BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

KTT Iklim Dubai: Negara-negara Afrika pertama yang menandatangani inisiatif Belanda untuk truk yang lebih ramah lingkungan | Artikel berita

Berita | 12-05-2023 | 11:30

Enam negara baru mendukung inisiatif Belanda untuk lalu lintas jalan raya yang bersih dan padat. Hal ini menyangkut Kolombia, Ghana, Islandia, Israel, Tanjung Verde dan Papua Nugini. Ini adalah pertama kalinya negara-negara Afrika juga mendukung inisiatif Belanda ini.

Hari ini, pada KTT Perubahan Iklim di Dubai, enam negara baru tersebut menandatangani sebuah ambisi bahwa mulai tahun 2040, semua truk dan bus baru di negara mereka akan beroperasi tanpa asap knalpot. Misalnya listrik atau hidrogen. Ini adalah langkah selanjutnya menuju transportasi jalan raya yang benar-benar bersih dan bebas emisi pada tahun 2050. Jumlah total negara yang telah menandatangani perjanjian ini kini mencapai 33 negara.

Lebih bersih dan sehat
Truk dan bus sangat penting untuk mengangkut barang dan orang. Belanda adalah negara transportasi yang nyata. Namun transportasi berat juga menyebabkan banyak polusi. Ini menghasilkan lebih dari sepertiga emisi karbon dioksida dan sekitar 70% emisi nitrogen dari seluruh lalu lintas jalan raya di dunia, dan menghasilkan banyak gas berbahaya yang langsung dihirup oleh manusia.

Belanda menyetujui perjanjian iklim bahwa mereka menginginkan lalu lintas di jalan raya menjadi bersih pada tahun 2050. Untuk mencapai hal ini, Anda harus memastikan bahwa semua truk baru di jalan tersebut bersih paling lambat pada tahun 2040. Belanda meluncurkan perjanjian untuk tujuan ini pada tahun 2021, pada pertemuan puncak iklim di Glasgow. 33 negara kini berpartisipasi.

Semakin banyak negara yang berpartisipasi

Menteri Luar Negeri Heijnen (Infrastruktur dan Pengelolaan Air): “Pada KTT iklim tahun lalu, Amerika Serikat mendukung target Belanda. Itu adalah langkah besar, karena Amerika Serikat adalah negara kedua di dunia dalam hal jumlah truk. dalam perjalanan. Tahun ini, negara-negara tersebut akan bergabung dengan Ghana dan Tanjung Verde, antara lain. Saya pikir hal ini penting, karena perubahan iklim mewakili transformasi global, dan permintaan akan mobilitas akan tumbuh pesat di banyak negara Afrika dalam beberapa dekade mendatang. I Saya pikir sangat menyenangkan melihat semakin banyak negara yang berpartisipasi. Dengan cara ini kita menstimulasi pasar global untuk truk tanpa emisi. Hal ini pada akhirnya menciptakan pasokan yang lebih banyak dan lebih murah bagi operator transportasi lain yang ingin beralih ke truk bertenaga listrik atau hidrogen. Saat ini kami mempunyai 33 negara peserta, namun saya akan terus mencari negara lain untuk bergabung. Karena semakin banyak truk yang tidak lagi menggunakan bahan bakar fosil, semakin baik.

Kwaku Ofori Asiamah, Menteri Transportasi Ghana: “Transportasi barang di benua Afrika akan meningkat dua kali lipat sebelum tahun 2050. Oleh karena itu, kita harus mengupayakan kerja sama global untuk memastikan bahwa pertumbuhan ini berkelanjutan. Pemerintah harus mendorong dan mendukung sektor swasta dengan kombinasi yang tepat dari transportasi barang. kebijakan” dan peraturan untuk memastikan bahwa tujuan iklim kita untuk dekade berikutnya. Ghana bangga menjadi salah satu negara Afrika pertama yang bergabung dengan inisiatif global ini dan siap bekerja sama dengan para pelaku industri untuk memungkinkan transformasi.”

