BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perekonomian di Indonesia terkena dampak perang di Ukraina

Perekonomian di Indonesia terkena dampak perang di Ukraina

  • Perekonomian Indonesia telah mengalami gelombang yang kuat dalam beberapa tahun terakhir, dengan rekor pertumbuhan pada tahun 2022.
  • Namun, invasi Rusia ke Ukraina, yang telah merugikan perekonomian seluruh dunia, berkontribusi terhadap lambatnya pertumbuhan di Indonesia.
  • Sektor pangan sangat terkena dampak perang di Ukraina yang mengganggu impor gandum dan pupuk ke Indonesia.

Setelah mencatat pertumbuhan ekonomi sebesar 5,3% pada tahun 2022, yang merupakan pertumbuhan terkuat dalam hampir satu dekade, Indonesia kini bersiap menghadapi perlambatan pertumbuhan yang hebat akibat invasi Rusia ke Ukraina. Dengan menurunnya harga komoditas dan energi yang membebani pendapatan ekspor, Indonesia harus menghadapi hambatan perekonomian seiring dengan meningkatnya kekhawatiran akan resesi global.

Beberapa bulan yang lalu, keadaannya tidak terlalu buruk. Meskipun konsumen Indonesia menghadapi harga beberapa barang yang lebih tinggi, negara ini – yang merupakan negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara – pada awalnya mengalami pertumbuhan mata uang yang lebih kuat karena konflik yang mendorong kenaikan harga komoditas global. Peningkatan yang meningkatkan pendapatan Indonesia dari ekspor besi, baja, batu bara, dan minyak sawit ini hanya berlangsung dalam waktu singkat. Hal ini telah digantikan oleh kombinasi yang merugikan dari lemahnya permintaan global, tingginya suku bunga, dan inflasi. Pada bulan Januari, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto mengatakan ekspor akan tumbuh sebesar 12,8% tahun ini, kurang dari setengah tingkat pertumbuhan sebesar 29,8% yang diindikasikan Airlangga pada tahun 2022 – meskipun tingkat pertumbuhan pada tahun 2022 mungkin mencakup pemulihan pascapandemi.

Tanda-tanda mengkhawatirkan akan terjadi pada bulan Desember, ketika ekspor minyak sawit melambat. OECD baru-baru ini memperingatkan bahwa risiko-risiko utama yang merugikan bagi Indonesia mencakup “ketegangan yang terus-menerus mengenai pasar energi, pupuk dan pangan.”

READ  Petani pisang di bawah pengaruh jamur: apakah pisang dalam bahaya kematian?

Sektor energi dan pangan paling terkena dampak perang, yang menyebabkan tingginya inflasi

“Sektor yang paling terkena dampaknya adalah energi – batu bara dan minyak mentah – serta komoditas, terutama impor jagung dan gandum, yang kini jauh lebih mahal,” kata Adriana Elizabeth, analis kebijakan senior di Pusat Studi Kebijakan di Institut Indonesia. Ilmu Pengetahuan. . “Konsumsi gandum relatif tinggi, sehingga menimbulkan tantangan nyata terhadap kapasitas pangan negara.”

Meskipun tingkat inflasi sekitar 5,5% relatif rendah dibandingkan dengan banyak negara, angka tersebut masih merupakan angka tertinggi dalam tujuh tahun terakhir bagi Indonesia. Angka ini dua kali lipat tingkat inflasi yang diperkirakan terjadi di negara tetangga Malaysia dan Thailand pada tahun ini. Pada bulan Januari, bank sentral negara, Bank Indonesia, menaikkan suku bunga utama sebesar 25 basis poin menjadi 5,75%, kenaikan keenam berturut-turut. Pada bulan Agustus persentasenya hanya 3,5%.

Pemerintah Indonesia telah melakukan yang terbaik untuk melindungi konsumen Indonesia dari kenaikan harga, namun pemerintah terpaksa menaikkan harga bahan bakar bersubsidi sebesar 30% untuk melindungi anggaran negara.

