BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hak asasi manusia harus menjadi yang terpenting di Myanmar untuk KTT Darurat ASEAN

KTT tersebut merupakan ‘krisis eksistensial’ bagi kawasan dan tantangan besar bagi kredibilitas ASEAN.
Indonesia akan menuntut pemimpin kudeta Min Aung Hlung karena diduga menghadiri KTT

Bencana bencana dari plot Myanmar adalah ujian terbesar dalam sejarah ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara), kata Amnesty International hari ini. Kamp regional Amnesty International menyerukan agar perlindungan hak asasi manusia rakyat Myanmar menjadi prioritas dan mencegah situasi memburuk menjadi krisis hak asasi manusia dan kemanusiaan.

Badan tersebut telah meminta pejabat Indonesia dan negara anggota ASEAN lainnya untuk menyelidiki Jenderal Senior Min Aung Haling. Ada tuduhan yang dapat dipercaya bahwa dia bertanggung jawab atas kejahatan terhadap kemanusiaan di Myanmar. Konvensi PBB Menentang Penyiksaan Indonesia sebagai penandatangan konferensi memiliki kewajiban hukum untuk menghukum atau mendeportasi tersangka di wilayahnya.

Krisis militer di Myanmar merupakan ujian terbesar dalam sejarah ASEAN. Kebijakan umum ASEAN tentang ‘tidak ada campur tangan’ tidak lagi berlaku. Ini bukan masalah internal Myanmar, tapi masalah hak asasi manusia dan kemanusiaan yang besar yang mempengaruhi seluruh kawasan dan sekitarnya, ”kata Emerlin Gill dari Amnesty International.

Krisis yang disebabkan oleh kekerasan militer ini telah menyebar ke seluruh negeri. Ini akan berdampak serius bagi seluruh kawasan – kemanusiaan dan lainnya. Apalagi jika militer mampu menindak pelanggaran HAM berat dengan hukuman penuh. ‘

Indonesia harus menyelidiki

Pihak berwenang Indonesia ditugaskan untuk menyelidiki Min Aung Hlung Myanmar dan personel militer senior lainnya yang merupakan bagian dari delegasinya ke Jakarta.

Tuduhan yang didokumentasikan secara luas terhadap pemimpin kudeta Myanmar telah menyebabkan tindakan keras PBB terhadap Myanmar. Misi pencarian fakta harus diselidiki oleh Amnesty International dan banyak lagi. Pihak berwenang Indonesia dan negara anggota ASEAN lainnya tidak dapat mengabaikan kecurigaan bahwa Min Aung Haling adalah salah satu kejahatan paling serius yang mempengaruhi seluruh komunitas internasional.

READ  Gempa berkekuatan 4.8 SR 34 km barat laut Sorong, Indonesia

Kredibilitas ASEAN terancam

Ditulis oleh Amnesty International Surat terbuka untuk negara anggota ASEAN Ini menangkap ratusan orang dan ribuan orang yang meninggal dalam beberapa minggu setelah plot 1 Februari 2021. Militer Myanmar selama ini mengabaikan berbagai seruan dari komunitas internasional dan gerakan hak-hak sipil.

Ekonomi Myanmar datar dan diperkirakan akan turun Susut 20 persen. Harga pangan naik dan ada masalah dengan bank dan sejumlah uang Interferensi dengan operasi kemanusiaan. Ada Program Pangan Dunia Diperingatkan 3,4 juta orang akan kelaparan di Myanmar dalam beberapa bulan mendatang.

Tampaknya militer Myanmar bertindak dengan perasaan bahwa mereka dapat melakukannya tanpa hukuman. Situasi saat ini adalah akibat langsung dari kegagalan komunitas internasional, termasuk ASEAN, untuk meminta pertanggungjawaban militer atas kejahatan mereka.

Jika tidak dihentikan, pelanggaran militer Myanmar akan meningkat menjadi kekerasan, ketidaksetaraan, peningkatan kelaparan dan pelarian orang, termasuk negara-negara anggota ASEAN. Infeksi korona memperburuk kondisi.

Amnesty International telah meminta ASEAN dan negara-negara anggotanya untuk segera mengambil tindakan untuk melindungi rakyat Myanmar, memprioritaskan hak asasi manusia dan mengakhiri hukuman.

Harus dihukum

Amnesti telah menyelidiki pelanggaran di Myanmar selama bertahun-tahun. Pada 10 Maret 2021, sebuah laporan dirilis tentang penggunaan kekuatan mematikan oleh militer terhadap pengunjuk rasa dan pengamat damai.

Dipersembahkan oleh PBB Sebuah pernyataan Siapa yang menyebut kekerasan ini sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pada 2018, Amnesty International merilis penyelidikan genosida populasi Rohingya di Myanmar dengan bukti yang kredibel dan komprehensif tentang kejahatan terhadap kemanusiaan. Laporan tersebut menyebut Min Ang Hline dan 12 personel militer top terlibat dalam kejahatan terhadap kemanusiaan. Tautan

Dalam beberapa tahun terakhir, Amnesty International telah menyelidiki kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia serius lainnya yang dilakukan oleh militer di Myanmar terhadap berbagai kelompok etnis, termasuk Chin, Kutch, Rakhine dan Shan.

READ  Gear Trigana Boeing 737-400 menonaktifkan landasan pacu di Indonesia

Ada cukup bukti untuk meyakini bahwa Min Aung Hlung bertanggung jawab atas kejahatan menurut hukum internasional seperti penyiksaan, dan setiap saat harus dibawa ke permukaan.