BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Asia pada tahun 2022 merupakan arus keluar terbesar sejak krisis global 2008

Saham Asia pada tahun 2022 merupakan arus keluar terbesar sejak krisis global 2008

Data dari bursa saham di Taiwan, India, Filipina, Vietnam, Thailand, Indonesia dan Korea Selatan menunjukkan orang asing menjual saham senilai $57 miliar tahun lalu, arus keluar terbesar sejak 2008.

Grafik: Arus investasi asing bulanan di saham Asia – https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/znvnbbrxkvl/Monthly%20foreign%20investment%20flows%20Asian%20equities.jpg

Setelah empat kali kenaikan berturut-turut sebesar 75 basis poin di awal tahun 2022, Federal Reserve AS menaikkan suku bunga semalam sebesar 50 basis poin lagi di bulan Desember.

Peningkatan mengirimkan hasil catatan Treasury AS 10 tahun yang lebih aman naik sekitar 230 basis poin menjadi 3,83% tahun lalu, mengurangi permintaan asing untuk ekuitas regional yang lebih berisiko.

Saham Taiwan mengalami arus keluar sebesar $41,6 miliar tahun lalu, memimpin penjualan regional, sementara India dan Korea Selatan membukukan arus keluar masing-masing sebesar $15,4 miliar dan $9,6 miliar.

Grafik: Arus Investasi Asing Tahunan: Ekuitas Asia – https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/xmvjkkmnzpr/Yearly%20foreign%20investment%20flows-%20Asian%20equities.jpg

Permintaan asing yang merosot dan prospek ekonomi yang memburuk membuat MSCI Asia Pacific Index turun 19,4% tahun lalu – penurunan terbesar sejak penurunan 43,3% pada 2008.

Beberapa analis memperkirakan lebih banyak arus keluar, setidaknya pada paruh pertama tahun ini, karena suku bunga AS diperkirakan akan naik lebih lanjut tahun ini.

“Paruh pertama tahun perdagangan baru mungkin terus menyuarakan nada hati-hati di kawasan ini karena para pelaku pasar bersiap untuk lebih banyak kejatuhan ekonomi dari kebijakan bank sentral global yang hawkish, bersama dengan risiko bahwa pembukaan kembali China dapat menyebarkan virus melintasi perbatasan.” Jun Rong, Pakar Strategi Pasar di ig.

Pada bulan Desember, saham-saham negara berkembang Asia, tidak termasuk Jepang dan China, membukukan penjualan bersih sebesar $3 miliar, sementara saham Taiwan, Indonesia, dan Korea Selatan mengalami arus keluar masing-masing sebesar $2,55 miliar, $1,34 miliar, dan $1,31 miliar.

READ  Apa yang ingin Anda ketahui sekarang?

Sebaliknya, India, Vietnam, dan Thailand menerima arus masuk bersih masing-masing sebesar $1,36 miliar, $559 juta, dan $372 juta pada bulan Desember.