BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA telah meluncurkan TEMPO untuk memantau polusi udara di Amerika Utara

NASA telah meluncurkan TEMPO untuk memantau polusi udara di Amerika Utara

NASA mengirimkan alat baru yang kuat ke luar angkasa dalam semalam untuk melacak polusi udara. Jika semuanya berjalan dengan baik, seharusnya dapat memperbesar untuk melihat bagaimana kualitas udara berubah dari lingkungan ke lingkungan di seluruh Amerika Utara. Ini bisa mengisi kesenjangan data yang sangat besar yang menyembunyikan perbedaan ketika menyangkut siapa yang harus hidup dengan polusi paling banyak.

Alat itu disebut TEMPO, singkatnya Alat Pemantauan Emisi Troposfer untuk Pencemaran. Ini akan menyimpan tiga polutan berbahaya: nitrogen dioksida, formaldehida, dan ozon di permukaan tanah. Bersama-sama, mereka adalah komponen utama kabut asap.

Anda seharusnya dapat memperbesar untuk melihat bagaimana kualitas udara berubah dari lingkungan ke lingkungan di seluruh Amerika Utara

Tiga dari delapan orang Amerika tinggal di kabupaten yang telah menerima F-s untuk kabut asap Dari American Lung Association’Laporan cuaca. Beban ini cenderung jatuh pada garis etnis dan ekonomi. Orang kulit berwarna 3,6 kali lebih mungkin daripada orang kulit putih untuk tinggal di daerah dengan beberapa skor gagal untuk berbagai jenis polusi, menurut laporan. di seluruh Amerika UtaraMasyarakat berpenghasilan rendah juga cenderung memiliki polusi udara yang lebih banyak.

Kami mengetahui bahwa kilang minyak atau pabrik kimia cenderung berlokasi di lingkungan berpenghasilan rendah; Salah satu penyebab turunnya nilai properti adalah karena kualitas udara yang buruk. John Haynes, kepala Aplikasi Program TEMPO NASA, mengatakan pada 30 Maret jumpa pers.

TEMPO seharusnya membantu menghilangkan titik buta itu. Untuk melakukan ini, ia akan mengukur cahaya yang dipantulkan kembali oleh gas dan partikel di atmosfer ke luar angkasa. Para ilmuwan dapat membedakan antara bahan yang berbeda dengan panjang gelombang cahaya unik yang dipantulkannya.

READ  Boeing Starliner masih berharap untuk diluncurkan pada bulan Agustus meskipun ada masalah teknis

Yang terpenting, TEMPO akan berada di atas satelit yang berlayar dengan kecepatan yang sama dengan rotasi Bumi pada titik tetap di atas garis khatulistiwa. Ini disebut orbit geostasioner, dan ini akan memungkinkan instrumen melakukan pengukuran per jam di Amerika Utara untuk pertama kalinya. Sebelum TEMPO, satelit lain dengan instrumen serupa hanya bisa melakukan pengukuran satu kali dalam sehari.

Sistem TEMPO juga dapat memantau polusi dengan akurasi tinggi hingga 4 mil persegi (10 kilometer persegi). Ini adalah bagaimana Anda akan dapat mengetahui lingkungan mana yang harus menghadapi polusi udara paling banyak. Badan federal, termasuk Badan Perlindungan Lingkungan, juga dapat menggunakan data ini di masa mendatang untuk mengeluarkan prakiraan kualitas udara yang lebih akurat.

Butuh beberapa bulan lagi setelah peluncuran agar data dari TEMPO tersedia di Bumi. Instrumen harus ditugaskan pada akhir Mei atau awal Juni, setelah itu akan memakan waktu untuk mengkalibrasi instrumen dan memvalidasi datanya.

TEMPO adalah apa yang disebut NASA sebagai muatan yang dihosting, yang berarti dibawa oleh satelit swasta, bukan oleh pesawat ruang angkasa NASA. Ini adalah model bisnis baru yang diharapkan NASA akan membuat pengiriman instrumennya ke orbit lebih murah, kata badan tersebut dalam konferensi pers minggu ini.

Roket Falcon 9 dari SpaceX teruskan dari Cape Canaveral, Florida, pada pukul 12.30 ET pada hari Jumat dengan satelit membawa TEMPO. Ini adalah satelit komunikasi, Intelsat 40e, yang tujuan utamanya adalah menyediakan layanan internet untuk pesawat terbang dan kapal pesiar.

TEMPO merupakan salah satu konstelasi satelit pemantau polusi yang dikembangkan NASA bersama Korea Selatan dan Badan Antariksa Eropa (ESA). Instrumen Korea Selatan, yang memantau polusi setiap jam di Asia, diluncurkan pada tahun 2020. Peluncuran Badan Antariksa Eropa pada tahun 2024 seharusnya menyelesaikan konstelasi dan mencakup Eropa dan Afrika Utara.

READ  Tanda dan gejala melanoma sublingual pada seorang wanita Amerika yang memperhatikan 'garis dingin' di bawah ibu jarinya selama 10 tahun