BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia terlibat dalam mobilisasi parsial

Rusia terlibat dalam mobilisasi parsial

Internasional19 Sep ’22 10:53Penulis buku: Editor Web PNR

Koresponden Eropa Geert Jan Hahn melaporkan bahwa mobilisasi parsial sedang berlangsung di daerah-daerah di sepanjang perbatasan dengan Ukraina. Sementara itu, Presiden Ukraina Zelensky telah mengumumkan serangan baru di wilayah yang diduduki Rusia di Ukraina. Menurut Han, ada banyak kebisingan dalam pelaporan, dan dia sendiri berpikir bahwa serangan akan terjadi di Donbass.

“Mobilisasi parsial sedang berlangsung di wilayah Rusia Kursk, Rostov dan Bryansk, yang berbatasan dengan Ukraina.” (ANP / EPA / Sergey Ilnitsky)

Hahn sendiri mengambil sebagian besar suara dari wilayah Luhansk, dari kota-kota yang sebelumnya diduduki oleh Rusia, seperti Severodonetsk. “Saya punya firasat bahwa pukulan berikutnya mungkin datang dari Ukraina.” Bukan karena jalur pasokan logistik kritis dari Rusia ke Ukraina.

Daerah Perbatasan Mobilisasi Daerah

Ditanya apakah akan ada serangan balasan Rusia lainnya, Hahn menjawab bahwa mobilisasi parsial sedang berlangsung di wilayah Rusia Kursk, Rostov dan Bryansk, yang berbatasan dengan Ukraina. Hahn mengatakan kelas menengah di St. Petersburg, Moskow dan kota-kota lain yang lebih aktif masih dibebaskan dari wajib militer.

penghindaran

Sementara itu, PBB di New York. Menurut komentator asing Bernard Hummelburg, hal menarik terjadi di sana. Pada saat itu, setelah Dewan Keamanan menolak resolusi perang, Majelis Umum memiliki 141 negara yang mengutuk Rusia. Sebuah gerakan besar telah mulai menyatukan 141 itu, dengan hasil yang spektakuler. Hummelberg mengacu pada laporan koridor PBB – yang belum dikonfirmasi bahwa “banyak negara dengan hubungan normal dengan Rusia berusaha menghindari delegasi Rusia di koridor.”

Cadangan?

Ada juga pembicaraan untuk menyiapkan konvensi tentang inisiasi kasus melawan Rusia, ala ICTY. Menurut Hummelberg, lagi-lagi tersangka biasa yang mengambil inisiatif. Dia menunjukkan bahwa 51 anggota PBB tidak mengutuk invasi Rusia: ‘Jadi Rusia tidak terisolasi’. Peran negara nonblok seperti India, Indonesia, Mesir dan Afrika Selatan sangat diperhatikan. ‘Butuh banyak usaha untuk menghukum kelompok itu, tapi tidak berhasil dengan baik.’

READ  "Negara digunakan sebagai bidak catur dalam kompetisi."

G, jilat sepotong Modi dan Erdogan

Ini adalah titik terang: Menurut Hummelberg, pertemuan Organisasi Kerjasama Shanghai di Uzbekistan yang banyak dibicarakan telah menjadi ‘gelembung’ bagi Rusia. Dalam perjalanan ke sana ia bertemu Xi Jinping di Kazakhstan. Ji mengatakan di sana bahwa kemerdekaan Kazakhstan tidak boleh dipertanyakan dan bahwa ini adalah tendangan terhadap ide Rusia Besar Putin. Dan, menurut Putin, dia mengatakan ada ‘pertanyaan dan kekhawatiran tentang perang itu’. Ini menunjukkan bahwa Xi tidak ingin secara terbuka mendukung Putin dalam hal apa pun. Dia juga tidak ingin menurunkan berat badan. Putin, yang kemudian bertemu dengan Presiden India Modi, secara terbuka mengatakan bahwa tidak ada ruang untuk perang di era saat ini.

Terakhir, Presiden Turki Erdogan melihat peluang untuk memperbaiki agendanya sendiri. Erdogan ingin membayar sebagian dari minyak yang dia beli dari Rusia dalam lira. Menurut Hummelburg, dia mengubah persyaratan Rusia bahwa energi harus dibayar dalam rubel.

Ikuti perkembangan terbaru perang di Ukraina di blog langsung kami