Masyarakat umum Indonesia melaporkan kenaikan pesat harga bahan makanan pokok seperti pasta, tepung, minyak goreng, lada, telur, cabai, dan teh. Harga jalanan telah melampaui tingkat inflasi resmi, dengan Warung pasta menaikkan harganya sebesar lebih dari 10%, dan harga mie instan telah meningkat hingga 20% dalam beberapa bulan terakhir. Dan sementara Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) meyakini ketahanan pangan Indonesia Agar levelnya stabil, negara ini dipengaruhi oleh gejolak produksi gandum akibat invasi Rusia ke Ukraina, karena Rusia dan Ukraina merupakan salah satu produsen gandum terbesar di dunia.

READ  Bagaimana dan bagaimana jika Anda ingin pergi ke Bali?

“Makanan utama masyarakat Indonesia adalah nasi, namun Indonesia juga mengimpor gandum dalam jumlah besar dari Ukraina untuk membuat pasta, yang dikonsumsi masyarakat Indonesia dalam jumlah besar,” kata Dewi Fortuna Anwar, guru besar Pusat Penelitian Kebijakan Riset dan Inovasi Nasional. Agen. lembaga pemerintah Indonesia. “Indonesia juga mengimpor pupuk dari Rusia. Oleh karena itu, sektor pangan adalah yang paling terkena dampak invasi Rusia ke Ukraina, yang berdampak pada produsen dan konsumen pertanian dengan harga tinggi dan berkontribusi terhadap tingginya inflasi.”

Sejauh ini, langkah Indonesia untuk meringankan situasi ekonomi yang memburuk belum mendapat tanggapan efektif dari Rusia. Musim panas lalu, dalam upaya untuk mendapatkan “jaminan keamanan pasokan pangan dan pupuk dari Ukraina dan Rusia,” Presiden Joko Widodo melakukan perjalanan ke Moskow untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Harapan bahwa Presiden Joko Widodo dapat memperoleh jaminan tersebut dari Moskow, serta memulihkan rantai pasokan energi, tidak terwujud. Putin telah menghalangi inspeksi yang merupakan bagian dari Inisiatif Biji-bijian Laut Hitam (Black Sea Grain Initiative), sehingga makanan tidak dapat sampai kepada mereka yang membutuhkan – yang semakin memperketat tekanan keuangan terhadap keluarga Indonesia.

Elizabeth mengatakan masyarakat Indonesia menanggung akibat dari perang di Ukraina dalam hal “penurunan daya beli dan krisis keuangan karena pergeseran pajak dari produsen ke konsumen, sementara pada saat yang sama investor cenderung menjauh dari Indonesia.”

Indonesia, yang merupakan salah satu negara Asia yang sukses dalam beberapa tahun terakhir, tidak terlalu terkena dampak dibandingkan negara-negara berkembang lainnya selama perang di Ukraina. Namun, awan badai masih ada dan perlambatan ekonomi yang parah di negara-negara maju diperkirakan akan menyebabkan gangguan lebih lanjut di Indonesia.

READ  ChannelEngine bekerja dengan TikTok

Hanya ada satu jalan menuju perdamaian yang mendapat persetujuan internasional, yaitu jalan yang didukung Indonesia. Pada tanggal 24 Februari 2023, satu tahun setelah invasi besar-besaran ke Ukraina oleh Rusia, Indonesia bersama 140 negara lainnya memberikan suara untuk menyetujui Majelis Umum PBB mendukung penarikan Rusia segera, menyeluruh dan tanpa syarat dari Ukraina. Bagi Ukraina, ini adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri perang, dan satu-satunya cara untuk menjamin perdamaian yang komprehensif, adil dan abadi.

Artikel ini dibuat oleh Studio dari dalam Dengan Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan.