BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ryanair mengakhiri negosiasi dengan Boeing atas pesawat 737 MAX dan membuat ejekan

Ryanair tidak lagi bernegosiasi dengan Boeing mengenai “pesanan signifikan” baru untuk 737 MAX. Kedua belah pihak memutuskan mereka “tidak ingin membuang waktu lagi” dalam pembicaraan sepuluh bulan itu. Ryanair melaporkan hal ini pada hari Senin.

Maskapai penerbangan bertarif rendah asal Irlandia itu mengambil 210 pesawat Boeing 737 Max 10 yang sudah dipesan maskapai tersebut. Pesawat tersebut akan dikirimkan selama lima tahun ke depan. Armada Ryanair kemudian akan terdiri dari lebih dari enam ratus pesawat untuk lebih dari dua ratus penumpang per pesawat.

Ryanair dan Boeing memiliki hubungan yang sulit untuk beberapa waktu. Maskapai penerbangan Irlandia itu ingin melakukan perjalanan musim panas ini dengan sebagian besar pesawatnya diperlukan untuk krisis Corona. Karena penundaan produksi, krisis Corona dan konsekuensi dari jatuhnya 737 Max, Boeing hanya mampu mengirimkan selusin pesawat. Menurut Boeing, 737 Max 10 baru — varian dengan kursi terbanyak — 16 persen lebih hemat bahan bakar, 40 persen lebih senyap daripada 737 lama dan mengeluarkan karbon dioksida 40 persen lebih sedikit.2 dari.

CEO Ryanair Michael O’Leary mengkritik dalam sebuah surat pada hari Senin tentang sikap keras Boeing dalam negosiasi harga. Menurut orang Irlandia itu, pabrikan Amerika memiliki “pandangan yang lebih optimis” tentang harga pesawat daripada Ryanair, dengan kata lain, menganggapnya terlalu mahal. Kami tidak sependapat dengan pandangan optimis ini. Omong-omong, ini bisa menjelaskan mengapa pelanggan besar Boeing lainnya seperti Delta dan… [de Amerikaanse budgetmaatschappij] Jet2 telah menempatkan pesanan baru dengan Airbus. Bukan di Boeing.”

Omong-omong, tidak menutup kemungkinan Ryanair akan terus berbicara dengan Boeing. O’Leary dikenal sebagai negosiator yang blak-blakan yang membawa hatinya di lengan bajunya dan tidak malu dengan publisitas.

READ  Kewajiban vaksinasi atau tidak? Di sini Anda dapat ditolak tanpa menusuk korona

Baca juga: Rekor kerugian untuk maskapai murah Ryanair

Air France-KLM juga harus memilih

Air France-KLM juga menghadapi pilihan Airbus atau Boeing. Maskapai Perancis-Belanda mengatakan pada bulan Juli bahwa mereka telah meminta penawaran dari kedua produsen untuk 160 pesawat. Ini untuk KLM dan Transavia untuk jarak pendek dan menengah.

Konflik dengan Ryanair datang pada saat yang buruk bagi Boeing. Pabrikan asal Amerika itu juga mengalami masalah dengan dua tipe baru lainnya. Beberapa versi Boeing 777 memiliki masalah dengan mesin. Pengiriman 787 Dreamliner dihentikan karena konflik dengan Otoritas Penerbangan Federal (FAA). Regulator AS menginginkan lebih banyak wawasan tentang produksi Dreamliner.

Hubungan antara Boeing dan FAA telah tegang sejak kecelakaan 737 Max di Indonesia pada 2018 dan Ethiopia pada 2019, di mana total 346 orang tewas. Sebuah penyelidikan melaporkan bahwa Administrasi Penerbangan Federal telah menyerahkan terlalu banyak kendali atas produksi 737 Max kepada Boeing, antara lain, yang pada gilirannya tidak memberikan semua informasi yang benar kepada otoritas tersebut.