Kerjasama global adalah hal yang penting
Selain 33 negara, 115 negara bagian, bank, perusahaan dan produsen truk juga berpartisipasi. Seperti California dan Quebec, DHL, Heineken, Scania, BYD, Siemens, dan mulai hari ini juga EVBox, VDL Bus & Coach, Fountain Fuel dan KDG Logistics Afrika Selatan. Negara, negara bagian, dan perusahaan yang mendukung inisiatif ini merupakan bagian dari jaringan tempat banyak pertukaran pengetahuan.

READ  Jenis Aplikasi Pasar untuk Kacang Tanah dan Analisis Industri, Termasuk Tren Pertumbuhan dan Prakiraan hingga 2031 - Mooiveendam

Lebih banyak bersepeda, lebih sedikit emisi
Di Dubai, Menteri Negara Heijnen juga mengumumkan bahwa inisiatif Belanda akan diperluas untuk meningkatkan pengetahuan global mengenai infrastruktur bersepeda. Belgia dan Luksemburg bergabung dalam inisiatif ini untuk mendorong penggunaan sepeda di seluruh dunia, dan juga akan berkontribusi secara finansial. Dana akan dibentuk untuk tahun depan.

Tahun lalu, enam lokakarya diadakan di negara-negara seperti India, Ghana dan Kolombia. Tahun depan akan ada dua belas, dan tahun berikutnya akan ada dua kali lebih banyak, dan seterusnya, dan seterusnya. Negara-negara yang akan menyelenggarakan lokakarya tahun depan antara lain: Meksiko, Indonesia, Tonga, Kenya, dan Afrika Selatan.

Dalam lokakarya, para ahli bersepeda Belanda, bekerja sama dengan organisasi dan administrator lokal, mempelajari hambatan dalam bersepeda. Misalnya, kami sedang mencari tahu di mana jalur sepeda dapat dibangun dan dana apa yang dapat digunakan untuk hal ini. Dan bagaimana pengusaha dapat mendorong bersepeda. Misalnya saja dengan memberikan sepeda kepada karyawannya, dengan membangun gudang sepeda, dan menyediakan kamar mandi misalnya.

Menteri Luar Negeri Heijnen: “Jika Anda ingin menjadikan kota lebih berkelanjutan, Anda tidak boleh hanya memikirkan kendaraan bermotor, seperti mobil dan truk. Sepeda adalah alternatif yang bagus untuk perjalanan singkat dengan mobil. Dengan mendorong bersepeda, Anda dapat membuat perbedaan: anak-anak dapat bersekolah karena jaraknya terlalu jauh dengan berjalan kaki dibandingkan bersepeda. Atau orang dewasa yang melihat pekerjaan yang lebih baik karena mereka bisa mengendarai sepeda dan menghidupi keluarga mereka.

informasi lebih lanjut
Negara-negara yang berpartisipasi dalam Nota Kesepahaman tentang Lalu Lintas Padat:
Selain Belanda, Aruba, Belgia, Kanada, Chili, Kolombia, Curaçao, Denmark, Republik Dominika, Ghana, Irlandia, Islandia, Israel, Finlandia, Tanjung Verde, Liechtenstein, Kroasia, Lituania, Luksemburg, Selandia Baru, Norwegia, Austria , Ukraina, Papua Nugini, Portugal, Skotlandia, Turki, Uruguay, Inggris, Amerika Serikat, Wales, dan Swiss.

READ  "Pembangunan 600 pembangkit listrik tenaga batu bara di Asia membahayakan tujuan iklim" - Worlddoelstellingen

Negara-negara tempat lokakarya bersepeda diselenggarakan tahun lalu:
Dubai, India, Ghana, Kolombia, Rwanda dan Vietnam

Negara-negara yang akan mengadakan lokakarya bersepeda dan/atau pelatihan lanjutan pada tahun depan (daftar ini akan diperbarui):
Kolombia, Meksiko, Chili, India, india, Vietnam, Ghana, Rwanda, Kenya, Afrika Selatan

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:
Jaap Steensma (Petugas Pers) di No. 06-2110 1915.