BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ruta mengulangi permintaan maafnya kepada para veteran dan korban Pertempuran Indonesia

Produksi ANP | sumber: AP

Roermond

Perdana Menteri Mark Rutte kembali meminta maaf kepada para veteran yang memasuki pertempuran di Indonesia yang “tidak mungkin dimenangkan”. Rutte berbicara tentang “misi mustahil”, sebagian karena “otoritas yang gagal” tidak cukup mendukung tentara dan wajib militer Belanda. Hal itu dilakukannya saat upacara tahunan di Monumen Nasional Hindia Belanda 1945-1962 di Roermond.

Tanggung jawab, kata Rutte, ada pada pihak berwenang pada saat itu – seperti pemerintah, parlemen, dan pimpinan tentara – “bukan pada individu yang direkrut”. Perdana Menteri menekankan bahwa mereka berada dalam situasi yang mustahil bahwa mereka dan keluarga mereka menanggung beban dan terus menanggungnya hingga hari ini.

Rutte mengulangi permintaan maaf yang dibuat oleh Kabinet untuk ini pada awal tahun ini di Roermond. “Saya meminta maaf kepada semua veteran yang pada waktu itu berperilaku sebagai tentara yang baik. Saya meminta maaf kepada semua orang yang sejak itu menderita konsekuensi fisik dan mental yang parah, sesuatu yang selama ini kurang saya hargai dan akui.” Perdana Menteri juga meminta maaf kepada generasi kedua dan berikutnya “yang tumbuh dalam penderitaan dan kesedihan orang tua dan kakek-nenek mereka.”

kekerasan ekstrim

Sekali lagi, Rutte mengatakan ada kekerasan yang intens dan meluas di pihak Belanda juga. “Itu harus kita hadapi bersama.”

Pada pertengahan Februari, Belanda melalui Rutte meminta maaf kepada Indonesia atas kekerasan selama perjuangan kemerdekaan di wilayah jajahan Hindia Belanda saat itu. Hal ini dilakukan Raja Willem-Alexander dua tahun lalu saat berkunjung ke Indonesia.

Dalam pertemuan di Roermond, tentara Belanda yang gugur antara 1945-1962 dalam pertempuran di bekas Hindia Belanda dan Papua Nugini diperingati.

READ  Cinta itu seperti hujan yang turun: romcom seorang remaja dari Indonesia