BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Salah satu pelabuhan terbesar di dunia – di China – ditutup karena satu infeksi Corona

Kontainer di pelabuhan laut dalam dekat Shanghai. Pelabuhan Ningbo-Zhoushan praktis ditutup setelah seorang pekerja dermaga diketahui terjangkit virus corona.foto Reuters

Pada hari Rabu, cedera seorang pekerja dermaga berusia 34 tahun ditemukan di Ningbo-Zhoushan. Surat kabar negara populis China Waktu Global Dilaporkan bahwa ia tertular infeksi melalui kontak dengan pelaut asing, meskipun ia sepenuhnya divaksinasi dengan vaksin China dan diuji secara teratur. Ningbo kemudian menutup semua fasilitas umum dan menutup tiga area pemukiman dengan 33.000 penduduk, tetapi juga menempatkan hampir 2.000 pekerja dermaga dalam isolasi sebagai tindakan pencegahan.

Terminal Pelabuhan Meishan, yang berkapasitas 10 juta peti kemas, yang menyumbang 20 persen dari lalu lintas peti kemas kota pelabuhan, telah ditutup tanpa batas waktu. Pelabuhan ini terutama melayani peti kemas dengan tujuan di Amerika Utara dan Eropa. Pada saat penutupan, empat puluh kapal kontainer sedang menunggu giliran.

Menunda

Pelabuhan Cina sudah mengalami penundaan Setelah pelabuhan Cina selatan Yantian di Provinsi Guangdong beroperasi dengan kapasitas setengah pada Mei dan Juni setelah karyawan tertular virus corona. Dengan 13,3 TEUs pada tahun 2020, Yantian adalah pelabuhan sederhana dibandingkan dengan Pelabuhan Mammoth Ningbo-Zhoushan, yang mengangkut 28,72 TEUs pada periode yang sama. TEU atau Satuan Setara Dua Puluh Kaki adalah standar internasional untuk pengangkutan peti kemas: satu peti kemas TEU untuk peti kemas setinggi dua puluh kaki (lebih dari enam meter).

Karena Yantian masih belum beroperasi dengan kapasitas penuh, Ningbo-Zhoushan akan menampung beberapa kapal kontainer yang tidak dapat masuk ke Yantian selama wabah di Guangdong.

Penutupan terminal Meishan di Ningbo-Zhoushan membutuhkan pengalihan baru ke pelabuhan lain. Sampai saat itu, penutupan akan menyebabkan kemacetan baru dalam rantai logistik, menyebabkan penundaan tujuh hingga sembilan hari menurut perkiraan paling optimis. Rantai pasokan internasional terbukti rentan selama pandemi. Pelabuhan di seluruh dunia mengalami penundaan, kekurangan peti kemas, dan kemacetan dalam pengiriman.

Tumit Achilles

Cina menonjol sebagai kelemahan logistik transportasi barang internasional, dengan banyak produk diproduksi di pabrik-pabrik Cina dan tujuh pelabuhan peti kemas terbesar di dunia berlokasi di Cina. di seberang toleransi nol Cina Namun, terhadap virus, sejumlah kecil infeksi dapat melumpuhkan seluruh industri. Industri di Jiangsu, provinsi tempat varian delta sekarang muncul, juga mengalami masalah produksi dan logistik sebagai akibat dari tindakan pencegahan virus. Itulah sebabnya Nomura pekan lalu merevisi perkiraan pertumbuhannya untuk China untuk tahun ini dari 8,9 persen menjadi 8,2 persen.

Penutupan pelabuhan Ningbo-Zhoushan menjadi tiang gantungan bagi para pengusaha yang menunggu produk musim dingin, seperti hadiah Natal dan kostum Desember. Produk-produk ini memasuki wadah di China selama periode ini. Konsumen juga berisiko: menurut analis logistik, biaya transportasi yang tinggi menyebabkan kenaikan harga di toko. Gangguan pada rantai pasokan global yang disebabkan oleh virus Corona telah mengirimkan tarif peti kemas ke rekor tertinggi $20.600 per TEU.

READ  Seorang nelayan yang memakai baju kamuflase bingung dengan buronan tentara Belgia .. Sebuah pasukan polisi yang besar ditarik | di luar negeri