rusia telah melemah akibat invasi Ukraina, dan pada akhirnya mungkin akan kembali seperti semula pada akhir Perang Dingin. Hal ini terjadi karena kondisi kritis bagi pertumbuhan ekonomi sudah berkurang, kata Vladislav Inozemtsev, penasihat khusus di Middle East Media Research Institute.

Dalam sebuah artikel untuk majalah Prancis Politique Étrangère Poin Inozemtsev Tentang kelemahan perekonomian Rusia. Hal ini sangat kontras dengan klaim pemerintah Rusia bahwa perekonomian lokal berada dalam kondisi yang baik.

Inozemtsev secara khusus menyebutkan tiga permasalahan yang berkembang yang mungkin menunjukkan masa depan ekonomi yang suram bagi Rusia.

1) Rusia sedang melakukan deindustrialisasi

Perekonomian Rusia “menjadi lebih primitif,” kata Inozemtsev. Perusahaan-perusahaan Barat meninggalkan negaranya dan tidak mau lagi berurusan dengan perusahaan-perusahaan Rusia. Pada saat yang sama, peralatan Barat di Rusia sudah ketinggalan zaman, dan banyak mesin serta peralatan hanya dapat digunakan selama tiga hingga lima tahun.

Hal ini menyebabkan kelangkaan dan masalah di sektor-sektor utama perekonomian Rusia, seperti sektor otomotif, di mana penjualannya anjlok selama hampir dua tahun perang di Ukraina.

Oleh karena itu, Rusia semakin beralih ke Tiongkok untuk memasok produk-produk teknologi tinggi dan kebutuhan lainnya, terutama karena sebagian besar negara di dunia tidak lagi bersedia berdagang dengan Rusia. Jika terus begini, Rusia bisa sepenuhnya bergantung pada Tiongkok sebagai mitra dagang pada akhir dekade ini, tulis Imnozmtsev.

Ini adalah prospek yang suram bagi prospek pertumbuhan ekonomi negara tersebut. “Oleh karena itu, perekonomian Rusia tidak memiliki peluang untuk berkembang di tahun-tahun mendatang,” tulis Inozemtsev, yang menekankan bahwa sebagian besar masyarakat Rusia tampaknya belum menyadari hal ini.

2) Populasi Rusia menyusut

Populasi Rusia sudah menyusut sebelum perang di Ukraina dimulai. Tren ini kemungkinan akan terus berlanjut karena banyak orang yang ingin melarikan diri dari ancaman perang dan prospek ekonomi yang suram.

READ  Bahan makanan Olam menggunakan sisa kakao untuk menghasilkan energi

Populasi Rusia menurun sekitar 3 juta orang antara tahun 2017 dan 2022. Penurunan populasi ini menimbulkan masalah bagi perekonomian Rusia, termasuk satu masalah Catat kekurangan tenaga kerja

“Hilangnya sumber daya manusia mungkin lebih besar daripada kerugian finansial akibat perang dalam jangka panjang,” Imnozmtsev menyimpulkan.

3) Stagnasi investasi di sektor swasta

Rusia juga menderita karena hilangnya modal yang tersedia bagi perekonomian swasta, karena negara tersebut semakin berubah menjadi perekonomian perang. Rezim Presiden Vladimir Putin banyak berinvestasi pada belanja militer yang tinggi dan pajak yang besar.

“Nasionalisasi dan penyitaan aset perusahaan asing sudah menjadi hal biasa sehingga aneksasi properti para pengusaha Rusia yang dianggap ‘tidak cukup setia’ kepada Kremlin juga menjadi lebih umum. Oleh karena itu, redistribusi modal secara besar-besaran tampaknya tidak bisa dihindari di tahun-tahun mendatang. ” Datang, “tanda tangan Imnozymtsev.

Peneliti menulis bahwa semua ini menunjukkan bahwa perekonomian Rusia sedang menghadapi masalah besar. Imnozmtsev mengatakan bahwa pada akhir dekade ini, pendapatan nasional Rusia mungkin turun 10 hingga 15 persen. Sementara itu, populasi penduduk bisa menyusut hingga enam juta jiwa, dan rubel bisa kehilangan 50% nilainya lagi, kata Imnozmtsev.

Ekonom lain telah mengeluarkan peringatan serupa mengenai perekonomian Rusia, meskipun pemerintah Rusia mengatakan ada banyak fleksibilitas.

Meskipun Kremlin Baru-baru ini diterima Sejak Rusia berada di ambang kehancuran tahun lalu, pejabat pemerintah Rusia memperkirakan perekonomian akan tumbuh hingga 3 persen tahun ini, lebih besar dari pertumbuhan 2,2 persen yang diperkirakan oleh Dana Moneter Internasional.

Baca juga: Inilah lima hal yang dapat dilakukan Barat untuk memberikan dorongan ekstra pada perekonomian Rusia yang sedang melemah, menurut sebuah pusat penelitian Amerika