BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Belanda Berpakaian Tradisional: Kedengarannya Membosankan Bukan

Orang Belanda Berpakaian Tradisional: Kedengarannya Membosankan Bukan

Sesaat itu tampak seperti lelucon, ketika fotografer Jamie Nelson mulai memotret orang-orang dengan kostum tradisional untuk buku bergambarnya di Dam Square. Antara laut dan langit. pada traktor Pernahkah Anda melihat bagaimana orang Inggris, yang menjalankan misinya untuk menangkap budaya “menghilang” dalam gambar nostalgia, memberi penghormatan kepada Belanda. Wanita patriotik dengan hoodies putih bersih dan anak-anak pirang dengan pakaian kuno tersenyum di cakrawala saat matahari terbenam memancarkan cahaya keemasan di wajah mereka. Dalam gambar lain, kuda Friesian bergegas melintasi pantai, pria bersenjata berdiri di atas perahu dan sekelompok wanita dan anak-anak berjalan di tanggul. Mereka adalah gambar sentimental dari Belanda yang tidak ada, bergoyang dalam kitsch romantis yang terpancar darinya.

Rumah tempat film itu berada linier (2022) dapat dilihat. Studio Hans Willshot

Namun, kostum tradisional tidak harus lucu, seperti yang ditunjukkan dalam film linier. Seniman visual Fiona Tan (Pekanbaru, Indonesia, 1966) membuat film ini berdasarkan gambar film lama, untuk pameran gunung dan bukit di mata. Di salah satu rumah, penonton diperlihatkan gambar-gambar film Volendam, Marken dan Amsterdam pada akhir abad 19 dan awal abad 20 selama 97 menit. Ini menghasilkan air dan es, pabrik dan pelabuhan, penuh dengan orang-orang dengan pakaian tradisional ketika itu masih pakaian biasa. Lebih dari satu setengah jam dengan gambar seperti ini: Kedengarannya membosankan tetapi tidak. Ketegangan terletak pada campuran gambar dan cerita yang diceritakan di sampingnya.

takut akan perubahan

Surat-surat yang ditulis oleh ayahnya dari Australia pada akhir 1980-an dibacakan dengan keras, sementara Tan memulai Akademi Rietveld di Belanda. Anda hanya dapat mendengar dari reaksi ayahnya terhadap sebuah surat bagaimana Tan sendiri berusaha membentuk hidupnya di Belanda, dan masalah apa yang dia hadapi dengan perumahan, sementara sementara itu dia membahas atau memberi tahu dia tentang ide-ide Gorbachev dan pembebasan Nelson Mandela. Kematian paman dan anjing mengisyaratkan ketegangan dalam keluarga. Saat ia menulis tentang kebakaran hutan yang akan datang, Anda melihat pemain ski dan snowboarder berlayar di atas es dengan tongkat.

READ  Tips Menonton Akhir Pekan: Pinocchio, Money Heist: Korea, CAT, dan masih banyak lagi

Pesan-pesan di mana sang ayah berbicara tentang pemikirannya tentang perkembangan sangat kontras dengan gambar yang Anda lihat. Tidak hanya ada hampir satu abad antara cerita dan gambar, tetapi saat Anda melihat tanggul yang dibangun dengan batu dan lumpur, sang ayah berbicara tentang pengalamannya tentang tembok yang runtuh. Pelajaran tentang Belanda yang diterimanya sebagai anak muda di Jakarta tidak sesuai dengan anak-anak yang bekerja di pabrik. Harapannya untuk Cina yang berbeda Ketika protes Tiananmen masih berjalan lancar, dan kekecewaannya kemudian, dia digambarkan dengan nelayan ikan haring, anak-anak yang tertawa dan laki-laki menarik karung di atas bahu mereka.

Sedangkan dalam surat-surat dunia secara harfiah terbuka (atau tertutup seperti di Cina), Anda melihat masyarakat tertutup Volendam dan Marken – di mana orang selalu berdiri dalam kelompok dan individu tampaknya tidak ada di sana. Yang menghubungkan gambar dan cerita adalah ketakutan akan perubahan, dan pada saat yang sama keinginan untuk bergerak. Ada banyak aksi dalam gambar: semua orang bekerja keras (termasuk pekerja anak di pabrik) dan di tempat yang tenang, air bergerak di latar belakang sebagai ancaman.

untuk dilupakan

“Sejarah adalah tempat bertemunya melupakan dan dokumentasi,” kata Tan beberapa tahun lalu. Dewan Pengungsi Norwegia. linier Elaborasinya seperti: Dokumentasi menghidupkan kembali sejarah, tetapi sementara beberapa orang merasa nostalgia dengan masa lalu khas Belanda, foto-foto itu juga menunjukkan dunia yang telah kita lupakan. Semuanya terlihat mirip dengan apa yang dilakukan Tan di film munculnyaSekitar enam ratus gambar Gunung Fuji di Jepang dikaitkan dengan kisah seorang pria Jepang dan seorang wanita Barat. Di sini juga masalah pencampuran memori dan gambar yang mempertahankan memori di satu sisi, tetapi juga memiliki efek manipulatif di sisi lain.

READ  Film kekerasan perang Belanda yang menimbulkan kontroversi
Fiona TanDan gunung dan bukit
Studio Hans Willshot
Fiona TanDan gunung dan bukit
Studio Hans Willshot
Fiona TanDan gunung dan bukit
Studio Hans Willshot
Fiona TanDan linier (2022).
Studio Hans Willshot

Dengan Tan, gambar itu ada untuk melindungi sejarah agar tidak dilupakan, dan itu sangat jelas. Anda juga melihat tema ini di film Eye lainnya, apakah itu tentang interior salah satu museum tertua di dunia (tandus, 2012); Tentang cermin-cermin besar yang diangkut dari Italia dengan pengangkut barang melintasi Pegunungan Alpen ke seluruh Eropa (kaca abu-abu, 2020); Atau betapa gilanya dunia saat kita mengubah manusia dan bayangan (Lebar vertikal, merah vertikal Dan vertikal putih2018).

Film ini menunjukkan betapa sulitnya menghapus ingatan Anda dan membiarkan ingatan itu apa adanya Pulau (2008) yang membuat cokelat di pulau Gotland Swedia. Seorang wanita menceritakan dengan suara – di sini – bagaimana dia ingin melarikan diri dari ingatannya. Pulau kosong harus memberikan kemewahan pemikiran dan memelihara perasaan abadi.

di mana linier Orang tidak pernah berdiri sendiri, tetapi selalu berdiri bersama dalam kelompok, ini tentang kesepian. Anda sedang melihat pemandangan hitam putih yang tidak diragukan lagi indah, tetapi juga sangat membosankan bagi orang yang melihatnya tanpa hiasan. Narator jelas tidak terlalu zen, karena pulau kosong menjadi lebih menindas: ketenangan menjadi penjara sementara gambar kamera menjadi semakin tersentak-sentak.

Ketika Anda pergi Anda melihat mercusuar menyusut, bangunan yang seharusnya memberikan dukungan dan cahaya tidak memberikan pelipur lara – klise yang sedikit meledak dengan film-film lain dan bukti sekali lagi bahwa yang terbaik adalah tidak meromantisasi masa lalu.

READ  Indonesia merayakan Busan Renaissance dan bertujuan untuk beralih dari 'pasar besar menjadi pemain besar'