BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chalet Nounou: pasangan Belgia yang ingin menanamkan selera yang baik dalam bahasa Prancis

Dia adalah salah satu pendiri merek furnitur Ethnicraft, dan telah berkontribusi pada kesuksesan label desain Serax selama hampir tiga puluh tahun. Hari ini, Noel de Froy dan Frank Lambert melakukan hal mereka sendiri dengan Champ Perdu.

Apakah Anda terbiasa dengan pemandangan Lembah Morzine yang begitu indah? Ini adalah hal pertama yang bisa saya katakan ketika saya memasuki ruang tamu Chalet Nono pada hari yang cerah. Ini juga merupakan ruang tamu pribadi Noële De Vroey (nama samaran Nono) dan Frank Lambert, tetapi tamu tempat tidur dan sarapan Chalet Nono juga diterima di sini hampir sepanjang hari. B&B adalah usaha yang diluncurkan pasangan itu tiga tahun lalu yang telah melewati masa turis yang tidak pasti dengan baik saat ini.

Tiga tahun lalu, Noel de Froy dan Frank Lambert mengarahkan pandangan mereka ke sebidang tanah yang dibangun di lereng gunung di Morzine: Chalet Nonno hari ini berdiri di sini.
© Chalet Noonu

“Jika saya harus sangat jujur: Ya, Anda akan terbiasa,” kata Lambert yang sadar. “Gunung-gunung itu memberi energi. Tapi yang tidak biasa Anda rasakan adalah perasaan tertutup yang membingungkan Anda ketika tiba di Belgia lagi. Itu benar-benar banyak penyesuaian setiap saat.”

Sama seperti di tempat tidur dan sarapan, pasangan ini menawarkan semua jenis tambahan di chalet dan apartemen: dari pijat dan kelas yoga hingga katering.
© Karen Van Winkle

Karena satu hal yang harus jelas: pegunungan adalah rumah sejati de Froy dan Lambert, dua orang bersemangat yang tidak bisa duduk diam. Mereka pergi hiking, ski, bersepeda gunung, paralayang, dan melakukan yoga hampir setiap hari. Pikiran yang sehat dalam tubuh yang sehat. Mereka juga menawarkan semua kegiatan ini – tanpa kewajiban – kepada tamu yang menginap di sini. Dan mungkin yang paling penting, mereka berbagi alamat favorit mereka, seperti L’Ancolie yang indah – di mana mereka belum pernah mendengar tentang stres atau tenggat waktu – atau La Crapahute – dengan pemandangan yang menakjubkan dan di mana orang masih berbicara satu sama lain.

“Kehidupan sosial kami di sini telah tumbuh secara eksponensial,” jelas De Vroey. Dan dia tidak hanya berbicara tentang Garmin. Beberapa kali sehari, De Vroey mengunjungi 80-an pemberani ini untuk membawa sandwich dan dengan cepat memeriksa apakah dia membutuhkan sesuatu. “Semua orang berdiri untuk satu sama lain. Kami memiliki hubungan yang baik dengan tetangga kami.

Sebagai mantan pelatih ski di Club Med, De Vroey selalu memiliki hubungan khusus dengan pegunungan. “Itulah hal pertama yang Anda tanyakan kepada saya ketika kita bertemu,” Lambert tertawa. “Kamu bisa bermain ski, kan?”

Dari Indonesia ke India

Pertemuan pertama ini berlangsung dalam suasana yang kurang romantis di galeri dalam ruangan. De Vroey memasuki sektor interior ketika, di awal usia dua puluhan, dia melakukan perjalanan keliling dunia dengan kekasihnya Philippe Delays. “Di Indonesia, kami sangat terkesan dengan kerajinan tangan yang unik dan produksi furnitur kayu jati,” jelas De Vroey, yang bersama Delaisse mendirikan perusahaannya sendiri dalam karya unik tersebut: Ethnicraft. Tapi bagaimana dia jatuh cinta? Dan segera setelah ikatan asmara melemah, petualangan bisnis bersama memudar. Beberapa tahun kemudian, setelah membuat perusahaannya sendiri Nono @ home Authentics, De Vroey mulai bekerja di Scapa, di mana grup Scapa Home dibuat pada waktu itu.

READ  Berjalan Sepanjang Jejak Perbudakan Harlem: 'Saya Tidak Tahu Banyak Poin'

Pegunungan adalah rumah sejati De Vroey dan Lambert, dua kekasih yang tidak bisa duduk diam.
© Karen Van Winkle

Sekitar waktu itu saya bertemu Lambert di pameran desain interior. Dia adalah co-director Serax, perusahaan yang didirikan oleh dua sepupunya Serge dan Axel van den Bosch. Sebelumnya, Lambert telah memperoleh pengalaman yang diperlukan dari ayahnya, yang berkecimpung dalam bisnis bunga kering dan bekerja dengan nama-nama besar seperti Daniel Ost, Tag Andersen dan Christian Turtue. Dia mengembangkan proses yang luar biasa untuk keabadian bunga dan tanaman. Sebagai seorang pengacara yang baru lulus, saya benar-benar terjebak di dalamnya dan segera menyadari bahwa perusahaan itu berbalik arah. Anda telah bekerja di semua departemen dan banyak berubah dalam proses produksi. Saya juga telah melakukan perjalanan ke India untuk mendirikan sebuah studio.


