BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sambutan hangat di Hari Bawang Nasional

Sambutan hangat di Hari Bawang Nasional

Tholan – Saat pasar bawang merah memanas, Hari Bawang Nasional kemarin benar-benar panas. Namun tidak ada halangan bagi petani, pengolah dan pihak lain yang berkepentingan dari industri bawang merah untuk menghadiri Hari Bawang Nasional. Sekitar 1.500 pengunjung mengunjungi, sehingga sekali lagi memiliki jumlah pemilih yang baik. Luc Remijn, penyelenggara Delphi / UIKC, menyebut jumlah pemilih lebih dari yang diharapkan.


Sarapan bawang

Sarapan bawang sudah siap untuk early bird jam 8.00. Dipimpin oleh petani bawang merah dan anggota dewan LTO Joris Bakke, diskusi diadakan untuk mengukur keberlanjutan, kenaikan biaya produksi, sumber daya yang terbatas dan keberlanjutan sistem budidaya pertanian saat ini. Pembicara antara lain Jeroen Weststraat (GroentenFruit Huis), CDA MEP Tom Berendsen dan Kepala Departemen Hortikultura dan Obligasi Produk Propagasi. Juga Daftar Varietas Bibit Bawang Merah Tahun 2023 asalkan


Inge Ribbens, Jeroen Weststrate (keduanya GroentenFruit Huis), CDA MEP Tom Berendsen, Job Bond, Kepala Departemen Tingkat Tinggi Produk Hortikultura dan Propagasi dan Pemimpin Kelompok Joris Back

Jeroen Weststraat dari GroentenFruit Huis menjelaskan Hardy Footprint dikembangkan untuk mengukur dampak lingkungan. “Kebutuhan akan informasi yang konsisten meningkat, tetapi dalam banyak kasus kita melihat bahwa perdebatan didasarkan pada emosi dan firasat. Itulah mengapa kami ingin membuat tujuan lingkungan terukur. Komisi Eropa telah menyediakan kerangka kerja yang menjanjikan. Misalnya, lingkungan hidup dampak dari 1 kg benih bawang merah yang dikirim ke Indonesia dipelajari, secara total dampak lingkungan.Menunjukkan bahwa 80% dari budidaya, transportasi dan penyimpanan bertanggung jawab untuk tapak rendah.


Es Krim yang Menyegarkan di PPA: Rinus Geluk, Hans Vogelaar, Rogus Vonk, Siem Pearce, Jan van Stryne dan Kees Brorsen

Setelah sarapan, pengunjung dapat bersenang-senang di pasar yang informatif dan mencicipi. Banyak perhatian diberikan pada tes regresi. Sebagai contoh, percobaan di bedengan dan punggungan kentang menunjukkan tekanan Fusarium yang sangat rendah pada kultivar bawang merah. Tekanan thrips merupakan tantangan utama bagi petani bawang merah. “Jika tidak ada pertumbuhan bawang, menjadi tidak mungkin – bahkan jika kita masih memiliki sumber daya – untuk sepenuhnya menghilangkan thrips dari bawang,” catat Luc Remigin.

READ  Keluarga Batter dari Indo-Afrika membantu mengungkap sejarah keluarga sampai akhir


Tes kesuburan dijelaskan

Hasil tes kesuburan juga menarik minat yang cukup besar. Karena meskipun bawang merah saat ini sedang memberikan hasil yang baik, perbedaan hasil juga sangat tinggi. “Kalau begitu jika Anda mengairi secara teratur di tahun yang sangat kering, Anda bisa membayangkan kilo yang lebih besar lagi,” Luk merangkum eksperimen Remig. Dia memperkirakan hasil bawang merah tahun ini mengecewakan. “Kami selalu harus menyesuaikan sedikit ke bawah. Saya berharap hanya mencapai 1,2 juta ton.”

Tentu saja, hari bawang adalah waktu yang tepat untuk menangkap ikan. Selain kerang tradisional di Delta Gigante, burger, herring, es krim, dan kentang goreng sangat diminati. Anak-anak petani yang datang berlibur ke selatan pun pasti akan mengapresiasinya. Secara keseluruhan, Hari Bawang Nasional jelas memenuhi kebutuhan. Tahun depan, hari itu akan diadakan pada Kamis terakhir bulan Agustus, tetapi seminggu sebelumnya, pada 24 Agustus.

Klik di sini untuk melihat laporan foto