BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sandy Walsh dan perburuan gelar pertamanya untuk Indonesia: ‘Saya pikir mereka tidak menginginkan saya lagi’

Sandy Walsh dan perburuan gelar pertamanya untuk Indonesia: ‘Saya pikir mereka tidak menginginkan saya lagi’

Sandy Walsh adalah pemain reguler untuk KV Mechelen musim ini, tetapi dia juga berharap untuk mendapatkan cap internasional pertamanya untuk Indonesia pada tahun 2023. Pria berdarah Belanda dan Inggris ini menceritakan mimpi yang sudah lama dikejar Eleven.

Anda tidak menemukan banyak pemain seperti Sandy Walsh di sepak bola. KV Mechelen bek kanan yang lahir di Brussel dapat memilih dari banyak negara. Ayahnya orang Inggris dan ibunya orang Irlandia. Selain itu, ia lahir di Swiss dengan paspor Belanda dan memiliki orang tua Indonesia. Pemain lain yang memiliki banyak kebangsaan adalah Adnan Januzaj yang anehnya didambakan oleh sekitar setengah dari tim nasional Eropa.

Bagaimanapun, semua fokus tertuju pada Sandy Walsh. Meskipun ia tumbuh dan berlatih di Belgia di Anderlecht dan akhirnya KRC Genk, antara lain, ia berenang di semua tim muda nasional Belanda. Bersama U17, ia menjadi Juara Eropa pada 2012.

Namun, dia tidak melangkah lebih jauh dari itu. Setelah terobosannya di Genk, dia tidak mengumpulkan perlindungan resmi apa pun. Walsh tidak bermain buruk, tapi ternyata dia agak pendek baik untuk Setan Merah atau Oranye. Tapi tujuh tahun lalu, sebuah pintu baru terbuka. “Ketika saya mencapai perempat final Liga Europa bersama Genk, saya tiba-tiba muncul di berita Indonesia karena saya adalah pemain yang berakar di negara ini,” kata Walsh. Sebelas. Itu berkembang melalui media sosial. Saya menyukainya dan tiba-tiba saya mendapatkan semua pengikut baru. Dari mana mereka berasal? Akhirnya, pelatih nasional menghubungi saya melalui Instagram untuk menanyakan apakah saya benar-benar berakar di negara ini.

Dan bola mulai menggelinding. Kemudian saya terbang ke ibukota, Jakarta, untuk menemuinya dan serikat pekerja dengan membawa semua dokumen resmi. Tapi Walsh tidak langsung mendapatkan paspor. Setelah saya bertemu dengan pelatih dan ketua dewan, ada yang tidak beres. Orang-orang baru datang ke kedua posisi tersebut dan saya tiba-tiba kehilangan kontak saya di pedesaan. Segala sesuatu tentang file saya terdiam.

READ  Veijer keempat di Moto3, Bendsneyder kedua belas di Moto2 Indonesia
tahun menunggu

Walsh tidak menyerah, tetapi tidak banyak yang terjadi di tahun-tahun berikutnya. “Saya pernah berpikir mereka tidak menginginkan saya lagi.” Dia malah berubah dari buruk menjadi lebih buruk, karena setelah kontraknya dengan Zulte Waregem berakhir pada musim panas 2020, Walsh tiba-tiba tanpa klub saat musim baru dimulai dan bursa transfer berakhir. “Saya pikir mereka tidak menginginkan saya sama sekali karena saya tidak memiliki klub di sini. Saya pikir itu adalah titik buruk dalam karir saya. Saya sering berpikir itu tidak perlu lagi bagi saya.”

Tapi di bulan Oktober semuanya terjadi dengan sangat cepat. Dalam seminggu dia menerima tawaran dari KV Mechelen dan panggilan telepon dari salah satu asisten pelatih nasional Sheen. Dia bertanya apakah saya masih tertarik dengan Indonesia. Tentu, saya menderita selama empat tahun.

© Belga Gambar
Njet dari KV Mechelen

Namun, perlu beberapa saat sebelum semuanya benar-benar baik-baik saja. Tanggal 22 November tahun lalu tepatnya. Kemudian Walsh menjadi warga negara Indonesia dan akhirnya bisa dipanggil ke timnas. Dengan Piala AFC, turnamen seluruh Asia, ada juga agenda kencan pertama yang dilingkari merah. Dimulai pada 23 Desember, namun tak ada jejak Schulch dalam memilih Indonesia. Masalahnya, turnamen tersebut tidak resmi dari FIFA dan Walsh memerlukan izin dari KV Mechelen untuk berpartisipasi.

Pelatih nasional bahkan mengunjungi Malinois untuk meyakinkan mereka. Kami mencapai kesepakatan yang disetujui semua orang. Saya hanya akan berpartisipasi di babak penyisihan grup dan kemudian kembali ke Belgia, karena kompetisi sudah berlangsung di sini dan klub membutuhkan saya.

Namun, pada akhirnya tidak ada pilihan, karena beberapa minggu sebelum dimulainya Piala AFC, terjadi kesalahan. Saat saya tiba di pemusatan latihan di Bali, pelatih timnas tiba-tiba berpikir bahwa pengaturannya sudah tidak bagus lagi. Dia pikir saya harus bertahan sampai semifinal. Saya kemudian kembali ke Belgia untuk meminta izin, tetapi KV Mechelen tidak setuju. Karena saya tidak bisa bertahan sepanjang turnamen, pelatih nasional juga tidak memilih saya. Saya sangat kecewa tentang itu. Ini tentang melewatkan dua pertandingan dengan KV Mechelen saat saya mencari penampilan pertama saya dalam tujuh tahun.

READ  Indonesia usir Ross karena pakai celana turun gunung suci | berbeda

Jadi setelah tujuh tahun dia masih menunggu topi Indonesia pertama Sandy Walsh. Mimpi yang kemungkinan besar akan dia wujudkan pada tahun 2023.

pergi ke situs web sebelas Dapatkan laporan lengkap tentang Sandy Walsh.