“Noel dan saya memiliki kehidupan yang menyenangkan di luar pekerjaan, dan ini telah membantu kami membangun kehidupan setelah Syracuse.”

Frank Lambert

bidang yang hilang

Lambert kemudian kembali ke Belgia, di mana Serge dan Axel van den Bossch mendirikan Serax, yang mengkhususkan diri dalam pot bunga dan vas. Cerax adalah distributor kami untuk Belgia, jadi saya benar-benar bekerja dengan mereka. Mereka akan mulai menjual di Prancis, tetapi Axel dan Serge tidak benar-benar betah di pasar itu dan ada juga kendala bahasa. Kemudian saya membantu mereka di Prancis. Singkatnya: Kami mempromosikan grup mereka dan mereka mempromosikan grup kami. Setelah beberapa saat, mereka berkolaborasi dan merek saudara Serax diciptakan: Maison d’Etre, yang berfokus pada aksesori interior. Mark telah dimasukkan kembali ke Serax sejak saat itu.

hyperknit

Fakta bahwa Serax terkenal di dunia di sektor interior saat ini sebagian besar disebabkan oleh ide-ide Lambert. Saya langsung melihat Cerax sebagai platform bagi para desainer, begitu pula ayah saya dengan bunga keringnya. Pada tahun-tahun awal itu, misalnya, bel pintu dari arsitek Vincent van Duysen berbunyi, tetapi menurutnya kolaborasi itu terlalu dini, kenang Lambert. Saya juga telah mempelajari seluruh dunia peralatan makan dan meneliti produsen terbaik. Saya telah bepergian ke seluruh dunia. Tantangan terbesar adalah untuk mentransfer keahlian kembali ke pengrajin ini di Asia. Mereka ingin memberikan produk yang sempurna, dan kemudian saya membuat istilah seperti “ketidaksempurnaan total”. Tiba-tiba, semuanya tidak bersih lagi, yang sangat membingungkan para pengrajin yang bangga itu. (Tertawa)

READ  Transportasi online - Indonesia selamatkan kapal selam yang tenggelam

Noel de Froy dan Frank Lambert dicoba dan diuji di dunia batin.

Dan sementara Lambert terus mengatakan kepada saya bahwa kesuksesan Cerax adalah hasil kerja tim yang kuat, dia tidak perlu berpikir dua kali tentang pencapaian terpenting perusahaan dan pencapaiannya untuk masyarakat umum: “Pascal Niceness. Koleksi peralatan makannya meledak seperti bom. Dia kadang-kadang datang ke ruang tunggu Acara kami untuk merancang buku masaknya sendiri. Berbicara dengannya memberi kami ide untuk membiarkannya membuat buku kami sendiri. Itu adalah kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Tetapi dengan kisah sukses dan pertumbuhan Serax, tekanan pada Lambert juga meningkat. “Saya menetapkan ekspektasi yang lebih tinggi dari sebelumnya. Saya telah bekerja seperti orang gila, hiperaktif. Lambat laun, semangat itu memudar karena ekspektasi pertumbuhan yang terus meningkat. Putaran investasi kedua oleh Buysse & Partners pada tahun 2017 adalah peluang sempurna untuk saya untuk meninggalkan perusahaan setelah 27 tahun.

Untuk menghilangkan stres dari pekerjaan, Lambert mengikuti perawatan detoks selama dua belas hari di Thailand. “Saya harus benar-benar membalik tombol secara mental, itu tidak mudah.”

bardot untuk dijual

“Tapi Syracuses bukanlah hidupku,” kata Lambert. Noel dan saya memiliki kehidupan yang menyenangkan selain pekerjaan dan saya memiliki mimpi kedua. Itu membantu kami membangun kehidupan setelah Cerax. Godaan pegunungan mengantar pasangan itu ke Morzine, tidak jauh dari Avoriaz. Sebuah daerah di mana banyak warga Inggris menetap di pertengahan abad terakhir hingga 1970-an dan 1980-an. De Vroey sudah mengetahuinya di sini berkat karirnya sebagai pengamat ski, dan Lambert juga sering datang ke sini untuk berlibur. Karena bahkan sebelum bunga kering, Pastor Lambert bekerja di real estate lokal di sini pada tahun 1960-an. Di Méribel, dia menjual chalet lain ke Brigitte Bardot.

Di Chalet Nono, Anda tentu saja akan menemukan banyak barang dari Serax dan Ethnicraft, tetapi “jelas bukan ruang pamer untuk kedua merek ini,” kata Frank Lambert.
© Karen Van Winkle

De Vroey dan Lambert mengarahkan pandangan mereka ke sebidang tanah yang dibangun di lereng gunung tiga tahun lalu. Chalet Nono, namanya muncul secara alami, mereka melukisnya sendiri dan – tentu saja – menghiasnya sendiri. Tempat yang indah di mana mata saya yang rendah hati masih dapat menemukan banyak hal dari Serax dan Ethnicraft. Gayanya hangat dan bersahaja, seperti halnya dengan chalet, tetapi juga memancarkan getaran kontemporer. Dapur yang sangat modern, area duduk yang nyaman dengan perapian dan ada barang antik yang dibawa oleh De Vroey dari Indonesia.

Lima kamar mandi dengan gaya nyaman yang sama, sementara spa di lantai bawah dibuat sangat sederhana untuk memastikan ketenangan yang diperlukan. Meski “sederhana” bukanlah kata yang tepat untuk menggambarkan langit berbintang di ruang uap. “Mereka belum pernah melihatnya di sini sebelumnya,” kata Lambert, yang merasa sangat sulit untuk mendapatkan furnitur bagus dari pedagang lokal untuk melengkapi chalet. “Sangat buruk sehingga kami membawa semua barang ke sini jauh-jauh dari Belgia.”

Ini adalah benih dari petualangan baru yang Lambert dan de Froy lompati sekarang: Champ Perdu, sebuah perusahaan yang mengimpor stiker interior yang indah dan menggunakannya untuk melengkapi chalet dengan penuh gaya. Lambert tertawa: “Terus terang, kami akan menanamkan selera yang baik di Prancis.”

Chalet Nono menawarkan pemandangan Lembah Morzine yang menakjubkan. Pemilik Belgia pergi hiking, ski, bersepeda gunung, paralayang dan yoga hampir setiap hari.
© Karen Van Winkle

Bola untuk petualangan desain interior baru mulai bergulir ketika pasangan itu menemukan sebuah toko desain interior kecil di pusat Morzine. “Kami langsung menyadarinya, karena mereka menjual Syracuses di sana,” de Froy tertawa. Pemilik butik sederhana adalah Alexander dan Sabine Losfield, masing-masing arsitek dan desainer interior. Bersama-sama mereka juga menjalankan firma arsitektur Piste B, dinamai berdasarkan piste terakhir yang membawa Anda ke malam hari. “Kami langsung klik dengan mereka. Idenya adalah untuk menawarkan layanan penuh dengan Champ Perdu: perabotan lengkap. Alexander dan Sabine mengecat semuanya, kami menyediakan furnitur yang sesuai.

Lambert dan De Vroey akan mempresentasikan perusahaan mereka kepada arsitek dan pengembang lokal pada bulan September. “Kita harus melakukannya sekarang. Real estate sedang booming di sini di Morzine dan setelah Brexit juga semakin sedikit merek in-house dari Inggris. Dalam portofolio Champ Perdu: Serax dan Ethnicraft tentu saja, tetapi juga banyak merek Eropa menarik lainnya. Juga yang menarik, seperti 366 Concept dari Polandia, Studio Henk dari Belanda, Vetsak dari Jerman, dan House Doctor dari Denmark.

rumah kecil

“Sekarang kami akan dengan keras kepala melakukan pekerjaan kami,” kata Lambert, dengan mata cerah. Ini akan menjadi waktu yang sibuk. Tidak hanya tempat tidur dan sarapan berjalan dengan kecepatan penuh lagi setelah ayunan berat, Lambert dan De Vroey juga menyewa chalet di: Chalet Belle Chery. Chalet hidup yang besar, didekorasi dengan selera tinggi lagi di perbatasan antara desain kontemporer dan kenyamanan pegunungan yang hangat. Hot tub dan sauna di taman memberikan relaksasi setelah bermain ski, hiking, atau bersepeda. Hingga 14 orang dapat dengan nyaman tinggal di sini.

Kelima kamar di Chalet Nono ditutupi dengan gaya hangat yang sama. Tetapi spa di lantai bawah sengaja dirancang dengan cara yang sangat sederhana untuk memastikan kedamaian dan ketenangan yang diperlukan.
© Karen Van Winkle

Di lantai dasar Chalet Belle Chery, La Maison, sebuah apartemen sederhana untuk enam orang, di mana perabotan modern dan karya seni unik membentuk kontras yang sukses dengan dinding rumah pertanian tua dari tahun 1817. Sama seperti di tempat tidur dan sarapan, pasangan ini membuat semua jenis ekstra di sini Mulai dari pijat hingga kelas yoga dan persewaan sepeda hingga katering. “Ini adalah formula yang diperkenalkan Inggris di sini,” kata de Froy. Sewa chalet dengan katering eksternal. Di dekat Chalet Belle Chery, Lambert dan De Vroey juga membeli “mazot”, sebuah rumah kecil tempat para petani biasa menyimpan kekayaan mereka. Dengan bantuan Piste B, mereka akan melengkapi rumah mungil ini untuk empat orang, sebuah proyek yang ingin mereka wujudkan tahun ini.

Apakah Lambert tidak takut bahwa dia akan melemparkan dirinya lagi dalam perlombaan tikus? “Itu tidak akan terjadi di sini,” katanya pelan. Saya juga lebih tua sekarang dan dapat menempatkan banyak hal ke dalam perspektif yang lebih baik. Duduk diam juga tidak cocok untukku. (berpikir) Tidak, itu akan menyenangkan. Kami menantikannya.’